Hubungan Pengepakan Daging dan Penggundulan Hutan Lindung

pengolahan daging JBS SA
Pengolahan daging JBS SA

Oleh: Fabiano Maisonnave

(the associated press dan rubens valente, agencia publica)

Tuntutan hukum di Brasil menuduh adanya hubungan langsung antara pengepakan daging dan penggundul hutan di lahan yang dilindungi. Raksasa pengolahan daging JBS SA dan tiga rumah potong hewan lainnya menghadapi tuntutan hukum yang menuntut kerugian lingkungan senilai jutaan dolar karena diduga membeli sapi yang dipelihara secara ilegal di kawasan lindung di Amazon Brasil.

Tuntutan hukum tersebut, yang diajukan pada tanggal 5 hingga 12 Desember oleh negara bagian Rondonia di Brazil barat, menargetkan eksploitasi kawasan lindung yang dikenal sebagai Jaci-Parana, yang dulunya merupakan hutan hujan namun kini sebagian besar berubah menjadi padang rumput karena penyalahgunaan selama beberapa dekade oleh para perampas lahan, penebang kayu, dan peternak sapi. Meskipun undang-undang melarang ternak komersial di cagar alam, sekitar 216.000 ekor kini merumput di padang rumput di sana, menurut divisi hewan negara bagian. (Sumber apnews)

Tuntutan hukum tersebut berisi bukti-bukti yang menarik perhatian para ahli deforestasi dan veteran perdagangan sapi ilegal di Brasil: dokumen transfer yang menunjukkan sapi-sapi langsung menuju ke rumah potong hewan dari kawasan yang dilindungi, dan informasi tersebut tampaknya diberikan oleh para peternak ilegal itu sendiri. “Dalam dua dekade memerangi peternakan ilegal di Amazon, saya belum pernah menemukan izin transit yang mencantumkan nama unit konservasi di dalamnya,” kata Jair Schmitt, kepala perlindungan lingkungan di badan lingkungan hidup federal Brasil, Ibama.

Dari 17 gugatan, tiga nama JBS beserta peternak diduga menjual 227 ekor sapi yang dipelihara di Jaci-Parana. Gugatan tersebut menuntut sekitar $3,4 juta karena “menyerang, menduduki, mengeksploitasi, menyebabkan kerusakan lingkungan, mencegah regenerasi alam, dan/atau mengambil keuntungan ekonomi” dari lahan yang dilindungi.

Raksasa pengolahan daging JBS SA dan rumah potong hewan

JBS menolak menjawab pertanyaan dari The Associated Press, dengan mengatakan pihaknya “belum dipanggil oleh pengadilan, sehingga mustahil untuk melakukan analisis apa pun.”

Tiga perusahaan pengepakan daging yang lebih kecil juga dituduh menyebabkan kerusakan lingkungan dengan membeli sapi dari cagar alam. Frigon, Distriboi dan Tangara tidak menjawab pertanyaan.

Baca Juga :  BPJS Kesehatan Fokus Tingkatkan Anti Kecurangan JKN

Frigon memiliki hubungan dengan orang-orang berpengaruh dalam politik Rondonia dan dituduh membeli sapi dalam jumlah terbesar – ​​hampir 1.400 ekor dari delapan peternakan gelap. Pengacara negara bagian meminta $17,2 juta dari Frigon dan para petani tersebut. Baik Frigon maupun dua pabrik JBS yang diduga terlibat telah mengekspor daging ke AS, serta ke Tiongkok. Pembeli terbesar daging sapi Brasil, Hong Kong, Rusia, Mesir, Maroko, Spanyol, Turki, Uni Emirat Arab, Arab Saudi, dan lainnya, menurut data dari Panjiva, sebuah perusahaan yang menggunakan catatan bea cukai untuk melacak perdagangan internasional. (Sumber apnews)

Tuntutan hukum tersebut bertujuan untuk memberi harga pada penghancuran hutan hujan tua, sebuah tugas yang sulit mengingat bahwa hal ini tidak dapat tergantikan kecuali dalam beberapa dekade. Pengajuan ke pengadilan menetapkan kerugian pada cadangan sebesar $1 miliar. Tidak jelas apakah ratusan penjajah lainnya di Jaci-Parana juga akan dituntut untuk mendapatkan kompensasi. “Para penjajah dan mitra bisnis utama mereka penebang kayu dan perusahaan pengepakan daging mendapatkan keuntungan mereka sendiri sambil membebankan biaya kerusakan lingkungan kepada masyarakat,” demikian bunyi tuntutan hukum tersebut.

Deforestasi merupakan masalah utama di hutan hujan Amazon, dimana banyak orang yang mencari keuntungan dari sumber daya alam yang melimpah melalui pertambangan, penebangan kayu, pertanian dan masih banyak lagi. Selain merusak biosfer yang kritis, tekanan pembangunan juga mengancam penyerap karbon yang kritis bagi planet yang mengalami pemanasan global akibat perubahan iklim. Dua pertiga deforestasi Amazon disebabkan oleh konversi lahan menjadi lahan penggembalaan, menurut pemerintah.

Rondonia, yang terletak di perbatasan dengan Bolivia, adalah negara bagian dengan tingkat deforestasi paling parah di Amazon Brazil. “Hal ini mengungkap kontradiksi antara lembaga publik, dengan lembaga kesehatan hewan yang memvalidasi ternak yang dipelihara secara ilegal,” kata Paulo Barreto, peneliti senior di Imazon, sebuah organisasi nirlaba yang memantau ternak di wilayah tersebut. “Hal ini juga mengungkapkan kerapuhan sistem kendali JBS.”

Baca Juga :  KKP: Jajaki Produksi Kapal Pengawas Dari Banyak Negara

Potensi uang yang bisa dihasilkan sangat menarik. Privatisasi Jaci-Parana berarti menambah petak lahan publik ke pasar real estat. Lahan seluas 151.000 hektar (583 mil persegi) yang diubah menjadi padang rumput akan bernilai sekitar $453 juta, menurut ahli geografi Amanda Michalski, peneliti di Rondonia Federal University. Dan pemilik baru akan mendapatkan tanah itu secara gratis.

Dalam pernyataannya, JBS menolak berkomentar mengenai operasinya di Rondonia namun mengatakan di Amazon secara keseluruhan, 94% pembelian adalah sapi legal, mengutip audit yang diterbitkan pada bulan Oktober oleh Layanan Penuntutan Federal Brasil, yang secara teratur meneliti penjualan sapi. untuk melawan deforestasi yang disebabkan oleh perdagangan daging. Namun audit yang sama menemukan bahwa 12% sapi yang dibeli oleh JBS di Rondonia berasal dari kawasan hutan yang ditebang secara ilegal. Dan audit tersebut hanya memeriksa pembelian langsung. Mereka tidak melacak besarnya perdagangan pencucian ternak di Brazil, memindahkan sapi dari area ilegal ke peternakan legal sebelum menjualnya ke rumah potong hewan, sehingga dengan sengaja memperkeruh ketertelusuran.

Pada bulan November, sebuah laporan dari Imazon menyebut JBS sebagai perusahaan yang paling mungkin membeli sapi dari kawasan yang ditebang secara ilegal berdasarkan berbagai faktor, termasuk lokasi rumah potong hewan dan wilayah pembeliannya. “Perusahaan harus memboikot kawasan peternakan yang berisiko tinggi terhadap aktivitas ilegal dan kurangnya penegakan hukum,” kata Barreto, salah satu penulis studi tersebut.

“Dengan membeli sapi dari wilayah ini, perusahaan mendukung perilaku predator dan ilegal serta memperkuat kekuatan politik para pelaku tersebut.” Juli lalu, jurnalis AP mengunjungi Jaci-Parana dan melihat di lapangan apa yang terdeteksi citra satelit dari luar angkasa: kawasan hutan yang tersisa hanyalah di sepanjang dua sungai. Dengan hampir 80% hancur, ini merupakan unit konservasi yang paling terkena dampak di Amazon Brazil.

Jaci-Parana ditetapkan sebagai cagar ekstraktif, suatu jenis perlindungan di mana masyarakat hutan diperbolehkan menjalani cara-cara tradisional mereka tanpa melakukan penebangan, dilindungi dari perampasan tanah dan peternakan. Namun yang terjadi justru sebaliknya. Puluhan keluarga yang dahulu mencari nafkah dengan menyadap pohon karet di dalam cagar alam dan memanen kacang Brazil telah diusir secara paksa. Beberapa orang yang tersisa tinggal di sepanjang tepi sungai sebagian besar takut untuk diwawancarai karena takut diserang.

Baca Juga :  29 Perusahaan Bakal Masuk Bursa, Ada BUMN

Lincoln Fernandes de Lima, 45, yang keluarganya telah tinggal di wilayah tersebut selama tiga generasi, menggambarkan para perampas lahan yang “menebang semua kayu dan pohon kacang Brazil. Mereka sampai ke sumber air, sudah menebang pohon-pohon di sekitarnya, dan terus menebang, menebang,” katanya dalam sebuah wawancara pada bulan Juli. “Saat warga keluar rumah untuk beraktivitas di hutan, mereka menembaki panci dan wajan. Dan sering kali rumah-rumah ditebang dengan gergaji mesin.”

Pada bulan September, dua pria yang membawa senjata mengunjungi de Lima, mengklaim bahwa bos mereka telah menguasai wilayah tersebut. Mereka memberinya waktu 24 jam untuk pergi. Dia menganggapnya sebagai ancaman pembunuhan dan menurutinya untuk ketiga kalinya dia dipaksa keluar dari cagar alam.

Lima hari kemudian, tetangganya, penyadap karet Efigenio Mota da Silva, rumahnya dibakar. Mereka melarikan diri ke desa Jaci-Parana, tempat sejumlah keluarga pengumpul subsisten yang terusir mencari perlindungan. Desa ini juga pernah menjadi rumah Rosa Maria Lopes. Ia dilahirkan pada tahun 1952 di hutan karet di dalam cagar alam. Keluarganya tinggal di daerah yang sama selama lebih dari satu abad, namun juga diusir oleh para peternak sapi. Tempat dia dibesarkan sekarang menjadi padang rumput.

“Tidak ada yang tersisa di sana,” katanya kepada AP di teras rumah putrinya. “Tidak ada lagi yang membicarakan kacang Brazil, pohon minyak copaiba atau karet. Tidak ada pembicaraan tentang jagung, labu, atau apapun yang disajikan di atas meja. Yang ada hanyalah ternak, peternakan, dan padang rumput. Apakah kita hanya akan makan rumput?”

***

Artikel ini diproduksi sebagai bagian dari kolaborasi antara organisasi berita Brasil Agencia Publica dan The Associated Press

Bagikan :