China Berjuang Lawan Gelombang Pertama Lonjakan Covid-19

Gelombang Pertama lonjakan Covid-19 di China
Gelombang Pertama lonjakan Covid-19 di China

Beijing | EGINDO.co Jalan-jalan di kota-kota besar China sangat sepi pada hari Minggu (19 Desember) ketika orang-orang tinggal di rumah untuk melindungi diri dari lonjakan kasus COVID-19 yang melanda pusat kota dari utara ke selatan.

China saat ini berada dalam tiga gelombang pertama kasus COVID-19 yang diperkirakan terjadi pada musim dingin ini, menurut kepala ahli epidemiologi negara itu, Wu Zunyou. Kasus dapat berlipat ganda di seluruh negeri jika orang mengikuti pola perjalanan khas untuk kembali ke daerah asal mereka dalam gerakan angkutan massal untuk liburan Tahun Baru Imlek bulan depan.

China juga belum secara resmi melaporkan kematian akibat COVID-19 sejak 7 Desember, ketika negara itu tiba-tiba mengakhiri sebagian besar pembatasan yang menjadi kunci kebijakan toleransi nol-COVID menyusul protes publik yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap protokol tersebut. Strategi tersebut telah diperjuangkan oleh Presiden Xi Jinping.

Sebagai bagian dari pelonggaran pembatasan nol-COVID, pengujian massal untuk virus tersebut telah berakhir, menimbulkan keraguan apakah jumlah kasus yang dilaporkan secara resmi dapat menangkap skala penuh wabah tersebut.

Baca Juga :  Sebagian Orang Di China Telah Kembali Ke Aktivitas Rutin

China melaporkan sekitar 2.097 infeksi COVID bergejala baru pada 17 Desember.

Di Beijing, penyebaran varian Omicron yang sangat mudah menular telah melanda layanan mulai dari katering hingga pengiriman parsel. Rumah duka dan krematorium di kota berpenduduk 22 juta jiwa juga berjuang untuk memenuhi permintaan.

Posting media sosial juga menunjukkan kereta bawah tanah kosong di kota Xian di barat laut China, sementara pengguna internet mengeluhkan keterlambatan pengiriman.

Di Chengdu, jalan-jalan sepi tetapi waktu pengiriman makanan membaik, kata seorang penduduk bermarga Zhang, setelah layanan mulai beradaptasi dengan lonjakan kasus baru-baru ini.

Namun, mendapatkan alat tes antigen masih sulit, katanya. Pesanannya baru-baru ini telah dialihkan ke rumah sakit, katanya, mengutip penyedia.

“1 Puncak, 3 Gelombang, 3 Bulan”

Di Shanghai, pihak berwenang mengatakan sekolah harus memindahkan sebagian besar kelas online mulai Senin, dan di dekat Hangzhou sebagian besar nilai sekolah didorong untuk menyelesaikan semester musim dingin lebih awal.

Baca Juga :  Alibaba Group Menjanjikan Netralitas Karbon Pada Tahun 2030

Di Guangzhou, mereka yang sudah mengikuti kelas daring serta anak-anak prasekolah seharusnya tidak bersiap untuk kembali ke sekolah, kata biro pendidikan.

Berbicara pada sebuah konferensi di Beijing pada hari Sabtu, kepala ahli epidemiologi Wu dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China mengatakan wabah saat ini akan memuncak pada musim dingin ini dan berlangsung dalam tiga gelombang selama sekitar tiga bulan, menurut laporan media pemerintah tentang pidatonya.

Gelombang pertama akan berlangsung dari pertengahan Desember hingga pertengahan Januari, sebagian besar di kota-kota, sebelum gelombang kedua dimulai dari akhir Januari hingga pertengahan Februari tahun depan, dipicu oleh pergerakan orang menjelang liburan Tahun Baru selama seminggu.

China akan merayakan Tahun Baru Imlek mulai 21 Januari. Liburan biasanya melihat ratusan juta orang bepergian pulang untuk menghabiskan waktu bersama keluarga.

Baca Juga :  UE Tingkatkan Dukungan EV Untuk Menangkis Persaingan China

Gelombang kasus ketiga akan berlangsung dari akhir Februari hingga pertengahan Maret ketika orang kembali bekerja setelah liburan, kata Wu.

Sebuah lembaga penelitian yang berbasis di AS mengatakan minggu ini bahwa negara itu dapat melihat ledakan kasus dan lebih dari satu juta orang di China dapat meninggal karena COVID-19 pada tahun 2023.

Wu mengatakan kasus parah di China telah menurun selama beberapa tahun terakhir, dan vaksinasi yang telah dilakukan menawarkan tingkat perlindungan tertentu. Ia mengatakan masyarakat yang rentan harus dilindungi, sekaligus merekomendasikan vaksin booster untuk masyarakat umum.

Hampir 87 persen orang berusia di atas 60 tahun telah divaksinasi penuh, tetapi hanya 66,4 persen orang berusia di atas 80 tahun yang telah menyelesaikan vaksinasi penuh, kata kantor berita resmi Xinhua.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :