Pemimpin Oposisi Rusia Alexei Navalny Meninggal Di Penjara

Alexei Navalny i
Alexei Navalny i

Moskow | EGINDO.co – Pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny meninggal pada Jumat (16 Februari) di koloni penjara Arktik tempat dia menjalani hukuman 19 tahun, kata lembaga pemasyarakatan federal Rusia.

Para pembangkang dan pejabat Barat menyalahkan Putin dan pemerintahannya atas kematian pria berusia 47 tahun tersebut, yang terjadi setelah berbulan-bulan kesehatannya memburuk dalam kondisi penahanan yang keras.

Navalny kehilangan kesadaran setelah berjalan-jalan dan tidak dapat dihidupkan kembali oleh petugas medis, kata layanan penjara.

“Navalny merasa tidak enak badan setelah berjalan-jalan, dan segera kehilangan kesadaran. Staf medis segera tiba dan tim ambulans dipanggil,” katanya.

Tindakan resusitasi yang dilakukan tidak membuahkan hasil positif. Paramedis memastikan kematian terpidana. Penyebab kematiannya sedang ditentukan.

Navalny tampaknya tidak memiliki keluhan kesehatan apa pun ketika berbicara melalui tautan video di pengadilan pada hari Kamis, media pemerintah melaporkan.

Dia tidak mengeluh tentang kesehatannya dan “berbicara secara aktif, menyampaikan argumen untuk membela posisinya”, sebuah pengadilan regional dari kota Vladimir, di sebelah timur Moskow, mengatakan kepada kantor berita RIA.

Komite Investigasi Rusia mengatakan telah membuka penyelidikan atas kematian tersebut.

Sekretaris pers Navalny, Kira Yarmysh, mengatakan timnya belum diberitahu tentang kematiannya. “Pengacara Alexei sekarang terbang ke Kharp,” tempat koloni penjaranya berada, katanya dalam sebuah postingan di media sosial.

Baca Juga :  MPL Season 9 Akan Berlangsung Offline

Mengutip juru bicaranya, kantor berita Rusia melaporkan bahwa Putin telah diberitahu tentang kematian Navalny.

Menteri Luar Negeri Prancis mengatakan Navalny telah membayar dengan nyawanya karena melawan penindasan.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengatakan bahwa “jelas” bahwa Navalny dibunuh oleh rezim Putin.

“Jelas dia dibunuh oleh Putin. Seperti ribuan orang lainnya yang telah disiksa,” kata Zelenskyy, seraya menambahkan bahwa ini menunjukkan mengapa Putin harus dibuat “kehilangan segalanya dan dimintai pertanggungjawaban atas tindakannya”.

“Alexei Navalny disiksa dan disiksa selama tiga tahun… Pembunuhan ditambahkan ke dalam hukuman Alexei Navalny,” kata pemenang Hadiah Nobel Perdamaian Rusia Dmitry Muratov seperti dikutip surat kabar Novaya Gazeta.

“Jangan salah, Putin bertanggung jawab atas kematian Navalny,” kata Presiden AS Joe Biden dalam sambutannya dari Gedung Putih. “Bahkan di penjara, dia adalah suara yang kuat untuk kebenaran.”

Kematian tersebut diumumkan oleh lembaga pemasyarakatan federal Rusia, yang mengatakan Navalny “merasa tidak enak badan setelah berjalan-jalan, dan segera kehilangan kesadaran”.

Istri Navalny, Yulia, mengatakan dia menganggap Putin bertanggung jawab secara pribadi atas kematian suaminya dan meminta komunitas internasional untuk “bersatu dan mengalahkan rezim yang jahat dan menakutkan ini”.

Baca Juga :  Taiwan Dapat Vaksin Covid-19 Perusahaan Melalui Covax

Menteri Luar Negeri Inggris David Cameron mengatakan Putin harus bertanggung jawab atas kematian Navalny.

“Navalny berjuang dengan gagah berani melawan korupsi. Rusia di bawah kepemimpinan Putin membuat tuduhan terhadapnya, meracuninya, mengirimnya ke koloni hukuman Arktik & sekarang dia meninggal secara tragis,” tulis Cameron di X.

“Putin harus bertanggung jawab atas apa yang telah terjadi – tidak seorang pun boleh meragukan sifat buruk rezimnya.”

Pemimpin Oposisi

Pengungkapan Navalny, yang diposting di saluran YouTube-nya, ditonton jutaan kali dan menarik puluhan ribu orang Rusia ke jalan, meskipun ada undang-undang anti-protes yang keras di Rusia.

Dia dipenjara pada awal tahun 2021 setelah kembali ke Rusia dari Jerman, tempat dia memulihkan diri dari serangan keracunan yang hampir fatal dengan Novichok, agen saraf era Soviet.

Dalam serangkaian kasus, ia dijatuhi hukuman 19 tahun penjara atas tuduhan yang dikutuk secara luas oleh kelompok hak asasi manusia independen dan di Barat sebagai pembalasan atas penentangannya terhadap Kremlin.

Kembalinya dia ke Rusia meski menghadapi hukuman penjara menempatkannya pada jalur yang bertentangan dengan Putin, setelah Navalny menyalahkan serangan peracunan di Siberia pada Kremlin.

Baca Juga :  Diplomat Top AS, Rusia Pertama Bicara Sejak Perang Ukraina

“Saya tidak takut dan saya meminta Anda untuk tidak takut,” katanya dalam seruan kepada para pendukungnya saat ia mendarat di Moskow, beberapa saat sebelum ditahan atas tuduhan terkait dengan tuduhan penipuan lama.

Penangkapannya pada tahun 2021 memicu beberapa demonstrasi terbesar yang pernah terjadi di Rusia dalam beberapa dekade, dan ribuan orang ditahan pada demonstrasi nasional yang menyerukan pembebasannya.

Di penjara, tim Navalny mengatakan dia telah dilecehkan dan berulang kali dipindahkan ke sel isolasi yang bersifat hukuman.

Dia mengatakan para penjaga telah menjadikan dia dan narapidana lain sebagai sasaran “penyiksaan oleh Putin”, sehingga mereka mendengarkan pidato presiden.

Dari balik jeruji besi, dia adalah penentang keras serangan militer besar-besaran Moskow terhadap Ukraina.

Kremlin berupaya membubarkan organisasinya, mengurung sekutu-sekutunya, dan mengirim puluhan orang lainnya ke pengasingan.

Akhir tahun lalu dia dipindahkan ke koloni penjara terpencil di Arktik di wilayah Yamalo-Nenets Rusia di Siberia utara.

Postingan terakhir di saluran Telegram Navalny, yang dikelolanya melalui pengacara dan timnya di pengasingan, merupakan penghormatan kepada istrinya, Yulia Navalnaya, yang diposting di Hari Valentine.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :