Saham Dan Dolar Merosot, Data Menunjukkan Perekonomian AS Lesu

Ilustrasi Bursa Saham
Ilustrasi Bursa Saham

London | EGINDO.co – Saham global melemah pada hari Selasa karena investor mempertimbangkan prospek bahwa “keistimewaan” ekonomi AS mungkin mulai mereda karena aktivitas manufaktur di sana semakin melemah, yang pada gilirannya mendorong dolar ke posisi terendah dalam beberapa bulan.

Di India, pasar saham anjlok tajam setelah penghitungan suara awal menunjukkan aliansi yang dipimpin Partai Bharatiya Janata (BJP) Perdana Menteri Narendra Modi tidak akan menang telak seperti yang diperkirakan.

Dolar mencapai titik terendah dalam lebih dari dua bulan terhadap euro dan pound, sementara imbal hasil obligasi pemerintah AS telah turun selama enam minggu terakhir, karena investor telah mempercayai gagasan bahwa ekonomi cukup melambat untuk menjamin penurunan suku bunga tahun ini.

“Dapat dimengerti mengapa pasar berperilaku seperti yang terjadi pada kuartal pertama, tetapi jika seseorang melihat indikator yang lebih luas, selalu ada tanda-tanda tertentu bahwa mungkin ceritanya tidak sekuat yang diharapkan,” kata ekonom Daiwa Capital Chris Scicluna.

“Kebanyakan orang akan berasumsi bahwa suku bunga dana federal saat ini berada dalam wilayah restriktif. Hal itu menekan inflasi yang mendasarinya dan menekan sebagian dinamika dalam pengeluaran,” katanya.

Baca Juga :  Tekanan China Pada Taiwan Sebagai Ancaman Negara Demokrasi

Indeks MSCI All-World terakhir turun 0,2 persen. Saham-saham di Eropa juga mengalami jeda, mendorong STOXX 600 turun untuk pertama kalinya dalam empat hari, turun 0,5 persen.

Saham berjangka AS, S&P 500 e-minis, turun 0,2 persen, menunjukkan penurunan moderat pada pembukaan di Wall Street.

Pasar ekuitas India menyaksikan perdagangan yang tidak stabil, karena penghitungan suara menunjukkan partai Modi akan mengamankan mayoritas, tetapi lebih kecil dari yang diperkirakan jajak pendapat.

Kemenangan Modi diharapkan akan berdampak positif bagi pasar keuangan negara itu, menurut para analis, dengan harapan India akan melakukan reformasi ekonomi lebih lanjut.

Prospek yang berkurang dari aliansi Modi yang memenangkan mayoritas yang luar biasa mengguncang para investor.

Indeks Nifty anjlok hingga 8,5 persen sebelum pulih dari sebagian kerugian tersebut, sementara indeks BSE anjlok hingga 5 persen. Kedua indeks tersebut telah menyentuh titik tertinggi sepanjang masa pada hari Senin.

Pekerjaan, Pekerjaan, Pekerjaan

Minggu ini akan menghadirkan banyak data utama. Kekuatan pasar tenaga kerja AS akan diawasi ketat dalam beberapa hari ke depan dengan Survei Pembukaan Pekerjaan dan Perputaran Tenaga Kerja (JOLTS) yang akan diterbitkan pada hari Selasa. Angka penggajian nonpertanian untuk bulan Mei akan dirilis pada hari Jumat.

Baca Juga :  Pertamina: Kerja Sama Bisnis Farmasi - Perusahaan Turki

“Kami memperkirakan sedikit penurunan permintaan tenaga kerja di pasar AS,” kata Raisah Rasid, ahli strategi pasar global JPMorgan Asset Management.

“Apa artinya itu bagi Fed? Saya pikir semua data mengarah pada satu kali pemotongan suku bunga di akhir tahun, kemungkinan pada bulan Desember. Jika data bergerak lebih cepat dari yang diharapkan, pemotongan itu dapat dimajukan ke bulan September.”

Pada hari Senin, imbal hasil obligasi pemerintah AS turun ke titik terendah dalam dua minggu, setelah aktivitas manufaktur negara itu merosot untuk bulan kedua berturut-turut pada bulan Mei.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS 10 tahun yang menjadi acuan turun 2 basis poin menjadi 4,381 persen, sementara imbal hasil obligasi pemerintah AS dua tahun, yang naik seiring ekspektasi pedagang terhadap suku bunga acuan Fed yang lebih tinggi, turun 1 basis poin menjadi 4,8058 persen.

“Pergerakan yang lebih tajam pada jangka panjang merupakan tanda bahwa data manufaktur yang lebih lemah tidak mungkin mengubah arah pemotongan suku bunga Fed dalam waktu dekat, tetapi mungkin merupakan sinyal pandangan pasar terhadap suku bunga netral karena keistimewaan ekonomi AS memudar,” kata ekonom Westpac Jameson Coombs dalam sebuah catatan pada hari Selasa.

Baca Juga :  Musim Hadiah Nobel Kembali Di Bawah Sorotan Pandemi

Di Eropa, investor memperkirakan Bank Sentral Eropa pada hari Kamis akan memangkas suku bunga acuan sebesar 25 basis poin menjadi 3,75 persen.

Dolar turun 0,4 persen terhadap yen menjadi 155,39, mendekati level terendah selama dua minggu dan turun hampir 3 persen dari level tertinggi multi-tahun pada akhir April di 160,03.

Euro turun 0,2 persen pada hari itu di $1,0881, setelah naik 0,65 persen dalam sebulan, sementara indeks dolar, yang melacak greenback terhadap sekeranjang mata uang mitra dagang utama lainnya, bertahan di sekitar 104.

Minyak mentah AS turun 1,8 persen menjadi $72,88 per barel. Minyak mentah Brent turun 1,6 persen menjadi $77,10. Kedua patokan tersebut mencapai level terendah empat bulan pada hari Senin setelah Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC+, sepakat untuk mulai menghentikan beberapa pemangkasan produksi sejak Oktober.

Emas sedikit lebih rendah, turun 0,6 persen menjadi $2.335 per ons.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :