Sirup Obat Batuk Produksi Di Condo Geylang Disita Dalam Penggerebekan

Ilustrasi Syrup Obat Batuk
Ilustrasi Syrup Obat Batuk

Singapura | EGINDO.co – Sekitar 165L sirup obat batuk disita dalam penggerebekan di unit kondominium Geylang yang diduga digunakan sebagai fasilitas produksi dan penyimpanan obat-obatan ilegal.

Hasil tangkapan dari operasi dua hari yang berakhir pada 14 Mei itu merupakan salah satu yang terbesar dalam lima tahun terakhir, kata Otoritas Ilmu Kesehatan (HSA) dan Kepolisian Singapura (SPF) dalam pernyataan bersama, Senin (20 Mei). .

Operasi tersebut bertujuan untuk menghentikan pembuatan dan pasokan ilegal sirup obat batuk kodein dan obat-obatan lainnya

“Sekitar 165L sirup obat batuk dan lebih dari 57.000 unit obat-obatan seperti penekan batuk, armodafinil dan obat penenang, dengan harga sekitar S$130.000, disita dari sebuah unit kondominium di Geylang,” kata pihak berwenang. Armodafinil mengurangi rasa kantuk yang ekstrim akibat gangguan tidur.

Baca Juga :  Singapura Skema Perjalanan Vaksinasi Ke Australia Dan Swiss

Melalui “operasi yang dipimpin intelijen”, petugas HSA dan SPF menyergap dan menahan seorang tersangka laki-laki ketika dia meninggalkan apartemen.

Tersangka kemudian membawa pihak berwenang ke unit tempat dia diduga beroperasi sejak Desember lalu untuk memproduksi dan menyimpan sirup obat batuk dan obat-obatan untuk dijual ilegal di Geylang.

“Tempat itu tidak sehat. Pembuatan sirup obat batuk dilakukan di kamar mandi, di mana gelas ukur berisi campuran sirup obat batuk dibiarkan terbuka di samping toilet dan di meja wastafel,” kata pihak berwenang.

HSA menyita 984 botol resep berukuran 90ml, satu tabung 3,8L dan tiga ember plastik 25L berisi sirup obat batuk. Peralatan yang digunakan untuk membuat sirup obat batuk seperti gelas takar dan pengaduk juga disita.

Baca Juga :  Taiwan Tidak Bergantung Pada Orang Lain Untuk Pertahanan

“Selama masih ada permintaan, orang-orang yang tidak bermoral akan terus memproduksi dan menjual sirup obat batuk dan obat-obatan untuk mendapatkan keuntungan cepat tanpa memperhatikan kesehatan manusia,” kata direktur cabang penegakan hukum HSA, Annie Tan.

“HSA akan melanjutkan upaya penegakan hukum kami dan terus bekerja sama dengan polisi dan lembaga terkait dalam operasi yang ditargetkan untuk menghentikan penjualan ilegal dan pasokan obat-obatan tersebut untuk melindungi masyarakat Singapura.”

Mereka yang terbukti mengimpor, memproduksi dan/atau memasok produk kesehatan ilegal dapat dipenjara hingga 2 tahun, denda hingga S$50.000, atau keduanya.

Anggota masyarakat didorong untuk melaporkan aktivitas ilegal apa pun yang melibatkan sirup obat batuk ilegal dan obat-obatan ke cabang penegakan hukum HSA.

Baca Juga :  Terapkan SMAP, Ekamas Fortuna UU APP Sinarmas Raih ISO 37001

Sumber : CNA/SL

Bagikan :