Unjuk Rasa Di Tbilisi Menentang RUU Pengaruh Asing

Puluhan ribu orang berunjuk rasa di Tbilisi
Puluhan ribu orang berunjuk rasa di Tbilisi

Tbilisi | EGINDO.co – Puluhan ribu warga Georgia turun ke Lapangan Eropa di Tbilisi pada Sabtu (11 Mei) dalam protes massal terbaru terhadap RUU “pengaruh asing” yang disamakan dengan undang-undang Rusia yang represif yang telah memicu kemarahan.

Negara Kaukasus ini dilanda protes sejak awal April, ketika partai Georgian Dream yang dipimpin oleh miliarder Bidzina Ivanishvili secara mengejutkan menarik kembali RUU tersebut setahun setelah membatalkannya.

Jika disahkan, RUU ini akan mewajibkan LSM yang menerima sedikitnya 20 persen dana asing – yang mencakup hampir semua kelompok di sektor ini – untuk mendaftar sebagai pihak yang bertindak di bawah “pengaruh asing”.

RUU tersebut, yang juga akan mempengaruhi media independen, mencerminkan undang-undang yang digunakan oleh Kremlin untuk membungkam perbedaan pendapat dan telah dijuluki sebagai “hukum Rusia” di Georgia, yang menurut para pengamat telah mengalami kemunduran demokrasi dalam beberapa tahun terakhir.

Georgian Dream membela RUU tersebut, dengan mengatakan bahwa RUU tersebut akan meningkatkan transparansi mengenai pendanaan asing dari LSM. Dikatakan bahwa pihaknya bertujuan untuk menandatangani peraturan tersebut menjadi undang-undang pada pertengahan Mei.

Baca Juga :  Jalinsum Makin Ramai Sejak Naik Tarif Tol Bakter

Para pengunjuk rasa mengatakan RUU tersebut adalah bukti bahwa partai yang berkuasa sedang menjauhkan Georgia dari tujuan nasionalnya untuk bergabung dengan Uni Eropa dan digunakan untuk mengkonsolidasikan kekuasaan.

“Kami menyadari dampak undang-undang ini terhadap negara kami… Kami tidak akan memiliki kebebasan berbicara,” kata Anri Papidze, seorang pelajar berusia 21 tahun, yang datang ke demonstrasi tersebut.

Dia mengatakan dia akan melakukan “segalanya” agar protes tersebut berhasil dan agar Georgia dapat bergabung dengan UE.

Di tengah hujan lebat, banyak yang meneriakkan “Tidak pada hukum Rusia!” dan memegang bendera Georgia, UE dan Ukraina.

Protes tersebut dipimpin oleh generasi muda dan sarat dengan slogan-slogan anti-Kremlin, dimana generasi muda Georgia khawatir pihak berwenang akan mengembalikan negara bekas Soviet tersebut ke bawah kekuasaan Rusia.

“Kami melindungi masa depan Eropa dan kebebasan kami,” kata Mariam Meunargia, 39 tahun.

“Tetapi kami melihat bahwa pemerintah membawa kami ke arah Rusia.”

Masyarakat Sipil “Hapus”

Unjuk rasa pada hari Sabtu terjadi setelah berhari-hari apa yang oleh para aktivis disebut sebagai kampanye intimidasi.

Baca Juga :  Georgia, Pertama Suntik Vaksin Kepada Anak Di Bawah 16 Tahun

Ivanishvili menyatakan LSM sebagai musuh dari dalam, menuduh mereka bekerja atas nama negara asing dan merencanakan revolusi.

Menjelang protes, beberapa aktivis terkemuka dan tokoh LSM melaporkan bahwa rumah dan kantor mereka ditutupi poster bertuliskan “agen asing”.

Di Europe Square, massa berteriak mendukung mereka yang menjadi sasaran.

Perselisihan mengenai RUU tersebut telah menciptakan salah satu momen politik paling menegangkan di negara kecil ini – yang dikuasai oleh Georgian Dream sejak 2012 – selama bertahun-tahun.

Banyak pengunjuk rasa juga percaya bahwa pihak berwenang ingin mempercepat RUU tersebut untuk mempersiapkan landasan bagi pemilu musim gugur.

Georgian Dream juga tidak menunjukkan tanda-tanda akan mundur, dengan mengatakan bahwa protes tersebut dipimpin oleh pemuda yang dimanipulasi.

“Orang-orang Georgia tidak bodoh,” kata Ana Tavadze, pengunjuk rasa berusia 26 tahun dan aktivis sipil.

“Kami telah melihat apa yang menyebabkan hal ini terjadi di Rusia: hal ini memusnahkan seluruh masyarakat sipil.”

Label “agen asing” – yang memiliki konotasi era Stalin – telah digunakan di Rusia untuk melawan kritik terhadap Kremlin.

Baca Juga :  Akibat Gempa Cianjur, 2 Meninggal Dunia, 7 Rumah Rusak Berat

Tavadze mengatakan pemuda Georgia terinspirasi oleh “kekuatan antar generasi” yang dibawa sepanjang sejarah negara kecil tersebut.

“Mainkan Peran Saya”

Berjalan melewati kerumunan yang sebagian besar berusia muda, Tabushvili Guliko yang berusia 83 tahun membawa bendera kecil Uni Eropa dan Georgia bersama suaminya yang berusia 88 tahun.

“Saya ingin memainkan peran saya,” kata wanita berambut putih yang mengenakan syal abu-abu.

Guliko, yang berarti “hati” dalam bahasa Georgia, mengatakan dia tidak datang ke demonstrasi sebelumnya karena dia sedang dalam masa pemulihan dari operasi jantung.

Dia mengatakan dia “hanya punya waktu beberapa hari lagi” dan bermimpi melihat Georgia menjadi anggota UE.

Uni Eropa, Amerika Serikat dan PBB telah menentang undang-undang tersebut, dan kepala hak asasi manusia PBB Volker Turk juga menyuarakan keprihatinan atas kekerasan polisi terhadap pengunjuk rasa.

Protes pada hari Sabtu berlangsung damai, dengan musik rock terdengar dari panggung, dan paduan suara menyanyikan Ode to Joy Uni Eropa dalam gaya tradisional Georgia.

Pada tanggal 30 April, polisi Georgia membubarkan demonstrasi dengan kekerasan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :