AS,Inggris Lancarkan Lagi Serangan Terhadap Houthi Di Yaman

AS dan Inggris kembali menggempur Houthi
AS dan Inggris kembali menggempur Houthi

Washington | EGINDO.co – Amerika Serikat dan Inggris pada Kamis (11 Januari) melancarkan serangan terhadap sasaran yang terkait dengan gerakan Houthi di Yaman, serangan pertama terhadap kelompok yang didukung Iran sejak kelompok tersebut mulai menargetkan pelayaran internasional di Laut Merah akhir tahun lalu.

Serangan tersebut melibatkan jet tempur dan rudal Tomahawk, kata beberapa media AS. Para pejabat AS tidak segera mengkonfirmasi laporan tersebut ketika dihubungi oleh AFP.

Presiden AS Joe Biden mengatakan pada hari Kamis bahwa serangan tersebut dilakukan dengan dukungan dari Australia, Bahrain, Kanada, dan Belanda.

Serangan tersebut merupakan “respon langsung terhadap serangan Houthi yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap kapal maritim internasional di Laut Merah”, katanya dalam sebuah pernyataan yang dirilis oleh Gedung Putih.

“Serangan-serangan ini telah membahayakan personel AS, pelaut sipil, dan mitra kami, membahayakan perdagangan, dan mengancam kebebasan navigasi,” katanya.

Biden mengatakan dia “tidak akan ragu” untuk mengarahkan langkah-langkah lebih lanjut untuk melindungi masyarakat dan arus bebas perdagangan.

Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak mengatakan Angkatan Udara Kerajaan Inggris, bersama AS, melakukan serangan yang ditargetkan terhadap Houthi.

Dia menambahkan bahwa Angkatan Laut Kerajaan akan terus berpatroli di Laut Merah sebagai bagian dari operasi multinasional untuk mencegah agresi Houthi lebih lanjut.

Inggris akan selalu membela kebebasan navigasi dan arus perdagangan bebas, tambahnya.

Seorang pejabat Houthi mengkonfirmasi adanya “penggerebekan” di seluruh negeri, termasuk di ibu kota Sanaa serta kota Saada dan Dhamar, serta di provinsi Hodeidah, dan menyebutnya sebagai “agresi Amerika-Zionis-Inggris”.

Baca Juga :  Pajak Karbon PLTU Diberlakukan Mulai 1 Juli 2022

Serangan yang sedang berlangsung ini merupakan salah satu demonstrasi paling dramatis hingga saat ini mengenai meluasnya perang Israel-Hamas di Timur Tengah sejak meletus pada bulan Oktober.

Seorang pejabat AS, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan lebih dari selusin lokasi menjadi sasaran dan serangan tersebut dimaksudkan lebih dari sekadar simbolis.

Para saksi mengatakan kepada Reuters bahwa penggerebekan pada hari Kamis menargetkan pangkalan militer yang berdekatan dengan bandara Sanaa, sebuah situs militer di dekat bandara Taiz, sebuah pangkalan angkatan laut Houthi di Hodeidah dan situs militer di provinsi Hajjah.

Pentagon menolak berkomentar.

Pemantauan Dengan “Perhatian Besar”: Arab Saudi

Arab Saudi menyerukan untuk menahan diri dan “menghindari eskalasi” sehubungan dengan serangan udara Amerika dan Inggris di Yaman, kata Kementerian Luar Negeri Arab Saudi pada hari Jumat.

Arab Saudi, yang dalam beberapa bulan terakhir terlibat dalam perundingan perdamaian dengan kelompok Houthi di Yaman, memantau dengan cermat situasi tersebut dengan “keprihatinan yang besar”, kata kementerian luar negeri dalam sebuah pernyataan.

“Kerajaan menekankan pentingnya menjaga keamanan dan stabilitas kawasan Laut Merah, karena kebebasan navigasi di dalamnya merupakan tuntutan internasional,” tambah kementerian.

Kelompok Houthi, yang menguasai sebagian besar wilayah Yaman, menentang seruan PBB untuk menghentikan serangan rudal dan drone mereka terhadap rute pelayaran Laut Merah dan peringatan dari Amerika Serikat mengenai konsekuensi jika mereka gagal melakukannya.

Baca Juga :  Inggris Denda Medsos Yang Gagal Hapus Materi Merugikan

Kelompok Houthi mengatakan serangan mereka adalah demonstrasi dukungan terhadap Hamas, kelompok militan Palestina yang menguasai Gaza. Israel telah melancarkan serangan militer yang telah menewaskan lebih dari 23.000 warga Palestina di Gaza setelah serangan Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober.

Kelompok Houthi telah menyerang 27 kapal hingga saat ini, mengganggu perdagangan internasional di rute utama antara Eropa dan Asia yang menyumbang sekitar 15 persen lalu lintas pelayaran dunia.

Sebelumnya pada hari Kamis, pemimpin Houthi mengatakan setiap serangan AS terhadap kelompok tersebut tidak akan terjadi tanpa tanggapan.

Serangan-serangan Barat berisiko mengubah situasi yang sudah tegang di Timur Tengah menjadi konflik yang lebih luas, antara Amerika Serikat dan Israel melawan Iran dan proksi regionalnya.

Kelompok Houthi, yang menguasai sebagian besar Yaman dalam perang saudara, telah bersumpah untuk menyerang kapal-kapal yang terkait dengan Israel atau menuju pelabuhan Israel. Namun, banyak dari kapal yang menjadi sasaran tidak memiliki hubungan dengan Israel.

Militer AS mengatakan pada hari Kamis, bahwa Houthi menembakkan rudal balistik anti-kapal ke jalur pelayaran internasional di Teluk Aden, serangan ke-27 yang dilakukan kelompok tersebut sejak 19 November.

Baca Juga :  KPK Panggil Empat Anggota DPRD Muara Enim

Pasukan angkatan laut AS dan Inggris menembak jatuh 21 drone dan rudal yang ditembakkan oleh Houthi yang berbasis di Yaman pada hari Selasa ke arah selatan Laut Merah, serangan terbesar yang dilakukan militan di wilayah tersebut.

Pada bulan Desember, lebih dari 20 negara setuju untuk berpartisipasi dalam koalisi pimpinan AS, yang dikenal sebagai Operation Prosperity Guardian, yang menjaga lalu lintas komersial di Laut Merah.

Menteri Pertahanan Singapura Dr Ng Eng Hen mengatakan pada hari Selasa bahwa negaranya akan berpartisipasi dalam Operation Prosperity Guardian.

Mereka akan mengerahkan tim perencana untuk bekerja dengan mitra internasional di kantor pusat mereka untuk merumuskan rencana.

Singapura juga akan mengirimkan tim dari Pusat Penggabungan Informasi Angkatan Laut Republik Singapura untuk mendukung pertukaran informasi dan penjangkauan keterlibatan kepada komunitas pelayaran komersial, serta perwakilan nasional senior untuk Pasukan Maritim Gabungan (CMF) di Bahrain, tambahnya.

Singapura telah menjadi anggota CMF yang beranggotakan 39 negara sejak tahun 2009. Di dalam CMF, salah satu gugus tugas adalah CTF 153 yang bertujuan untuk menjaga Laut Merah tetap terbuka dan aman.

“Peluncuran Operation Prosperity Guardian bertujuan untuk memulihkan kepercayaan internasional dan kelancaran arus pelayaran maritim melalui wilayah tersebut. Singapura akan berpartisipasi dalam Operation Prosperity Guardian dan berkontribusi pada upaya CTF 153,” kata Dr Ng.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :