PM Lee, Presiden Jokowi Bahas Perkembangan Regional

PM Lee, Presiden Jokowi dalam pertemuan bilateral
PM Lee, Presiden Jokowi dalam pertemuan bilateral

Singapura | EGINDO.co – Perdana Menteri Lee Hsien Loong berdiskusi dengan Presiden Indonesia Joko Widodo perkembangan regional, termasuk langkah ASEAN selanjutnya di Myanmar, pada pertemuan bilateral pada Kamis malam (10 November).

Pertemuan tersebut diadakan tak lama setelah Mr Lee mendarat di Phnom Penh untuk menghadiri KTT ASEAN ke-40 dan ke-41.

Mr Lee dan Presiden Jokowi telah bekerja sama erat secara bilateral dan di Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) selama bertahun-tahun sekarang, dan telah membangun hubungan pribadi yang baik, kata Kantor Perdana Menteri (PMO).

“Para pemimpin berdiskusi dengan baik tentang hubungan bilateral kami. Mereka menegaskan kembali prioritas bersama Singapura dan Indonesia dalam mempromosikan pemulihan ekonomi dan pengembangan sumber daya manusia, dan kemajuan yang dicapai dalam inisiatif keberlanjutan bilateral,” kata PMO.

Baca Juga :  5.996 Kasus Covid-19 Baru, 2 Kematian Dilaporkan Singapura

Mereka juga membahas perkembangan di kawasan, termasuk langkah ASEAN selanjutnya dalam menanggapi perkembangan di Myanmar.

Mr Lee juga menghadiri KTT G20, yang akan menjadi tuan rumah Presiden Jokowi minggu depan di Bali, dan dia berharap dapat berkontribusi pada diskusi di sana, kata PMO.

Dia juga menyampaikan dukungan Singapura untuk Keketuaan ASEAN Indonesia yang akan datang pada tahun 2023 dan untuk bekerja sama dengan Indonesia dalam mewujudkan tujuan kepemimpinan mereka.

Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong tiba di Phnom Penh untuk menghadiri KTT ASEAN ke-40 dan ke-41 pada 10 November 2022. Ia diterima oleh Menteri Kehakiman Kamboja Koeut Rith. (Foto: MCI)
Menlu Singapura Vivian Balakrishnan dan Menlu RI Retno Marsudi juga hadir dalam pertemuan bilateral tersebut.

Baca Juga :  20.312 Kasus Baru Covid-19 Di Singapura, 7 Meninggal

Dr Balakrishnan mengatakan dalam sebuah posting Facebook pada hari Kamis bahwa ia telah melakukan diskusi mendalam dengan rekan-rekannya mengenai sejumlah masalah, termasuk perkembangan di Myanmar.

Dia juga bertemu dengan Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba pada Kamis sore.

Dia menulis di Facebook: “Banyak yang telah terjadi sejak pertemuan terakhir kami pada bulan September di New York. Menteri Kuleba memberi tahu saya tentang perkembangan terbaru tentang pertahanan Ukraina melawan invasi Rusia.

“Kami berharap akan ada resolusi damai, sesuai dengan Piagam PBB. Integritas wilayah, kedaulatan, dan kemerdekaan politik semua negara harus dihormati.”

Para menteri luar negeri ASEAN sebelumnya telah menyaksikan penandatanganan Instrument of Accession to the Treaty of Amity and Cooperation (TAC) di Asia Tenggara oleh Ukraina.

Baca Juga :  Harga Minyak Terus Naik Bahkan Ketika Covid-19 Diperketat

Ukraina adalah anggota ke-50 TAC, yang menjabarkan “prinsip-prinsip universal hidup berdampingan secara damai dan kerjasama yang bersahabat” di antara pihak-pihak dalam perjanjian.

“Ini adalah satu lagi bentuk dukungan untuk prinsip-prinsip perdamaian, persahabatan dan kerja sama di kawasan,” kata Dr Balakrishnan.

KTT ASEAN tahun ini dan KTT terkait, yang diadakan dari Jumat hingga Minggu, akan menandai ulang tahun ke-55 ASEAN. Selain diskusi tentang situasi di Myanmar, akan ada pertemuan puncak dengan mitra eksternal termasuk Amerika Serikat, China, India, Jepang, Korea Selatan, Australia dan Kanada.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :