Kejayaan Piala Dunia Qatar memudar, warisan Arab tetap ada

Piala Dunia 2034 di Arab Saudi
Piala Dunia 2034 di Arab Saudi

Doha | EGINDO.co – Satu tahun setelah Piala Dunia Qatar, papan reklame yang bertuliskan slogan resmi turnamen, “Semua sudah sekarang,” masih berdiri di pinggir jalan Doha.

Bulan demi bulan telah berlalu, tanda-tanda tersebut, dengan warna merah marun yang menjadi ciri khas Qatar, terus memudar di bawah sinar matahari gurun yang tiada henti.

Ketenangan telah kembali ke Doha, 12 bulan setelah emirat yang kaya akan gas itu menarik banyak penggemar – dan perdebatan sengit – untuk Piala Dunia pertama di dunia Muslim.

Di Corniche, jalan raya yang melintasi pusat kota Doha, kerumunan orang, layar lebar yang menayangkan aksi di lapangan dan pengeras suara telah digantikan oleh lalu lintas yang tertib dan suasana yang suram.

“Sangat sulit untuk mengalahkan Piala Dunia. Itu sudah pasti,” kata Jassim Al Jassim, kepala operasi panitia penyelenggara Qatar, kepada AFP pada Senin (20 November), satu tahun sejak pertandingan pembukaan.

“Kali ini tahun lalu adalah hari yang sangat, sangat menegangkan,” katanya. “Tetapi saya pikir secara keseluruhan, kami sangat bahagia dan sangat bangga dengan apa yang kami capai sebagai sebuah negara.”

Baca Juga :  Kyrgios Pertama Kali Capai Babak Keempat AS Terbuka

Qatar dilanda badai kritik atas Piala Dunia, dimulai dari proses pencalonan tahun 2010 yang dinodai oleh tuduhan korupsi – yang dibantah oleh pejabat Qatar.

Hak-hak pekerja migran, kesetaraan perempuan, undang-undang yang melarang homoseksualitas dan ketersediaan alkohol juga menjadi titik nyala bagi negara kaya tersebut, yang membalas dengan menuduh para pengkritiknya melakukan rasisme.

Beberapa ahli percaya konfrontasi tersebut meningkatkan citra Qatar di mata negara-negara Arab dan membantu membuka jalan bagi negara tetangganya, Arab Saudi, untuk muncul sebagai tuan rumah Piala Dunia 2034.

“Teluk telah berubah menjadi pusat olahraga global”, kata Danyel Reiche, pakar politik dan olahraga yang berbasis di Qatar.

Keberhasilan Saudi dalam mencalonkan diri “mungkin tidak mungkin terjadi jika belum ada Piala Dunia 2022 yang sukses”, tambahnya.

“Benar-Benar Layak”

Qatar yang kecil diubah untuk turnamen ini, dengan metro baru, perluasan bandara, perbaikan jalan dan hotel baru, ditambah delapan stadion kelas dunia, dengan biaya US$220 miliar.

Ini disebut-sebut sebagai Piala Dunia termahal dalam sejarah namun penyelenggara menolak label tersebut, dengan mengatakan sebagian besar infrastruktur yang dibutuhkan untuk turnamen tersebut sudah dianggarkan.

Baca Juga :  Benzema Tergiur Dengan Proyek Sepakbola Besar Arab Saudi

“Uang sebesar US$220 miliar yang dikeluarkan negara ini untuk infrastruktur sangatlah berharga, sangat berharga, namun hal itu tidak dilakukan semata-mata untuk Piala Dunia,” kata Jassim.

Tujuh stadion dibangun dengan biaya US$7 miliar, kata Jassim.

Tempat-tempat tersebut, termasuk Stadion andalan Lusail, dijadwalkan untuk diperkecil dan Stadion 974 yang berkapasitas 40.000 orang, yang dibangun dari kontainer pengiriman, seharusnya dikemas dan direlokasi.

Rencana ini, yang merupakan bagian utama dari penawaran Piala Dunia Qatar, tertunda setelah Qatar menjadi tuan rumah Piala Asia mendatang ketika Tiongkok, penyelenggara aslinya, mengundurkan diri tahun lalu.

“Masa depan Stadion Lusail saat ini adalah upacara pembukaan dan penutupan Piala Asia,” kata Jassim, tanpa menjelaskan lebih lanjut masa depannya setelah turnamen Januari-Februari.

Jassim juga menolak memberikan rincian mengenai “pembongkaran” Stadion 974 yang tidak akan digunakan di Piala Asia, meski ia mengatakan pengumuman akan dilakukan “segera”.

“Serangan Terhadap Qatar”

Pekan lalu, kelompok hak asasi manusia Amnesty International menuduh Qatar “terus menerus gagal” dalam memenuhi hak-hak pekerja dan mengatakan mereka gagal dalam menegakkan perubahan undang-undang ketenagakerjaan.

Sebagai tanggapan, Kantor Media Internasional Qatar mengatakan Piala Dunia telah “mempercepat” reformasi ketenagakerjaan di negara tersebut dan meninggalkan “warisan turnamen yang abadi”.

Baca Juga :  Arab Saudi Menunjuk Mancini Sebagai Pelatih Baru Timnas

Jassim menampik kritik seputar Piala Dunia sebagai “hanya serangan terhadap Qatar” oleh orang-orang yang menurutnya “merasa kami tidak layak menjadi tuan rumah turnamen seperti itu”.

Hisham Hellyer, seorang pakar Timur Tengah, mengatakan apa yang dipandang sebagai penargetan agresif terhadap Qatar telah “meningkatkan kedudukan dan citra Doha” di wilayah tersebut.

Akademisi Universitas Cambridge mengatakan hal itu dibingkai “sebagai kampanye melawan Qatar karena menjadi Arab dan Muslim.

“Ketika kritik dibingkai seperti itu, maka akan terjadi unjuk rasa dari populasi Arab dan Muslim di seluruh dunia ke Doha.”

Reiche, pakar politik dan olahraga yang berbasis di Qatar, mengatakan perselisihan tersebut telah meningkatkan reputasi Qatar di wilayah tersebut, meningkatkan hubungan setelah Arab Saudi memimpin blokade semenanjung tersebut oleh tetangganya dari tahun 2017 hingga 2021.

“Ketika kita melihat emir mengenakan syal Saudi setelah Saudi menang melawan Argentina dan semua orang mendukung tim Maroko… Saya pikir Piala Dunia itu sendiri berkontribusi pada apa yang saya sebut kebangkitan pan-Arabisme,” tambahnya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :