Trump Kritik Cheney, Kerusuhan 6 Januari Bisa Terjadi Lagi

Liz Cheney
Liz Cheney

Washington | EGINDO.co – Perwakilan Liz Cheney, yang baru saja digulingkan dari kepemimpinan Partai Republik karena menantang mantan Presiden Donald Trump, mengkritik rekan-rekan GOP pada Minggu (16 Mei) karena meremehkan kerusuhan 6 Januari dan memaafkan kebohongan Trump bahwa pemilu 2020 dicuri, dengan mengatakan mereka “terlibat “Dalam merusak demokrasi.

Dalam wawancara televisi, Wyoming Republican mengatakan “tidak ada pertanyaan” serangan seperti 6 Januari bisa terjadi lagi jika klaim Trump tidak diperiksa.

“Menurutku itu berbahaya,” kata Cheney. “Saya pikir kita harus menyadari seberapa cepat hal-hal bisa terurai. Kita harus menyadari apa artinya bangsa memiliki mantan presiden yang belum menyerah dan yang terus menyarankan bahwa sistem pemilihan kita tidak dapat berfungsi, tidak dapat melakukan kehendak rakyat. ”

Kami telah melihat tidak hanya provokasinya atas serangan itu, tetapi penolakannya untuk mengirim bantuan ketika dibutuhkan, penolakannya untuk segera mengatakan, ‘Berhenti,’ “tambahnya.

Ditanya dalam wawancara terpisah apakah dia yakin pemimpin Partai Republik Kevin McCarthy dari California dan Perwakilan Elise Stefanik, yang menggantikan Cheney dalam jabatan kepemimpinan No 3, terlibat dengan merangkul Trump, Cheney menjawab: “Mereka memang begitu.”

“Saya tidak mau melakukan itu,” katanya. “Kita semua memiliki kewajiban untuk melawannya.”

Stefanik, pendukung Trump dari bagian utara New York, terpilih pada hari Jumat untuk jabatan kepemimpinan oleh House Republicans setelah mereka memilih untuk menyingkirkan Cheney pada hari Rabu. Stefanik memiliki catatan suara yang moderat tetapi mendapat dukungan kuat dari Trump dan pemimpin partai lainnya.

Berbicara pada hari Minggu, Stefanik menggambarkan Partai Republik sekarang “bersatu” dalam tujuan mereka mengalahkan Demokrat, dengan Trump memainkan peran kunci dalam kesuksesan GOP di masa depan.

“Dia adalah pemimpin Partai Republik,” kata Stefanik. “Para pemilih menentukan pemimpin Partai Republik. Dan mereka terus memandang Presiden Trump untuk visinya. ”

Cheney pada hari Minggu menyebutnya tidak dapat dipertahankan bahwa beberapa kolega GOP, seperti Perwakilan Andrew Clyde dari Georgia dan Louie Gohmert dari Texas, menyarankan minggu lalu bahwa pelanggaran Capitol pada 6 Januari tidak menimbulkan ancaman nyata, dengan Clyde menyamakannya dengan “turis biasa. mengunjungi”.

“Gagasan bahwa ini adalah acara turis yang memalukan dan tercela,” kata Cheney. “Dan, Anda tahu, saya tidak akan menjadi bagian dari menutupi apa yang terjadi pada 6 Januari. Tidak ada yang boleh menjadi bagian darinya. Dan orang-orang harus dimintai pertanggungjawaban. ”
Dia juga mengatakan McCarthy harus bersaksi di depan komisi bipartisan yang menyelidiki kerusuhan karena dia memiliki fakta-fakta penting tentang “keadaan pikiran” Trump pada hari itu, termasuk apakah mantan presiden itu tahu bahwa persidangan berubah menjadi kekerasan dan tidak melakukan apa pun untuk menghentikannya.

“Dia jelas memiliki fakta tentang hari itu, bahwa penyelidikan atas apa yang terjadi, atas tindakan presiden, harus sampai ke dasar,” kata Cheney. “Dan saya pikir dia memiliki informasi penting yang perlu menjadi bagian dari penyelidikan apa pun. , apakah itu FBI, Departemen Kehakiman, atau komisi ini. ”

Berbicara tentang masa depannya, Cheney mengatakan dia sekarang menyesali pemungutan suara untuk Trump November lalu dan tidak secara tegas mengesampingkan tawaran kepresidenannya sendiri pada tahun 2024, mengakui bahwa ayahnya, mantan Wakil Presiden Dick Cheney, ingin melihatnya mencalonkan diri meskipun “dia tidak obyektif “.

“Saat ini, mayoritas Partai Republik tidak berada di tempat saya,” katanya.

Cheney muncul di ABC’s This Week dan Fox News Sunday dan Stefanik berbicara di Sunday Morning Futures dari Fox News Channel.
Sumber : CNA/SL