Harga Minyak Turun Karena Prospek Suku Bunga Yang Tinggi

Harga Minyak Turun
Harga Minyak Turun

Tokyo | EGINDO.co – Harga minyak tergelincir pada awal perdagangan Selasa di tengah kekhawatiran bahwa permintaan bahan bakar akan terhambat oleh bank sentral utama yang mempertahankan suku bunga lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama, meskipun pasokan diperkirakan terbatas.

Minyak mentah berjangka Brent turun 11 sen menjadi $93,18 per barel pada 0055 GMT dan minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS diperdagangkan 1 sen lebih rendah pada $89,67.

Para pengambil kebijakan ekonomi utama dunia, Federal Reserve AS dan Bank Sentral Eropa, dalam beberapa hari terakhir telah menegaskan kembali komitmen mereka untuk memerangi inflasi, yang menandakan kebijakan ketat mungkin akan bertahan lebih lama dari perkiraan sebelumnya. Suku bunga yang lebih tinggi memperlambat pertumbuhan ekonomi, sehingga membatasi permintaan minyak.

Baca Juga :  IMF : Tidak Mengesampingkan Kemungkinan Resesi Global

Secara terpisah pada hari Senin, lembaga pemeringkat Moody’s mengatakan bahwa penutupan pemerintah AS akan merugikan kredit negara tersebut, peringatan ini muncul satu bulan setelah Fitch menurunkan peringkat AS satu tingkat akibat krisis plafon utang.

Meskipun pasokan masih terbatas karena Rusia dan Arab Saudi telah memperpanjang pengurangan produksi hingga akhir tahun, Moskow pada hari Senin melonggarkan larangan sementara ekspor bensin dan solar, yang dikeluarkan secara terpisah untuk menstabilkan pasar domestik.

Dengan libur Pekan Emas Tiongkok yang dimulai pada hari Minggu, harga minyak dapat memperoleh dukungan dari peningkatan perjalanan dan permintaan produk minyak dari konsumen minyak terbesar kedua di dunia.

“Pengetatan pasokan minyak bisa mengatasi hambatan makroekonomi. Kami memperkirakan minyak akan diperdagangkan di atas $90 per barel selama minggu ini,” kata ANZ Research dalam sebuah catatan.

Baca Juga :  Laba Bersih Indah Kiat Naik 7,17 Persen

Harga minyak telah meningkat sekitar 30 persen sejak pertengahan tahun ini sebagian besar didorong oleh berkurangnya pasokan, menghapus 0,5 persen poin dari pertumbuhan PDB global pada paruh kedua tahun ini, menurut JP Morgan.

Namun guncangan tersebut “tidak cukup besar untuk mengancam ekspansi dengan sendirinya”, JP Morgan menambahkan dalam sebuah catatan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :