23 Orang Tewas Dalam Ledakan Pabrik Kembang Api Di Thailand

Ledakan Pabrik Kembang Api Di Thailand
Ledakan Pabrik Kembang Api Di Thailand

Bangkok | EGINDO.co – Dua puluh tiga orang tewas setelah ledakan di pabrik kembang api di Thailand tengah pada Rabu (17 Januari), kata gubernur provinsi.

Gambar yang dibagikan oleh layanan penyelamatan setempat menunjukkan puing-puing logam berserakan di tanah, dan kepulan asap hitam yang sangat besar.

Ledakan itu terjadi sekitar pukul 15.00 (08.00 GMT) di dekat kota Sala Khao, di provinsi Suphan Buri tengah.

“Kami menerima laporan dari tim EOD bahwa ada 23 orang yang dipastikan tewas,” kata Nattapat Suwanprateep, gubernur provinsi Suphan Buri, kepada AFP, merujuk pada kelompok Pembuangan Undang-Undang Bahan Peledak.

Belum ada indikasi penyebab ledakan tersebut.

Namun, Nattapat mengatakan para pejabat sedang menyelidiki apa yang mungkin memicu insiden tersebut.

Baca Juga :  Deputi Taiwan Ditunjuk China Promosi Integrasi Lebih Besar

“Pabrik itu beroperasi secara legal dengan izin yang sah,” katanya.

Petugas polisi mengatakan daerah sekitarnya tidak mengalami kerusakan.

“Jendela kaca di satu rumah terkena dampak ledakan tetapi tidak ada laporan lainnya,” kata Nattapat.

Letnan Jenderal Polisi Naiyawat Phademchid mengatakan kepada AFP bahwa Perdana Menteri Srettha Thavisin – yang saat ini berada di Swiss untuk menghadiri Forum Ekonomi Dunia – telah diberitahu tentang insiden tersebut.

“Diperkirakan ada 20 kematian, namun kami tidak dapat memastikan jumlah korban tewas secara resmi,” kata petugas polisi yang bertanggung jawab di wilayah barat Thailand.

Dia mengatakan bahwa para pejabat sedang menyegel daerah sekitar, dan akan mulai mengidentifikasi mayat-mayat tersebut setelah situasi stabil, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Baca Juga :  Saudi Lolos Ke Babak 16 Besar Piala Asia, Thailand Mendekati

“Rata-rata ada sekitar 20 hingga 30 orang yang bekerja di pabrik ini setiap harinya,” ujarnya.

Dalam pernyataan resmi yang diposting online, Perdana Menteri Srettha mengungkapkan kesedihannya terhadap keluarga korban tewas.

Srettha juga memerintahkan penyelidikan apakah bengkel tersebut beroperasi secara ilegal, serta penyebab insiden tersebut.

Kecelakaan Umum

Ledakan di bengkel produksi petasan dan kembang api lainnya tidak jarang terjadi di Thailand.

Setidaknya 10 orang tewas setelah ledakan di gudang kembang api di kota Sungai Kolok di selatan provinsi Narathiwat tahun lalu.

Ledakan itu diyakini disebabkan oleh pengelasan selama pekerjaan konstruksi gedung tersebut, dan polisi kemudian mencari pemiliknya dengan tuduhan kelalaian.

Tahun lalu 11 orang juga terluka ketika sebuah pabrik kembang api meledak di kota utara Chiang Mai.

Baca Juga :  Filipina Tidak Dukung Kemerdekaan Taiwan, Hindari Konflik

Kerajaan Asia Tenggara ini juga memiliki catatan keselamatan yang buruk di sektor konstruksi dan kecelakaan mematikan sering terjadi.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :