Minyak Turun Dalam Seiring AS Menyambut Hari Presiden

Harga Minyak Turun
Harga Minyak Turun

Tokyo | EGINDO.co – Harga minyak turun tipis pada Senin pagi karena pasar mencerna komentar dari pejabat Federal Reserve AS yang menunjuk pada sikap yang lebih sabar mengenai potensi penurunan suku bunga, di awal perdagangan yang tipis pada hari libur umum di Amerika Serikat.

Minyak mentah berjangka Brent turun 58 sen, atau 0,69 persen, menjadi $82,89 per barel. Minyak mentah West Texas Intermediate AS turun 35 sen, atau 0,44 persen, menjadi $78,84 pada pukul 01.38 GMT.

Pasar belum melihat arah permintaan dari Tiongkok setelah negara tersebut kembali dari liburan Tahun Baru Imlek selama seminggu, sementara Hari Presiden di Amerika Serikat diperkirakan akan menjaga perdagangan relatif tenang.

Baca Juga :  Bitcoin Naik Ke Rekor Tertinggi Di Atas US$70.000

Setelah seminggu data ekonomi AS mengecewakan – menunjukkan kenaikan harga dan penurunan penjualan ritel dan produksi pabrik – pembuat kebijakan Federal Reserve pada hari Jumat mengisyaratkan “kesabaran” terhadap penurunan suku bunga. Suku bunga yang lebih tinggi akan menambah biaya pembelian minyak, sehingga menyebabkan tren pasar bearish.

Selama akhir pekan, ketegangan di Timur Tengah terus berlanjut ketika serangan Israel membuat rumah sakit terbesar kedua di Jalur Gaza tidak berfungsi, dan pejuang Houthi yang bersekutu dengan Iran di Yaman mengaku bertanggung jawab atas serangan terhadap kapal tanker minyak tujuan India.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) akan mampu mengatasi “sebagian besar gangguan”, analis ANZ Research mengatakan dalam catatan kliennya, karena kapasitas cadangannya berada pada level tertinggi dalam delapan tahun yaitu 6,4 juta barel minyak per hari. .

Baca Juga :  Presiden Harap PT Karakatau Steel Bantu Devisa Rp29 Triliun

“Pasar juga diingatkan akan prospek permintaan yang tidak menentu, dengan Badan Energi Internasional (IEA) memperingatkan bahwa pertumbuhan diperkirakan akan melemah pada tahun 2024,” kata ANZ. Badan tersebut memperkirakan surplus pasar sepanjang tahun ini.

Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa kemungkinan akan melakukan pemungutan suara pada hari Selasa mengenai desakan Aljazair agar badan beranggotakan 15 negara itu menuntut gencatan senjata kemanusiaan segera dalam konflik Israel-Hamas, kata para diplomat, dan Amerika Serikat mengisyaratkan akan memvetonya.

Di Eropa, Rusia pada Minggu mengatakan pihaknya menguasai penuh kota Avdiivka di Ukraina, yang merupakan perolehan terbesarnya dalam sembilan bulan, beberapa hari menjelang peringatan dua tahun invasi mereka.

Belum jelas apakah kematian Alexei Navalny, lawan paling terkenal Presiden Vladimir Putin, di koloni hukuman Arktik Rusia pada hari Jumat akan memicu sanksi baru terhadap Moskow, eksportir minyak terbesar kedua di dunia.

Baca Juga :  Bezos Tawar NASA Diskon US$2 M Pendarat Bulan Blue Origin

Sumber : CNA/SL

Bagikan :