Sindhu Dalam Upaya Meraih Medali Emas Olimpiade

PV Sindhu - India
PV Sindhu - India

London | EGINDO.co – Pelatih baru, mentor baru, dan rumah baru – PV Sindhu dari India telah merombak hidupnya dalam upaya sekuat tenaga untuk mendapatkan medali emas bulutangkis Olimpiade di Paris setelah harus puas dengan perak dan perunggu di dua Olimpiade sebelumnya.

Ia kini berada di Bengaluru, India, jauh dari Hyderabad, tempat ia berlatih hampir sepanjang kariernya, hal-hal yang paling menarik di antaranya adalah mengantongi medali perak tunggal putri di Rio 2016, perunggu di Tokyo, dan dinobatkan sebagai juara dunia pada tahun 2019.

Namun langkah pada bulan Oktober ini dianggap penting bagi Sindhu, yang ingin lebih dekat dengan mentor barunya, Prakash Padukone, legenda bulutangkis India dan ayah dari superstar Bollywood Deepika Padukone.

Itu bukan satu-satunya perubahan yang dilakukan Sindhu saat ia bersiap untuk menjadi “lebih pintar” untuk Olimpiade Paris 2024, setelah baru-baru ini mengganti beberapa anggota timnya, dari pelatih kebugaran pribadi hingga fisioterapisnya.

Baca Juga :  Sepatu Kets Michael Jordan Terjual Dengan Rekor $8 Juta

Minggu ini, Agus Dwi Santoso dari Indonesia mulai melatih Sindhu, yang berpisah dengan Muhammad Hafiz Hashim dari Malaysia, yang pertama kali dia katakan akan bekerja dengannya pada bulan Juli setelah berpisah dengan pelatih lamanya Park Tae-Sang di awal tahun.

“Saya telah berlatih dengan Hafiz dan kemudian saya menginginkan perubahan – saya pikir itu tidak cocok dengan permainan saya – dan saat itulah saya bertanya kepada Agus,” kata Sindhu kepada Reuters dalam sebuah wawancara.

“Ini tahun baru, tim baru. Setiap aspek yang saya sentuh akan sangat berbeda,” kata Sindhu. “Paris adalah pertandingan pamungkas bagi kami. Saya pikir kami harus tampil 100 persen dalam setiap aspek, secara fisik, keterampilan, dan strategi.

“Adalah hal yang baik untuk melakukan beberapa perubahan,” kata pemain berusia 28 tahun ini, yang memutuskan bahwa dia harus merombak timnya dan “maju” bersama Agus, yang telah dia kenal selama bertahun-tahun.

Baca Juga :  Inggris Menyelidiki Varian Covid-19 Yang Berasal Dari India

“Dia sangat bagus bagi saya karena setiap pelatih memiliki pola pikir yang berbeda. Ini sangat sulit; Anda lelah, Anda lelah tetapi mereka (membantu Anda) mendapatkan kembali kekuatan itu dan memastikan otot Anda cukup kuat untuk kembali bermain.” pengadilan keesokan harinya.”

Sindhu, yang sebelumnya telah meningkatkan kesadaran tentang stigma seputar memprioritaskan kesehatan mental dalam olahraga, mengatakan dia juga memiliki “pelatih mental.”

“Beberapa di antaranya adalah meditasi, tetapi pada saat yang sama penting bagi Anda untuk mengetahui apa yang ada di kepala Anda saat bermain, ada banyak tekanan atau tanggung jawab, banyak ekspektasi,” katanya.

Sindhu mengatakan dia memasuki Olimpiade Rio 2016 sebagai underdog dan tidak mendapat tekanan sebelum meraih medali perak setelah mengalahkan petenis Jepang Nozomi Okuhara di semifinal. Carolina Marin dari Spanyol mengalahkan Sindhu untuk meraih emas, menutup kemenangan 19-21 21-12 21-15.

Baca Juga :  Piala Dunia Wanita Dimulai Dengan Tuan Rumah Jadi Sorotan

“Tokyo jauh lebih sulit dibandingkan Rio karena saya kalah di semifinal dan ada ekspektasi.”

Di Tokyo, pemain tunggal putri Taiwan Tai Tzu-Ying yang saat itu menduduki peringkat satu dunia mengalahkan Sindhu dan meraih medali perak.

Meskipun demikian, Sindhu adalah satu-satunya orang India yang menjadi juara dunia bulu tangkis dan atlet individu kedua dari India yang memenangkan dua medali berturut-turut di Olimpiade.

“Jika saya ingin mencapai sesuatu – dan tujuan saya adalah meraih medali emas Olimpiade – maka saya akan melakukan apa pun untuk itu,” kata Sindhu. “Itu sangat berarti bagiku.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :