PM China Li Qiang akan mengunjungi Selandia Baru minggu ini

PM China Li Qiang
PM China Li Qiang

Wellington | EGINDO.co – Perdana Menteri Tiongkok Li Qiang akan mengunjungi Selandia Baru minggu ini, Perdana Menteri Chris Luxon mengatakan Senin (10 Juni), kunjungan langka yang diharapkan akan difokuskan pada peningkatan perdagangan sambil mengesampingkan masalah keamanan.

Li akan menjadi perdana menteri Tiongkok pertama yang mengunjungi Selandia Baru sejak 2017, memulai perjalanan yang secara luas diperkirakan juga akan membawanya ke Australia.

Tiongkok adalah tujuan ekspor terbesar Selandia Baru dan Wellington telah menjadi salah satu mitra terdekat Beijing di antara negara-negara demokrasi Barat.

Namun hubungan telah menjadi tegang dalam beberapa tahun terakhir karena Tiongkok telah berupaya memperluas jangkauan militer dan diplomatiknya di seluruh Pasifik.

“Saya berharap dapat menyambut Perdana Menteri Li dengan hangat di Selandia Baru,” kata Luxon dalam sebuah pernyataan.

“Kunjungan perdana menteri adalah kesempatan berharga untuk pertukaran di bidang kerja sama antara Selandia Baru dan Tiongkok.”

Baca Juga :  CEO Baru Silicon Valley Bank Desak Deposan Untuk Kembali

Luxon mengatakan Li – pejabat nomor dua Tiongkok – akan tiba untuk penyambutan seremonial dan makan malam resmi “akhir minggu ini”, sebelum serangkaian pertemuan bilateral.

Li mengikuti serangkaian delegasi Tiongkok yang berkuasa yang telah melakukan perjalanan ke Selandia Baru dalam beberapa bulan terakhir.

Menteri Luar Negeri Wang Yi mengadakan pembicaraan tingkat tinggi selama kunjungan ke ibu kota Wellington awal tahun ini.

Pemerintahan kanan-tengah Selandia Baru yang baru saja terpilih telah beralih ke hubungan yang lebih dekat dengan Australia dan Amerika Serikat.

Pemerintahan ini juga telah mempertimbangkan keterlibatannya dalam pakta keamanan AUKUS yang penting antara Washington, Canberra, dan London – sebuah langkah yang akan sangat membuat Tiongkok jengkel.

Menteri luar negeri Selandia Baru pada bulan Mei mengecam upaya Tiongkok untuk meningkatkan kehadiran keamanan di Kepulauan Pasifik, memperingatkan terhadap tindakan yang dapat “mengganggu stabilitas” atau merusak keamanan regional.

Baca Juga :  Taiwan Latihan Militer Setelah China Ulangi Ancaman

“Selandia Baru dan Tiongkok terlibat di mana kami memiliki kepentingan yang sama dan kami berbicara terus terang dan konstruktif satu sama lain di mana kami memiliki perbedaan,” kata Luxon pada hari Senin.

“Hubungan kami signifikan, kompleks, dan tangguh.”

Melindungi Perbedaan

Jason Young, seorang pakar hubungan Tiongkok-Selandia Baru, mengatakan kunjungan Li menunjukkan kedua belah pihak bersedia mengesampingkan perselisihan ini.

“Kunjungan tingkat tinggi itu sendiri merupakan sebuah kemenangan,” kata Young, dari Universitas Victoria Selandia Baru.

“Kunjungan ini terutama dirancang bagi kedua belah pihak untuk menunjukkan bahwa banyak tantangan dalam hubungan tersebut sedang diatasi.”

Dengan ekonomi Tiongkok yang menunjukkan tanda-tanda melambat, para diplomat dan pejabat perdagangan berupaya untuk “berinteraksi dengan sebanyak mungkin pasar”, imbuh Young.

Baca Juga :  China Picu Tuduhan Presiden Taiwan Akan Melarikan Diri Dari Perang

“Selandia Baru telah mengirimkan hampir sepertiga ekspor kami ke Tiongkok. Kami berada di titik jenuh. Sedangkan bagi Tiongkok, ada lebih banyak momentum untuk meningkatkan hubungan.”

Li diperkirakan akan mengunjungi Australia setelah Selandia Baru, meskipun Canberra belum mengonfirmasi perjalanan tersebut.

“Kunjungan perdana menteri Tiongkok yang potensial akan dikonfirmasi dengan cara yang biasa,” kata Perdana Menteri Australia Anthony Albanese kepada wartawan pada hari Senin.

Tiongkok dan Australia telah memperbaiki hubungan mereka sendiri setelah sengketa perdagangan yang pahit dan mahal.

Mulai tahun 2020, sejumlah komoditas ekspor Australia yang paling menguntungkan secara efektif dilarang masuk ke Tiongkok.

Namun seiring membaiknya hubungan di bawah pemerintahan baru di Canberra, Tiongkok telah mencabut tarif pada daging sapi, jelai, dan anggur Australia, menghentikan larangan impor kayu, dan melanjutkan pengiriman batu bara.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :