Pemimpin Houthi Ancam Akan Menyerang Kapal Perang AS

Houthi akan serang kapal perang AS
Houthi akan serang kapal perang AS

Dubai | EGINDO.co – Pemimpin Houthi Yaman memperingatkan pada Rabu (20 Desember) bahwa mereka akan menyerang kapal perang AS jika milisi yang didukung Iran menjadi sasaran Washington, yang minggu ini membentuk kekuatan multinasional untuk melawan serangan Houthi terhadap kapal komersial di Laut Merah.

Kelompok Houthi, yang menguasai sejumlah besar wilayah di Yaman setelah bertahun-tahun berperang, sejak bulan lalu telah menembakkan drone dan rudal ke kapal-kapal internasional yang berlayar melalui Laut Merah, serangan yang dikatakan sebagai respons terhadap serangan Israel di Jalur Gaza.

Inisiatif keamanan yang dipimpin AS ini akan melibatkan Washington dan sepuluh negara lainnya, sebagian besar negara-negara NATO berpatroli di Laut Merah untuk mencegah dan menanggapi serangan Houthi di masa depan yang sejauh ini telah menyebabkan jalur pelayaran utama global beralih rute ke wilayah Afrika.

Baca Juga :  Kapal Karam Terdalam PD II AS Ditemukan Di Filipina

“Kami tidak akan berpangku tangan jika Amerika tergoda untuk melakukan tindakan bodoh dengan menargetkan negara kami atau berperang melawan negara kami,” kata Abdel-Malek al-Houthi.

“Setiap orang Amerika yang menargetkan negara kami akan menjadi sasaran kami, dan kami akan menjadikan kapal perang, kepentingan, dan navigasi Amerika sebagai target rudal, drone, dan operasi militer kami,” katanya dalam pidato yang disiarkan televisi.

Krisis di Laut Merah muncul dari perang antara Israel dan kelompok Islam Palestina yang berkuasa di Gaza, Hamas, konflik terbaru di Timur Tengah yang mengadu AS dan sekutunya melawan kekuatan regional Iran dan proksi milisi Arabnya.

Perang dimulai pada 7 Oktober ketika para pejuang Hamas menyerbu melintasi perbatasan Gaza ke Israel selatan, di mana pihak berwenang Israel mengatakan para militan tersebut membunuh sekitar 1.200 orang yang sebagian besar adalah warga sipil Israel dan orang asing.

Baca Juga :  Di Jawa; Semeru, Bromo Dan Merapi Status Waspada Dan Siaga

Pemboman dan invasi balasan Israel ke Gaza, yang menurut para pejabat Israel bertujuan untuk memusnahkan Hamas, telah menewaskan hampir 20.000 warga Palestina, menurut pejabat kesehatan di daerah kantong pesisir yang padat penduduknya.

Proksi Iran termasuk Houthi dan Hizbullah Lebanon telah menembakkan roket ke Israel sejak konflik dimulai. Sementara itu, kelompok Houthi telah meningkatkan serangan mereka di Laut Merah, mengancam akan menargetkan semua kapal yang menuju ke Israel dan memperingatkan perusahaan pelayaran agar tidak berurusan dengan pelabuhan Israel.

Serangan tersebut telah mengganggu jalur perdagangan utama yang menghubungkan Eropa dan Amerika Utara dengan Asia melalui Terusan Suez dan menyebabkan biaya pengiriman peti kemas meningkat tajam karena perusahaan berupaya mengirimkan barang mereka melalui rute alternatif, yang seringkali lebih panjang.

Baca Juga :  Mulai Hari Ini, PPKM Luar Jawa Bali Diperpanjang 17 Januari

Dijuluki Operation Prosperity Guardian, Inggris, Bahrain, Kanada, Denmark, Perancis, Italia, Belanda, Norwegia, Seychelles dan Spanyol, bersama dengan AS, akan melakukan patroli bersama di Laut Merah bagian selatan dan Teluk Aden yang berdekatan.

“Selama Amerika ingin berperang langsung dengan kami, mereka harus tahu bahwa kami bukanlah pihak yang takut pada mereka, dan bahwa mereka menghadapi seluruh rakyat,” kata al-Houthi.

Dia memperingatkan Amerika agar tidak mengirim tentara ke Yaman, dengan mengatakan mereka akan “menghadapi sesuatu yang lebih keras daripada apa yang mereka hadapi di Afghanistan dan apa yang mereka derita di Vietnam.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :