Yen Jepang Menguat Terhadap Dolar Singapura Tahun Depan

Yen Jepang
Yen Jepang

Singapura | EGINDO.co – Yen Jepang kemungkinan tidak akan melemah lebih lanjut dan bisa mulai pulih tahun depan, kata para analis setelah mata uang tersebut mencapai level terlemahnya terhadap dolar Singapura sejak 1985.

Pemulihan ini dapat didorong oleh intervensi pemerintah atau perubahan sikap kebijakan bank sentral Jepang, kata para analis kepada CNA.

Sementara itu, salah satu cara bagi konsumen Singapura untuk mendapatkan keuntungan langsung dari melemahnya yen adalah dengan berlibur ke Jepang.

“Mata uang yang lebih kuat berarti impor barang dan jasa yang lebih murah. Dampaknya mungkin akan paling terasa pada pariwisata karena mata uang yang kuat akan menghasilkan lebih banyak keuntungan,” kata Nicholas Chia, ahli strategi valuta asing dan makro di Standard Chartered Bank.

“Wisatawan akhir tahun dari Singapura akan… menganggap Jepang sebagai tujuan wisata yang sangat menarik,” tambah Ms Carol Lye, manajer portofolio dan analis riset senior di Brandywine Global Investment Management.

Sekitar setahun yang lalu, S$1 bisa memberi Anda sekitar 101 yen. Sekarang, jumlah yang sama bisa membeli lebih dari 111 yen.

Baca Juga :  AS Tingkatkan Tekanan Dan Tawaran Dialog Korea Utara

Chia mengatakan data pada hari Selasa (14 November) menunjukkan yen berada pada titik terendah terhadap dolar Singapura sejak tahun 1985. Yen Jepang dinilai kembali pada tahun 1985 setelah Plaza Accord ditandatangani dengan negara lain, dengan tujuan untuk mendepresiasi dolar AS.

Ia melihat dolar Singapura tetap kuat terhadap yen Jepang, namun analis lain melihat potensi tren berbalik sedikit.

Chang Wei Liang, ahli strategi valuta asing dan kredit di DBS Bank, memperkirakan pasangan mata uang ini akan berhenti melemah pada kisaran 110 hingga 112 yen per dolar Singapura, sebelum bergerak menuju 105 yen per dolar Singapura pada pertengahan tahun depan.

Kebijakan Yang Berbeda

Yen Jepang telah melemah terhadap mata uang negara-negara besar karena Bank of Japan mempertahankan suku bunga rendah sementara bank sentral lainnya secara agresif menaikkan suku bunga.

Suku bunga yang lebih tinggi biasanya menarik uang karena simpanan dalam mata uang negara tersebut akan menghasilkan lebih banyak bunga. Misalnya, investor yang membeli obligasi pemerintah bertenor 10 tahun di AS dapat memperoleh bunga lebih dari 4 persen, sedangkan obligasi serupa di Jepang akan menghasilkan kurang dari 1 persen.

Baca Juga :  QatarEnergy Dan CNPC Capai Kesepakatan LNG 27 Tahun

Singapura tidak menetapkan suku bunga, namun Otoritas Moneter Singapura (MAS) memperketat kebijakan moneter dan membiarkan mata uangnya terapresiasi pada tahun lalu. Ini mempertahankan suku bunga tetap stabil tahun ini.

Jepang mempertahankan kebijakan moneter yang longgar dan menurunkan suku bunga karena mempunyai permasalahan yang berbeda dari negara lain.

“Sementara negara-negara lain sedang bergulat dengan tekanan inflasi, Jepang telah terperosok dalam deflasi sebagai warisan dari ‘dekade yang hilang’, dan baru sekarang kita melihat beberapa tanda positif dari inflasi yang semakin mengakar dalam konteks Jepang,” kata Mr. Chia dari Standard Chartered Bank.

Tanda-tanda inflasi di Jepang dapat menyebabkan bank sentral mengubah pendiriannya, sementara Federal Reserve di AS mempertahankan suku bunga stabil pada bulan ini.

Lye dari Brandywine Global Investment Management mengatakan bank sentral Jepang mungkin memperketat kebijakan moneter tahun depan.

Baca Juga :  Saham Nikmati Pemantulan Akibat Demam Suku Bunga Turun

“Hal itu mungkin menyebabkan yen terapresiasi secara lebih berarti,” katanya.

Sim Moh Siong, ahli strategi mata uang di Bank of Singapore, mengatakan bank sentral besar lainnya sudah mendekati akhir siklus kenaikan suku bunga, sementara Jepang bahkan belum memulainya.

“Ada kemungkinan Bank of Japan akan mengejar ketinggalan di tahun depan karena inflasi meningkat, perekonomian mulai membaik dan pertumbuhan upah kemungkinan akan lebih kuat,” katanya.

“Ini belum berjalan dengan baik, tapi saya pikir ini adalah kemungkinan yang kuat untuk tahun depan.”

Dalam jangka pendek, intervensi pemerintah dapat membatasi pelemahan yen.

“Kami sekarang melihat peluang yang tidak kecil dalam intervensi pembelian JPY oleh pemerintah Jepang, mengingat perilaku intervensi historis dan retorika dari peringatan menteri keuangan mengenai pergerakan JPY yang berlebihan,” kata Chang dari DBS.

Pada hari Selasa, Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki mengatakan kepada wartawan bahwa pemerintah akan mengambil tindakan yang diperlukan untuk menanggapi pergerakan mata uang.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :