Yao Ming Janji Dukung Pemain China Setelah Pelecehan Online

Yao Ming - China
Yao Ming - China

Beijing | EGINDO.co – Legenda bola basket Tiongkok Yao Ming mengatakan bahwa kritik terhadap tim nasional putra sudah keterlaluan setelah beberapa pemain dilecehkan secara online menyusul serangkaian hasil yang mengecewakan.

Bola basket sangat populer di Tiongkok, namun tim ini secara konsisten gagal memenuhi ekspektasi tinggi, dengan kekalahan terbaru dari Filipina di semifinal Asian Games di kandang sendiri bulan lalu.

Tiongkok mengalahkan Taiwan untuk meraih perunggu, namun kampanye tersebut dianggap gagal dan terjadi beberapa minggu setelah mereka finis di urutan ke-29 dari 32 tim di Piala Dunia, dan gagal tampil di Olimpiade Paris tahun depan.

Kemarahan penggemar tidak kunjung mereda, dan pemain nasional telah menjadi sasaran online dalam beberapa minggu terakhir, termasuk Zhang Zhenlin dari Liaoning Flying Leopards.

Baca Juga :  Penyelam Gabung Cari 14 Orang Di Terowongan Banjir Di China

“Di sini saya mewakili asosiasi untuk membuat pernyataan,” Yao, delapan kali NBA All-Star dan sekarang presiden Asosiasi Bola Basket Tiongkok, mengatakan pada Kamis di acara Hall of Fame bola basket Tiongkok di Beijing.

“Tidak peduli apakah kami bermain baik atau buruk di lapangan basket, kami akan menghadapi hasilnya,” kata dia seperti dikutip media pemerintah.

“Beberapa kritik mengenai teknik dan taktik dapat diterima, namun ada beberapa hal yang melampaui bola basket dan kami tidak setuju dengan itu.

“Kami akan selalu mendukung pemain kami untuk membela hak dan kepentingan mereka, dan dalam hal ini (penyalahgunaan online), kami akan memberikan semua dukungan yang diperlukan.”

Baca Juga :  Snow Guns Memuntahkan Salju Buatan Menimbulkan Kekhawatiran

Menyusul kekalahan 77-76 dari Filipina – yang kemudian memenangkan medali emas Asian Games di Hangzhou – para penggemar Tiongkok yang muak berkumpul di internet untuk mencaci-maki dan mengejek tim mereka.

“Melihatmu bermain basket adalah sebuah bentuk kesakitan, bukan?” salah satu meme populer bertanya.

Yao yang berusia 43 tahun menyebut para pemain Tiongkok sebagai “pemalas” dan memperingatkan ada “kesenjangan besar” antara mereka dan tim-tim terbaik dunia.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :