Putra Mahkota Saudi Tidak Peduli Dengan Klaim Sportwashing

Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman
Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman

Riyadh | EGINDO.co – Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman mengatakan dia tidak peduli dengan tuduhan “sportswashing” terhadap kerajaannya dan dia akan terus mendanai olahraga jika itu menambah produk domestik bruto (PDB) negara tersebut.

Tuduhan “sportswashing” ditujukan pada negara-negara yang dianggap menggunakan olahraga untuk meningkatkan citra buruk mereka di luar negeri.

“Jika pencucian olahraga akan meningkatkan PDB saya sebesar 1 persen, maka kami akan terus melakukan pencucian olahraga,” kata putra mahkota kepada Fox News.

Arab Saudi telah melakukan investasi besar-besaran di bidang sepak bola, golf, Formula Satu, tinju, dan tenis dalam beberapa tahun terakhir melalui Dana Kekayaan Publik (Public Wealth Fund), yang diketuai oleh putra mahkota, penguasa de facto kerajaan tersebut sejak tahun 2015.

Baca Juga :  Indonesia Upayakan Keberangkatan Jemaah Umrah

Kritikus menuduh negara tersebut menggunakan dana kekayaan kedaulatannya untuk terlibat dalam “sportswashing” dalam menghadapi kritik keras terhadap catatan hak asasi manusia Arab Saudi.

Arab Saudi membantah tuduhan pelanggaran hak asasi manusia dan mengatakan pihaknya melindungi keamanan nasional melalui undang-undangnya.

Ketika ditanya secara khusus tentang istilah “pencucian olahraga”, putra mahkota berkata: “Saya tidak peduli. Saya memiliki pertumbuhan PDB sebesar 1 persen dari olahraga dan saya menargetkan 1,5 persen lagi. Sebut saja apa pun yang Anda inginkan – kami’ kami akan mendapatkan 1,5 persen lainnya.”

PIF memiliki 80 persen saham di klub Liga Premier Newcastle United dan mendanai LIV Golf, yang merekrut pemain terkenal dari PGA Tour dan DP World Tour Eropa sebelum mengumumkan perjanjian untuk menggabungkan dan membentuk satu entitas komersial terpadu.

Baca Juga :  Final Playoff Championship, Luton Menang 2-0 Atas Sunderland

Mereka juga mengambil kepemilikan mayoritas di empat klub sepak bola top negara itu pada bulan Juni sebelum tim-tim di Liga Pro Saudi menghabiskan hampir US$1 miliar di jendela transfer yang ditutup pada 7 September.

Arab Saudi telah menjadi tuan rumah Grand Prix Formula Satu sejak 2021 dan juga menjadi tuan rumah perebutan gelar juara dunia tinju. Ini akan menggelar acara tenis profesional untuk pertama kalinya tahun ini.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :