Saudi Siap Untuk Piala Dunia Musim Panas Atau Dingin 2034

Arab Saudi siap untuk FIFA World Cup 2034
Arab Saudi siap untuk FIFA World Cup 2034

Doha | EGINDO.co – Arab Saudi siap menjadi tuan rumah Piala Dunia 2034 pada musim panas atau musim dingin, kata kepala sepak bola Arab Saudi kepada AFP, setelah raksasa minyak itu menjadi satu-satunya penawar untuk turnamen tersebut.

“Tentu saja, kami siap untuk segala kemungkinan,” kata presiden Federasi Sepak Bola Arab Saudi Yasser al-Misehal pada Selasa malam di acara penghargaan Konfederasi Sepak Bola Asia di Doha.

Keberhasilan tawaran Arab Saudi, hanya 27 hari setelah diumumkan, terjadi kurang dari setahun setelah negara tetangga Qatar mengadakan Piala Dunia musim dingin pertama, sebuah keputusan yang memaksa jeda kompetisi liga di Eropa.

Musim panas di negara gurun ini bisa mencapai 50 derajat Celcius (122 Fahrenheit), suhu yang dianggap berbahaya bagi sepak bola dan mungkin terlalu panas bagi para penggemar untuk berada di luar ruangan.

Baca Juga :  AS-Meksiko Ajukan Jadi Tuan Rumah Piala Dunia Wanita 2027

“Saat ini ada banyak teknologi baru yang membantu Anda mendinginkan atau menambahkan AC di stadion, selain fakta bahwa ada banyak kota di kerajaan yang menikmati suasana yang sangat indah di musim panas,” kata Misehal.

Misehal juga mengindikasikan bahwa Arab Saudi bermaksud untuk terus maju dan menjadi tuan rumah turnamen tersebut sendirian, tanpa meminta tetangganya untuk mengadakan pertandingan apa pun.

Eksportir minyak terbesar di dunia ini kemudian akan menjadi negara pertama yang menjadi tuan rumah Piala Dunia yang baru diperluas dan diikuti 48 tim saja, setelah Amerika Serikat, Kanada, dan Meksiko menyelenggarakannya pada tahun 2026, diikuti oleh Spanyol, Portugal, dan Maroko pada tahun 2030.

“Arab Saudi akan mengajukan tawaran terpisah,” kata Misehal, ketika ditanya apakah negara lain akan menjadi tuan rumah pertandingan apa pun.

Baca Juga :  Perez Posisi Terdepan Di Arab Saudi,Verstappen Alami Masalah

Sangat Panas

Seperti negara-negara Teluk lainnya, sebagian besar kota di Arab Saudi mengalami panas ekstrem di musim panas, dengan suhu berkisar antara 40-50 Celcius.

Namun beberapa kota menikmati cuaca sedang di musim panas, termasuk Abha, Taif dan Al-Baha, yang menjadi tuan rumah Piala Champions Klub Arab pada bulan Juli dan Agustus.

Namun, tidak satu pun dari kota-kota tersebut yang memiliki stadion bertaraf internasional, dan stadion-stadion terbesar di Arab Saudi tersebar di kota-kota besar seperti Riyadh dan Jeddah.

Arab Saudi, yang telah banyak berinvestasi dalam sepak bola serta Formula Satu dan golf, akan mengambil alih susunan pemain tiga benua yang belum pernah ada sebelumnya untuk acara tahun 2030, yang mencakup tiga pertandingan di Amerika Selatan.

Baca Juga :  Tujuan Biden Perkuat Kemitraan Strategis Dengan Arab Saudi

Saat ini, hanya “pernyataan ketertarikan” yang telah diajukan, meskipun penawaran telah ditutup. Setelah tawaran penuh untuk tahun 2030 dan 2034 diserahkan, mereka akan dievaluasi oleh FIFA dan dilakukan pemungutan suara pada dua pertemuan kongres terpisah pada akhir tahun depan.

Namun tidak adanya kompetisi menyisakan sedikit ruang untuk ketegangan, sekaligus menimbulkan banyak pertanyaan tentang dampak lingkungan dari turnamen tahun 2030 dan kesesuaian turnamen tahun 2034 dengan komitmen hak asasi manusia FIFA.

Presiden FIFA Gianni Infantino telah mengkonfirmasi tuan rumah tahun 2030 dan 2034 melalui postingan di Instagram, menambahkan bahwa “proses penawaran disetujui melalui konsensus melalui Dewan FIFA”.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :