Ten Hag Bersiap Akhiri Paceklik Trofi Di Man United

Erik Ten Hag
Erik Ten Hag

Manchester | EGINDO.co – Setelah musim pertama Erik ten Hag sebagai penanggung jawab memberikan kemajuan bagi Manchester United, ada rasa optimisme yang tulus di sekitar klub paling sukses di Inggris untuk pertama kalinya dalam satu dekade.

Sejak United terakhir memenangkan gelar Liga Premier di bawah Alex Ferguson pada 2013, David Moyes, Louis van Gaal, Jose Mourinho dan Ole Gunnar Solskjaer semuanya gagal menghidupkan kembali kejayaan sebelumnya – tetapi Ten Hag tampaknya membuat kemajuan.

Tahun lalu, ia memimpin tim United yang mengoleksi poin terendah Liga Premier (58) pada musim 2021-22 dan berada dalam paceklik trofi selama lima tahun.

Mantan manajer Ajax telah membangun tim yang berpusat di sekitar kepribadian besar seperti Bruno Fernandes, Lisandro Martinez dan Casemiro, yang langsung menyerang dan bekerja tanpa lelah tanpa bola.

Baca Juga :  Qatar Tuan Rumah Piala Dunia Bola Basket Putra Tahun 2027

Perputaran telah luar biasa, dengan finis empat besar di Liga Premier, trofi Piala Liga dan satu tempat di final Piala FA untuk ditunjukkan musim lalu.

Skuad Lebih Kuat

Namun ada kesalahan serius, dengan kekalahan telak di Liverpool, Brentford, Manchester City dan Sevilla dan kelemahan yang terungkap oleh kapitulasi tersebut telah diatasi selama jendela transfer.

Mason Mount dari Inggris telah direkrut untuk memberi United lebih banyak opsi di lini tengah sementara Andre Onana adalah pengganti yang kuat di penjaga gawang untuk David de Gea yang semakin rawan kesalahan.

Pencarian United untuk striker juga tampaknya berakhir, dengan media Inggris melaporkan bahwa kesepakatan telah dicapai dengan Atalanta atas pemain muda Dane Rasmus Hojlund.

“Saya pikir perbedaannya adalah, mengacu pada tahun lalu, sekarang kami memiliki fondasi dengan skuat ini,” kata Ten Hag kepada wartawan.

Baca Juga :  Crystal Palace Kandaskan Mu 4-0 Membuat Masa Depan Ten Hag Diragukan

“Karena kami membangun fondasi musim lalu. Jadi (kami membangun) skuat, cara bermain, dan sekarang kami harus menemukan pemain yang tepat untuk menyesuaikan diri dan meningkatkan standar.”

United telah melakukannya dengan baik untuk mengikat striker Marcus Rashford ke kontrak jangka panjang setelah musim bintang di mana ia mencetak 30 gol di semua kompetisi.

Kepemilikan Klub

Namun, meski ada alasan untuk bersorak di lapangan, pembicaraan pengambilalihan klub yang berlarut-larut telah membayangi musim ini.

Pemilik United di AS pada November mengumumkan bahwa mereka mempertimbangkan untuk menjual klub tersebut, tetapi hampir sembilan bulan kemudian kesepakatan tampaknya tidak tercapai – dengan media Inggris melaporkan bahwa pembicaraan pengambilalihan telah terhenti dalam beberapa pekan terakhir.

Pergantian di pucuk pimpinan, terutama di tengah musim, mungkin memiliki konsekuensi yang merusak, sebagaimana dibuktikan oleh kampanye Chelsea yang mengerikan di bawah kepemilikan baru.

Baca Juga :  Rangnick Membawa Mantan Staf Red Bull Ke United

Di Ten Hag, bagaimanapun, United memiliki seorang manajer yang terbukti mahir menangani gangguan di luar lapangan, mendapatkan pujian atas kebijaksanaan yang dia tunjukkan dalam menangani masalah disiplin Cristiano Ronaldo tahun lalu.

Dia juga telah menunjukkan kesiapan untuk membuat keputusan sulit, mencopot bek Harry Maguire dari kapten tim dan menjatuhkan Rashford dalam kemenangan 1-0 atas Wolverhampton Wanderers pada bulan Desember karena alasan disipliner.

Jika Ten Hag dapat menghentikan ketidakpastian kepemilikan klub agar tidak meluas ke ruang ganti, United memiliki alasan untuk percaya bahwa mereka dapat menantang dengan serius untuk memenangkan Liga Premier dan mengakhiri dominasi Manchester City baru-baru ini.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :