Saham Country Garden Melonjak Setelah Sinyal Dukungan Baru

Pengembang Country Garden - China
Pengembang Country Garden - China

Shanghai | EGINDO.co – Saham pengembang Tiongkok, Country Garden, yang memiliki banyak utang, melonjak lebih dari 17 persen pada hari Kamis (23 November) seiring dengan munculnya tanda-tanda bahwa para pejabat Tiongkok merencanakan dukungan yang lebih konkrit untuk sektor yang bermasalah ini.

Salah satu pemain terbesar di industri properti Tiongkok, Country Garden diperkirakan memiliki utang pada bulan Juni sebesar 1,36 triliun yuan (US$191 miliar).

Ini hanyalah salah satu dari banyak perusahaan, termasuk Evergrande, yang terjebak dalam krisis di seluruh sektor yang menyebabkan serangkaian pengembang yang terlilit utang gagal bayar atau mengancam akan gagal bayar, sehingga memicu kekhawatiran dampaknya terhadap perekonomian yang lebih luas.

Baca Juga :  Pengadilan Uyghur Bersidang Atas Dugaan Pelanggaran China

Bloomberg News melaporkan pada hari Rabu bahwa Country Garden, yang terdaftar di Hong Kong, termasuk dalam daftar rancangan 50 pengembang yang akan memenuhi syarat untuk mendapatkan lebih banyak dukungan keuangan, mengutip sumber yang mengetahui masalah tersebut.

Daftar yang disusun oleh regulator mencakup pengembang swasta dan milik negara dan dimaksudkan sebagai panduan bagi bank untuk mempertimbangkan menopang perusahaan melalui berbagai mekanisme, kata Bloomberg.

Sino-Ocean Group, perusahaan lain yang dilaporkan masuk dalam daftar, melonjak lebih dari 30 persen di Hong Kong. Di antara pengembang lainnya, China Evergrande naik hampir 6 persen dan Kaisa Group naik lebih dari 7 persen.

Pihak berwenang berada dalam kondisi tegang karena krisis utang yang semakin parah memicu ketidakpercayaan pembeli, membuat harga rumah anjlok dan, yang terpenting, mengancam akan menginfeksi sektor-sektor lain dalam perekonomian yang sudah lesu.

Baca Juga :  Lukman Yanis Ketua KFI SU: 100 Tahun Filatelis, Terharu

Konstruksi dan real estat menyumbang sekitar seperempat produk domestik bruto Tiongkok.

Sebagai tanda lain bahwa pemerintah sedang bersiap untuk menawarkan lebih banyak dukungan kepada sektor ini, parlemen Tiongkok pada hari Rabu merilis sebuah laporan yang menyerukan bank-bank untuk berbuat lebih banyak untuk industri ini.

Dokumen tersebut, yang diambil dari pertemuan bulan lalu dengan Kepala Bank Rakyat Tiongkok, mengatakan bank harus meningkatkan bantuan bagi pengembang untuk memberlakukan “penyerahan bangunan yang terjamin”.

Selama beberapa tahun terakhir, kegagalan perusahaan dalam menyelesaikan proyek telah memicu protes dan boikot hipotek di seluruh negeri.

Dokumen tersebut juga menyerukan lembaga keuangan untuk “mendukung kebutuhan pembiayaan yang wajar dari perusahaan real estate, mengurangi risiko gagal bayar kredit, dan mengurangi ketakutan penduduk untuk membeli perumahan jangka panjang”.

Baca Juga :  China Waspada Setelah Kapal AS Dan Kanada Melintasi Taiwan

Sumber : CNA/SL

Bagikan :