Oposisi Belarusia Di Pengasingan Desak Putus Hubungan Rusia

Pemimpin oposisi Belarusia, Sviatlana Tsikhanouskaya
Pemimpin oposisi Belarusia, Sviatlana Tsikhanouskaya

Washington | EGINDO.co – Pemimpin oposisi Belarusia yang berada di pengasingan, Svetlana Tikhanovskaya, mendesak negaranya untuk memutuskan hubungan dengan negara tetangganya, Rusia, ketika ia berbicara pada hari Rabu (22/3) menentang dukungan Presiden Alexander Lukashenko terhadap perang di Ukraina.

Lukashenko, yang telah berkuasa di Minsk selama hampir 30 tahun, adalah sekutu utama pemimpin Rusia Vladimir Putin, dan mengizinkan Kremlin melancarkan intervensinya di Ukraina dari wilayah negaranya.

“Sudah waktunya untuk melawan campur tangan Rusia dalam urusan dalam negeri Belarus. Rusia mendukung rezim yang tidak sah dan melakukan tindakan kolonialis terhadap ketenangan dan identitas nasional kami,” kata Tikhanovskaya dalam sebuah konferensi pers di Gedung Kongres AS di Washington.

Baca Juga :  ICBM Korut Mungkin Gagal, Penduduk Jepang Cari Perlindungan

“Militer agresor dengan bebas menggunakan wilayah, wilayah udara, dan infrastruktur kami untuk menyerang dan mengancam Ukraina. Militer Rusia harus ditarik sepenuhnya dari Belarus dan negara kami harus menghentikan partisipasi dalam perang.”

Dia menyerukan agar warga Belarusia memutuskan “hubungan dekat dengan agresor” dan bersumpah bahwa negara itu pada akhirnya akan meninggalkan perjanjian “negara serikat” tahun 1999 yang membayangkan integrasi yang lebih dalam antara Minsk dan Moskow, dan mengakhiri aliansi militer mereka.

Awal bulan ini, Belarus menjatuhkan hukuman 15 tahun in absentia kepada Tikhanovskaya karena memelopori protes terhadap mantan pemimpin negara Soviet, yang mengklaim telah memenangkan masa jabatan presiden keenam dalam pemilihan umum tahun 2020 yang dipersengketakan.

Baca Juga :  Mei 2024 Ini, Siapa Saja Sepuluh Orang Terkaya di Indonesia

Sejak dipaksa melarikan diri ke negara tetangga, Lithuania, Tikhanovskaya telah mendesak tekanan Barat yang lebih besar terhadap Lukashenko, yang pemerintahannya dijatuhi sanksi oleh Barat setelah pemilu.

Hampir 1.500 warga Belarusia ditahan secara sewenang-wenang atas “tuduhan bermotif politik”, menurut PBB, sementara lebih dari 2.000 orang telah dihukum atas apa yang disebut sebagai tuduhan ekstremisme, termasuk “menghina presiden”.

“Lukashenko … melakukan semua yang Putin inginkan dan, bertentangan dengan kehendak rakyat, dia memungkinkan perang melawan Ukraina dan harus memikul tanggung jawab penuh atas hal ini,” kata Tikhanovskaya.

Acara ini diselenggarakan oleh senator AS Roger Wicker dan Jeanne Shaheen, masing-masing dari Partai Republik dan Demokrat dari Mississippi dan New Hampshire yang mendirikan Kaukus Belarus Merdeka pada tahun 2021.

Baca Juga :  China Menghukum Mati Mantan Manajer Aset Akibat Terima Suap

“Lukashenko telah mengizinkan wilayah kedaulatan Belarus digunakan untuk memajukan agenda ekspansionis Putin, memfasilitasi serangan tak beralasan Rusia terhadap Ukraina,” kata Shaheen.

“Dan penting untuk diingat bahwa ada orang-orang Belarusia yang berani, jurnalis independen, pembela hak asasi manusia, dan anggota masyarakat sipil lainnya, yang dengan berani berjuang di pengasingan untuk mengekspos keterlibatan kriminal Lukashenko dalam perang Rusia di Ukraina.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :