Harga Minyak Beragam, Serangan Di Laut Merah Ganggu Pasokan

Ilustrasi Rig dengan kapal tanker
Ilustrasi Rig dengan kapal tanker

New York | EGINDO.co – Harga minyak bervariasi pada hari Selasa, dengan patokan AS merosot sementara Brent memperpanjang kenaikan dari sesi sebelumnya, karena serangan militan Houthi yang bersekutu dengan Iran di Yaman terhadap kapal-kapal di Laut Merah mengganggu perdagangan maritim dan memaksa perusahaan untuk mengubah rute kapal.

Minyak mentah berjangka Brent naik 10 sen, atau 0,13 persen, menjadi $78,05 per barel pada pukul 03.30 GMT. Kontrak berjangka minyak mentah West Texas Intermediate AS bulan depan, yang berakhir pada hari Selasa, turun 7 sen menjadi $72,40 per barel. Kontrak bulan kedua yang lebih aktif turun 5 sen, atau 0,07 persen, menjadi $72,77.

Kedua harga acuan tersebut naik lebih dari 1 persen pada hari Senin di tengah kekhawatiran mengenai pengirim barang yang mengalihkan kapalnya menjauh dari Laut Merah.

Baca Juga :  PUPR Targetkan Kawasan Pusaka Lasem Tuntas Tahun Ini

“Meskipun harga stabil saat ini, potensi risiko yang disebabkan oleh gangguan pasokan dan kerusuhan di Timur Tengah dapat membawa volatilitas yang signifikan terhadap pasar minyak,” kata Tina Teng, analis CMC Markets di Auckland.

“Pasar minyak mungkin menghadapi tekanan kenaikan lebih lanjut jika ketegangan geopolitik meningkat,” tambahnya.

Perusahaan minyak BP untuk sementara waktu menghentikan semua transit melalui Laut Merah dan kelompok kapal tanker minyak Frontline mengatakan pada hari Senin bahwa kapal-kapalnya akan menghindari perjalanan melalui jalur air tersebut, yang merupakan tanda bahwa krisis ini meluas hingga mencakup pengiriman energi.

Sekitar 15 persen lalu lintas pelayaran dunia transit melalui Terusan Suez, yang menghubungkan Laut Merah dengan Laut Mediterania, yang menawarkan rute pelayaran terpendek antara Eropa dan Asia.

Baca Juga :  Adakah Orang Indonesia Terkaya Di Dunia, Versi Forbes

Serangan terhadap kapal-kapal tersebut telah mendorong Amerika Serikat dan sekutu-sekutunya untuk membahas satuan tugas yang akan melindungi rute Laut Merah, sebuah tindakan yang telah diperingatkan oleh musuh bebuyutan Amerika dan Israel, Iran, sebagai sebuah kesalahan.

Di Iran, Menteri Perminyakan Javad Owji pada hari Senin mengkonfirmasi gangguan nasional terhadap pompa bensin disebabkan oleh serangan siber.

Sebuah kelompok peretas yang dituduh Iran memiliki hubungan dengan Israel mengklaim bahwa mereka melakukan serangan yang mengganggu layanan di pompa bensin di seluruh negeri pada hari Senin, TV pemerintah Iran dan media lokal Israel melaporkan.

Sementara itu, Amerika Serikat akan mendorong para pengirim barang untuk mengungkapkan lebih banyak informasi tentang transaksi minyak mereka dengan Rusia dalam upaya untuk menegakkan sanksi, kata para pejabat Amerika pada hari Senin, sambil mengakui bahwa sebagian besar perdagangan tersebut telah lolos dari pengawasan Barat setelah Rusia membangun armada paralel. .

Baca Juga :  AS Batasi Kirim Alat Pembuat Chip Memori Di China

Sumber : CNA/SL

Bagikan :