Runner-up Piala Dunia 2018 Kroasia Ditahan Maroko Tanpa Gol

Kroasia bermain imbang dengan Maroko
Kroasia bermain imbang dengan Maroko

Al Khor | EGINDO.co – Kampanye Piala Dunia Kroasia dimulai dengan awal yang gagap dengan hasil imbang 0-0 melawan Maroko yang sedang berjuang pada Rabu (23 November) karena runner-up 2018 tidak memiliki pukulan dan tipu muslihat dari sisi yang begitu dekat. Rusia.

Peluang sangat besar di Stadion Al Bayt karena pertandingan Grup F menghasilkan sedikit aksi di mulut gawang dan berakhir dengan hasil imbang tanpa gol ketiga dalam sembilan pertandingan di Piala Dunia sejauh ini.

Ada sekilas untuk kedua belah pihak, dengan Nikola Vlasic nyaris untuk Kroasia di akhir babak pertama sementara Noussair Mazraoui memiliki sundulan yang diselamatkan untuk Maroko, tetapi tidak ada yang bisa menemukan terobosan saat merkuri melonjak pada sore hari yang menguras energi.

Kroasia, yang dikalahkan 4-2 oleh Prancis di final empat tahun lalu, kini akan mengalihkan perhatian mereka ke pertandingan mereka melawan Kanada pada hari Minggu, saat Maroko akan menghadapi Belgia. Kanada dan Belgia saling berhadapan pada hari Rabu.

Baca Juga :  Wilson Putus Asa Penuhi Mimpinya Bermain Di Piala Dunia

Pelatih Kroasia Zlatko Dalic jauh dari putus asa dengan penampilan timnya, dengan satu-satunya kritiknya bahwa mereka kurang berani untuk melakukan lebih banyak pertarungan melawan lawan mereka.

“Kami sangat berhati-hati untuk tidak membuat kesalahan dan sedikit ragu-ragu,” katanya. “Saya bisa mengatakan sedikit keberanian hilang di pihak kami … tetapi hari ini Kroasia memiliki kontrol dan kepemilikan tetapi tidak memiliki peluang yang cukup.”

Momen terbaik Kroasia diprediksi bergantung pada Luka Modric, yang diberi kebebasan taman, melayang dengan mudah dari belakang ke depan, dengan peran lini tengah sepak bola tradisional tampaknya tidak berlaku untuk kapten Kroasia.

Satu menit dia berpatroli di depan empat beknya, menit berikutnya tergantung di bahu Andrej Kramaric di depan, tetapi selalu mencari untuk membuka orang Afrika Utara, apakah dia melayang di belakang kanan atau berburu lebih jauh ke depan.

‘Pemain yang luar biasa’
Pelatih Maroko Walid Reragui sangat senang bahwa timnya telah mencegah perencana Kroasia itu membuat terlalu banyak malapetaka.

Baca Juga :  Messi Sebut Prancis Dan Brasil Favorit Menangkan Piala Dunia

“Modric luar biasa, pemain yang luar biasa,” katanya sebelum menyatakan kepuasannya dengan hasil imbang melawan Kroasia, yang dia gambarkan sebagai “salah satu tim terbaik di kompetisi.”

Namun penampilan Kroasia ini tidak memiliki kekuatan dan dorongan tim empat tahun lalu, yang juga membanggakan talenta Mario Mandzukic yang sekarang sudah pensiun di lini depan dan gelandang Ivan Rakitic, yang telah mengakhiri karir internasionalnya.

Maroko terutama mencari inspirasi dari Hakim Ziyech dan pemain sayap Chelsea, yang dipanggil kembali ke skuat setelah penunjukan Reragui, adalah penyerang paling berbahaya mereka di tahap awal, meskipun kerja bagusnya tidak memiliki produk akhir.

Sementara pertemuan itu rendah pada aksi itu setidaknya pada intensitas tinggi, karena kedua belah pihak berjuang untuk supremasi lini tengah, tetapi babak pertama berakhir dengan tidak ada gol yang benar-benar mengancam hingga saat-saat penutupan ketika upaya rendah Vlasic diselamatkan oleh Yassine Bounou.

Umpan silang Borna Sosa ke tiang dekat ditemukan Vlasic, yang menjulurkan kakinya untuk mengarahkannya ke gawang, tetapi dia tidak bisa mengalahkan Bounou.

Baca Juga :  Komentar Kelompok Hak Asasi Manusia Jelang Piala Dunia

Ada lebih banyak aksi dalam lima menit pertama babak kedua ketika Maroko mengajukan permohonan penalti yang dilambaikan setelah tembakan Sofiane Boufal tampaknya membentur lengan Dejan Lovren, beberapa detik sebelum sundulan Mazraoui diselamatkan oleh Dominik Livakovic.

Beberapa saat kemudian, upaya Lovren yang meluncur di ujung lain diblok oleh Sofyan Amrabat, tapi itu sama bagusnya dengan Kroasia sampai sundulan bek tengah Josko Gvardiol melebar di menit ke-80.

Maroko mungkin adalah tim yang lebih baik di babak kedua, tetapi untuk semua upaya mereka, satu-satunya peluang mereka yang patut diperhatikan adalah tembakan meliuk Achraf Hakimi dari jarak jauh yang ditepis oleh Livakovic.

Kedua belah pihak kemungkinan akan senang dengan satu poin dari pertandingan di mana benar-benar tidak ada yang memisahkan mereka, dengan keduanya melakukan tujuh percobaan ke gawang dan hanya dua yang tepat sasaran.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :