Misi Bulan Rusia Dalam 47 Tahun Gagal,Luna-25 Jatuh Ke Bulan

Luna-25 jatuh ke Bulan
Luna-25 jatuh ke Bulan

Moskow | EGINDO.co – Misi bulan pertama Rusia dalam 47 tahun gagal ketika pesawat ruang angkasa Luna-25 lepas kendali dan jatuh ke bulan setelah masalah persiapan untuk orbit pra-pendaratan, menggarisbawahi penurunan pasca-Soviet dari program luar angkasa yang dulunya perkasa.

Perusahaan antariksa negara Rusia, Roskosmos, mengatakan telah kehilangan kontak dengan pesawat itu pada pukul 11:57 GMT pada hari Sabtu setelah masalah saat pesawat itu didorong ke orbit sebelum mendarat. Pendaratan lunak telah direncanakan pada hari Senin.

“Alat bergerak ke orbit yang tidak dapat diprediksi dan lenyap akibat tabrakan dengan permukaan Bulan,” kata Roskosmos dalam sebuah pernyataan.

Dikatakan komisi antar-departemen khusus telah dibentuk untuk menyelidiki alasan di balik hilangnya pesawat Luna-25, yang misinya telah menimbulkan harapan di Moskow bahwa Rusia akan kembali ke perlombaan bulan berkekuatan besar.

Kegagalan tersebut menggarisbawahi penurunan kekuatan ruang angkasa Rusia sejak hari-hari kejayaan persaingan Perang Dingin ketika Moskow adalah yang pertama meluncurkan satelit ke orbit Bumi – Sputnik 1, pada tahun 1957 – dan kosmonot Soviet Yuri Gagarin menjadi manusia pertama yang melakukan perjalanan ke luar angkasa. pada tahun 1961.

Baca Juga :  Blinken Berupaya Meningkatkan Hubungan Dengan Vietnam

Itu juga terjadi ketika ekonomi Rusia senilai US$2 triliun menghadapi tantangan eksternal terbesarnya selama beberapa dekade: tekanan sanksi Barat dan perang darat terbesar di Eropa sejak Perang Dunia Kedua.

Rusia belum pernah melakukan misi ke bulan sejak Luna-24 pada 1976, ketika pemimpin Komunis Leonid Brezhnev memerintah Kremlin.

Televisi negara Rusia menempatkan berita tentang hilangnya Luna-25 di nomor 8 dalam barisannya pada siang hari dan memberikannya liputan hanya 26 detik, setelah berita tentang kebakaran di Tenerife dan item 4 menit tentang liburan profesional untuk pilot Rusia dan kru.

Moonshot Gagal

Rusia telah berlomba melawan India, yang pesawat ruang angkasa Chandrayaan-3-nya dijadwalkan mendarat di kutub selatan bulan minggu ini, dan lebih luas lagi melawan China dan Amerika Serikat yang keduanya memiliki ambisi bulan yang maju.

Baca Juga :  Kargo Australia Tinggalkan China Di Tengah Ketidakpastian

“Chandrayaan-3 India akan mendarat di bulan pada 23 Agustus,” Organisasi Penelitian Luar Angkasa India (ISRO) memposting di X, sebelumnya Twitter, sekitar waktu berita tentang jatuhnya Luna tersiar.

Pejabat Rusia berharap bahwa misi Luna-25 akan menunjukkan bahwa Rusia dapat bersaing dengan negara adidaya di luar angkasa meskipun mengalami penurunan pasca-Soviet dan biaya yang sangat besar dari perang Ukraina.

“Sistem kontrol penerbangan adalah area yang rentan, yang harus melalui banyak perbaikan,” kata Anatoly Zak, pencipta dan penerbit www.RussianSpaceWeb.com yang melacak program luar angkasa Rusia.

Zak mengatakan Rusia juga melakukan pendaratan di bulan yang jauh lebih ambisius sebelum melakukan misi orbit yang lebih sederhana – praktik yang biasa dilakukan oleh Uni Soviet, Amerika Serikat, China, dan India.

Ilmuwan Rusia telah berulang kali mengeluh bahwa program luar angkasa telah dilemahkan oleh manajer yang buruk yang tertarik pada proyek luar angkasa yang tidak realistis, korupsi, dan penurunan kekakuan sistem pendidikan ilmiah Rusia pasca-Soviet.

Baca Juga :  Rusia Siap Hadapi Konfrontasi Militer Dengan Barat

Lebih dari satu dekade lalu, kegagalan misi Fobos-Grunt 2011 ke salah satu bulan Mars menggarisbawahi tantangan yang dihadapi program luar angkasa Rusia: ia bahkan tidak dapat keluar dari orbit bumi dan jatuh kembali ke bumi, menabrak Samudera Pasifik di 2012.

Akhirnya, pada awal 2010-an, Rusia menetapkan gagasan misi Luna-25 ke kutub selatan bulan. Luna-25 memang berhasil keluar dari orbit bumi.

Tetapi kegagalannya berarti bahwa Rusia mungkin bukan yang pertama mengambil sampel air beku yang diyakini para ilmuwan di kutub selatan bulan.

Tidak segera jelas apa dampak jangka panjang dari misi yang gagal itu terhadap program bulan negara itu, yang membayangkan beberapa misi lagi di tahun-tahun mendatang.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :