Fed AS, Harapan Penurunan Suku Bunga Berkurang di Musim Panas

Federal Reserve AS
Federal Reserve AS

Washington | EGINDO.co – Bank Sentral AS (Federal Reserve) kemungkinan besar akan mempertahankan suku bunganya pada akhir pekan ini, karena para pengambil kebijakan menghadapi kenaikan inflasi baru-baru ini yang secara tajam mengurangi peluang dimulainya penurunan suku bunga di musim panas.

Keputusan The Fed untuk menaikkan suku bunga dan kemudian mempertahankannya pada tingkat tertinggi dalam 23 tahun telah membantu menurunkan kenaikan inflasi secara signifikan, meskipun inflasi masih berada di atas target jangka panjang bank sentral AS sebesar 2 persen.

Sejak awal tahun ini, ukuran inflasi yang menjadi pilihan The Fed sebenarnya telah meningkat, mencapai tingkat tahunan sebesar 2,7 persen pada bulan Maret, sementara pertumbuhan ekonomi melambat, dan pasar tenaga kerja tetap kuat.

Situasi saat ini, kata para analis, kemungkinan akan menyebabkan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) yang menetapkan suku bunga akan mempertahankan suku bunga pada level saat ini antara 5,25 persen dan 5,50 persen lebih lama dari perkiraan sebelumnya.

“Peningkatan data inflasi lainnya kemungkinan akan mengarah pada pesan yang lebih condong hawkish pada pertemuan FOMC bulan Mei,” tulis ekonom di Deutsche Bank dalam catatannya baru-baru ini kepada kliennya.

Baca Juga :  FED Isyaratkan Suku Bunga Naik Untuk Kalahkan Inflasi

Harapan Kembali Memanggil

Pada pertemuan FOMC terbaru di bulan Maret, para pengambil kebijakan memperkirakan penurunan suku bunga sebesar tiga perempat poin persentase tahun ini, meskipun Ketua Fed Jerome Powell juga memperingatkan bahwa inflasi “masih terlalu tinggi”.

Data sejak keputusan tanggal 20 Maret hanya memperkuat pesan tersebut, mendorong para pengambil kebijakan – termasuk Powell – untuk mengurangi optimisme mereka terhadap penurunan suku bunga.

Gubernur Fed Christopher Waller mengatakan pada konferensi di New York bulan lalu bahwa “pantas untuk mengurangi jumlah penurunan suku bunga secara keseluruhan atau mendorongnya lebih jauh di masa depan sebagai respons terhadap data terbaru”.

Presiden Fed Richmond Tom Barkin, yang merupakan anggota pemungutan suara FOMC tahun ini, mengatakan kepada AFP awal bulan ini bahwa data inflasi baru-baru ini tidak “mendukung” kemungkinan pemotongan suku bunga.

Dan pada pertengahan April, Powell mengatakan data terbaru “jelas tidak memberikan kita kepercayaan diri yang lebih besar”, dan sebaliknya mengindikasikan “bahwa kemungkinan akan memakan waktu lebih lama dari yang diperkirakan untuk mencapai kepercayaan tersebut”.

Pasar hampir yakin bahwa The Fed akan mempertahankan suku bunga pinjaman utamanya tidak berubah minggu ini: Pedagang berjangka menetapkan probabilitas kurang dari 3 persen pada hari Jumat (26 April) bahwa mereka akan mengumumkan penurunan suku bunga setelah pertemuan dua hari berakhir pada Rabu, menurut data CME Group.

Baca Juga :  Pesawat Jet C919 Pertama Tampil Publik Di China Air Show

Mengingat data terbaru, para pedagang tidak melihat peluang lebih besar dari 50 persen penurunan suku bunga sampai keputusan The Fed pada pertengahan September, menurut CME Group.

Pemotongan suku bunga pada bulan September dapat menjadi hal yang canggung bagi The Fed sebagai bank sentral AS yang independen, karena pemotongan suku bunga akan dilakukan sesaat sebelum pemilihan presiden bulan November, yang kemungkinan akan mempertemukan petahana dari Partai Demokrat Joe Biden dengan mantan presiden dari Partai Republik Donald Trump.

Para analis sangat berbeda pendapat mengenai ukuran dan waktu penurunan suku bunga tahun ini, dengan perkiraan para ekonom terkemuka berkisar dari nol pemotongan pada tahun 2024 hingga sebanyak empat kali.

“Inflasi yang membandel dan aktivitas ekonomi yang kuat selama beberapa bulan pertama tahun ini telah membuat FOMC tidak mempunyai alasan untuk melonggarkan kebijakan dalam waktu dekat,” tulis ekonom Wells Fargo dalam catatannya baru-baru ini kepada kliennya.

Baca Juga :  Mantan PM Muhyiddin Didakwa Salahgunakan Kekuasaan Dan Uang

Waktu Untuk Kemudahan ?

The Fed tidak menerbitkan perkiraan ekonomi terbaru pada minggu ini, sehingga para analis harus menganalisis komentar publik para pengambil kebijakan FOMC dalam beberapa minggu mendatang untuk mengetahui tanda-tanda pemikiran mereka mengenai penurunan suku bunga.

Namun hal ini dapat memberikan kejelasan pada hari Rabu mengenai kebijakannya yang mengizinkan aset-aset yang dibelinya untuk membantu perekonomian AS mengatasi pandemi COVID-19 untuk “kabur” – atau habis masa berlakunya tanpa diganti.

Kebijakan yang sedang berjalan ini mengurangi ukuran keseluruhan neraca dan juga dimaksudkan untuk memperketat kebijakan moneter.

The Fed, yang saat ini memiliki aset sekitar US$7,4 triliun, saat ini sedang memperdebatkan kapan harus mulai memperlambat laju run-off saat ini, yang memungkinkan aset hingga US$95 miliar jatuh tempo setiap bulannya tanpa diganti.

Tampaknya akan tepat untuk memperlambat laju limpasan dana “segera”, kata Ketua Fed Powell bulan lalu, seraya menambahkan bahwa hal ini akan mengurangi risiko “masalah likuiditas” – yang kemungkinan merujuk pada krisis perbankan tahun lalu.

Analis secara umum memperkirakan pengumuman akan dilakukan minggu ini atau pada pertemuan suku bunga berikutnya di bulan Juni.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :