AS-Inggris Serang Sasaran Houthi Di Yaman

AS-Inggris serang Houthi
AS-Inggris serang Houthi

Sanaa | EGINDO.co – Amerika Serikat dan Inggris melancarkan serangan militer gabungan putaran kedua terhadap kelompok Houthi Yaman pada Selasa (23 Januari) atas serangan mereka terhadap kapal-kapal Laut Merah, ketika pemberontak yang didukung Iran berjanji akan membalas serangan tersebut.

Serangan terbaru, yang didengar oleh penduduk ibu kota Sanaa yang dikuasai pemberontak sekitar tengah malam, mengenai delapan sasaran Houthi, kata pernyataan gabungan AS-Inggris, sementara Houthi mencatat 18 serangan di seluruh wilayah mereka.

Pasukan Amerika dan Inggris melancarkan gelombang serangan pertama terhadap kelompok pemberontak tersebut awal bulan ini, dan Amerika Serikat melancarkan serangan udara lebih lanjut terhadap rudal-rudal yang menurut Washington merupakan ancaman segera terhadap kapal-kapal sipil dan militer.

Namun kelompok Houthi telah berjanji untuk melanjutkan serangan mereka – hanya satu bagian dari krisis yang berkembang di Timur Tengah terkait dengan perang Israel-Hamas, yang telah menimbulkan kekhawatiran akan perang yang lebih luas yang melibatkan Iran secara langsung.

Serangan terbaru tersebut ditujukan terhadap “delapan sasaran Houthi di Yaman sebagai respons terhadap serangan berkelanjutan Houthi terhadap pelayaran internasional dan komersial serta kapal angkatan laut yang transit di Laut Merah”, kata Washington dan London dalam pernyataan bersama dengan negara-negara lain yang mendukung militer. tindakan.

Baca Juga :  Chip, Investasi Penelitian Tingkatkan Kapasitas Ekonomi AS

“Serangan presisi ini dimaksudkan untuk mengganggu dan menurunkan kemampuan yang digunakan Houthi untuk mengancam perdagangan global dan kehidupan para pelaut yang tidak bersalah,” kata pernyataan itu.

Komando Pusat AS mengatakan dalam pernyataan terpisah bahwa sasaran serangan itu “termasuk sistem dan peluncur rudal, sistem pertahanan udara, radar, dan fasilitas penyimpanan senjata yang terkubur dalam”.

Serangan Tidak Akan “Tanpa Hukum”

Menteri Luar Negeri Inggris David Cameron mengatakan Houthi telah melakukan lebih dari 12 serangan terhadap kapal sejak gelombang pertama serangan gabungan pada 11 Januari.

“Apa yang telah kami lakukan lagi adalah mengirimkan pesan sejelas mungkin bahwa kami akan terus melemahkan kemampuan mereka untuk melakukan serangan-serangan ini… (dan) bahwa kami mendukung kata-kata dan peringatan kami dengan tindakan,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Kelompok Houthi tetap menentang, dan juru bicara militer Yahya Saree menjanjikan tanggapan.

“Serangan-serangan ini tidak akan dibiarkan begitu saja dan tidak dihukum,” tulisnya di X, sebelumnya Twitter, menyebutkan 18 serangan di provinsi Sanaa, Hodeida, Taez dan Al-Bayda.

Seorang pejabat senior militer AS mengatakan serangan itu dilakukan dengan menggunakan kombinasi amunisi berpemandu presisi dari pesawat AS dan Inggris, serta rudal jelajah Tomahawk.

Baca Juga :  Kemenperin: Standar Industri Hijau Wujudkan Pembangunan Berkelanjutan

Tidak ada kekhawatiran mengenai korban sipil di lokasi yang diserang, sementara korban jiwa dari pihak Houthi tidak diketahui, kata pejabat itu kepada wartawan.

“Penargetannya sangat spesifik dan… sangat disengaja untuk memanfaatkan kemampuan yang mereka gunakan untuk menyerang kapal maritim di Laut Merah, Bab al-Mandab dan Teluk Aden,” pejabat itu menambahkan.

Saree tidak menyebutkan adanya korban dalam postingannya di X.

Kantor berita resmi Yaman, Saba, mengatakan serangan menghantam Sanaa dan beberapa wilayah lain di negara itu, sementara outlet TV Houthi Al-Masirah mengatakan empat serangan menargetkan pangkalan militer Al-Dailami di utara ibu kota, yang berada di bawah kendali pemberontak.

Serangan Dua Bulan

Pada hari Senin, beberapa jam sebelum operasi gabungan, kelompok Houthi mengklaim mereka menembaki kapal kargo militer AS di lepas pantai Yaman.

Ketika ditanya tentang klaim tersebut, seorang pejabat pertahanan AS mengatakan kepada AFP: “Kami sama sekali tidak melihat hal itu dan percaya bahwa pernyataan itu tidak benar.”

Pemberontak Yaman mulai menyerang kapal-kapal Laut Merah pada bulan November, dengan mengatakan bahwa mereka menyerang kapal-kapal yang terkait dengan Israel untuk mendukung warga Palestina di Gaza, yang telah dirusak oleh perang Hamas-Israel.

Baca Juga :  Militer AS Menghancurkan Drone Houthi Di Laut Merah

Kelompok Houthi sejak itu menyatakan kepentingan AS dan Inggris sebagai target yang sah juga.

Selain tindakan militer, Washington berupaya memberikan tekanan diplomatik dan finansial terhadap Houthi, dengan menetapkan kembali mereka sebagai organisasi “teroris” pekan lalu setelah mencabut label tersebut segera setelah Presiden Joe Biden menjabat.

Pemberontak menegaskan pada hari Senin bahwa mereka akan “menanggapi setiap serangan” di Yaman dan terus “mencegah kapal-kapal Israel” melewati Teluk Aden dan Laut Merah hingga perang di Gaza berakhir.

Putaran terakhir konflik Israel-Hamas dimulai setelah serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya oleh kelompok militan Palestina pada bulan Oktober yang mengakibatkan kematian sekitar 1.140 orang di Israel, sebagian besar warga sipil, menurut penghitungan AFP berdasarkan angka resmi Israel.

Israel merespons dengan serangan udara dan darat tanpa henti yang telah menewaskan sedikitnya 25.295 orang, sekitar 70 persen di antaranya adalah wanita, anak-anak dan remaja, menurut Kementerian Kesehatan Gaza.

Kematian-kematian tersebut telah memicu kemarahan yang meluas di seluruh kawasan dan memicu kekerasan yang melibatkan kelompok-kelompok yang didukung Iran di Lebanon, Irak dan Suriah serta Yaman.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :