Presiden Joe Biden anugerahi Michelle Yeoh ‘Medal of Freedom’

Michelle Yeoh dianugerahi Medal of Freedom
Michelle Yeoh dianugerahi Medal of Freedom

Washington | EGINDO.co – Aktris pemenang Oscar Malaysia Michelle Yeoh adalah satu dari 19 orang yang menerima Presidential Medal of Freedom AS pada Jumat (3 Mei).

Orang lain yang menerima penghargaan sipil tertinggi AS dari Presiden Joe Biden termasuk perenang Tim AS dan juara Olimpiade Katie Ledecky, pemimpin hak-hak sipil yang dibunuh Medgar Evers, dan pembawa acara televisi Phil Donahue.

Saat menghadiahkan Yeoh medali di Gedung Putih, Biden mengatakan dia telah “menghancurkan stereotip dan langit-langit kaca untuk memperkaya dan meningkatkan budaya Amerika”.

“Perannya melampaui gender, budaya dan bahasa, dari seni bela diri hingga komedi romantis, hingga fiksi ilmiah, untuk menunjukkan kepada kita kesamaan yang kita semua miliki,” tambahnya.

“Sebagai aktor Asia pertama yang memenangkan Oscar sebagai aktris terbaik, dia menjembatani budaya tidak hanya untuk menghibur, tapi juga menginspirasi dan membuka hati. Dan itulah yang terus dia lakukan. Selamat.”

Aktris berusia 60 tahun ini membuat sejarah pada Maret 2023 dengan menjadi orang Asia pertama yang memenangkan trofi aktris terbaik di Academy Awards karena memerankan Evelyn Wang dalam film komedi fiksi ilmiah Everything Everywhere All At Once.

Baca Juga :  322 Infeksi Covid-19 Baru Di Singapura, Rekor 89 Kasus Impor

Daftar penerima penghargaan memberikan penghormatan khusus kepada “yang pertama” di bidangnya.

“Jangan biarkan usia menghalangi Anda,” kata Biden kepada peraih medali emas Olimpiade tujuh kali Ledecky, sambil mendorongnya untuk mencari lebih banyak medali.

“Katie, usia hanyalah angka, Nak. Dan aku dan aku tidak sabar untuk menyambutmu kembali ke Gedung Putih dengan lebih banyak medali dari Tim AS. Aku sungguh-sungguh.”

Pemenang lainnya termasuk Ellen Ochoa, wanita Hispanik pertama yang berada di luar angkasa; dan Jim Thorpe, atlet serba bisa yang menjadi penduduk asli Amerika pertama yang memenangkan medali emas Olimpiade pada tahun 1912.

Biden juga merayakan beberapa sekutu politik penting di Partai Demokrat, mulai dari Perwakilan Jim Clyburn, yang menyelamatkan pencalonannya pada pemilu presiden tahun 2020 dengan dukungan di Carolina Selatan, hingga Nancy Pelosi, yang menjalankan agenda legislatifnya melalui Kongres sebagai ketua Dewan Perwakilan Rakyat hingga tahun lalu. .

Baca Juga :  Minyak Naik, Menuju Minggu Ke-6, Di Tengah Khawatir Pasokan

Sebelum memberikan penghargaan kepada Pelosi, 84 tahun, Biden mengatakan bahwa “sejarah akan mengingat Nancy sebagai ketua DPR terhebat”.

“Pada 6 Januari, Nancy menentang pelanggaran tersebut dan membela demokrasi,” kata Biden, yang telah berulang kali mengecam Trump atas apa yang ia katakan sebagai pemicu serangan Capitol oleh mantan presiden tersebut.

Pelosi juga memimpin upaya untuk memakzulkan Trump atas serangan tersebut.

Yang juga masuk dalam daftar penerima penghargaan adalah beberapa calon presiden, mantan senator Elizabeth Dole, mantan wakil presiden Al Gore, mantan menteri luar negeri John Kerry, dan mantan Wali Kota New York Michael Bloomberg.

“Setelah memenangkan suara terbanyak, dia menerima hasil pemilu presiden yang disengketakan demi persatuan dan kepercayaan terhadap institusi kita,” kata Biden tentang konsesi Gore kepada George W Bush pada pemilu tahun 2000, sebuah sindiran terhadap mantan presiden Donald Trump. , yang tidak pernah mengakui kekalahannya pada tahun 2020 dari Biden.

Baca Juga :  Kesepakatan Bersejarah, Air India Beli 250 Pesawat Airbus

“Bagiku, apa yang kamu lakukan itu luar biasa, Al. Aku tidak akan membahasnya.” Ucapan itu mengundang gelak tawa.

“Dalam pandangan saya, dua orang terakhir harus berdiri di podium ini,” kata Biden tentang Gore dan Kerry.

Bloomberg, seorang pengusaha miliarder yang menyimpang dari Partai Republik yang dulu pernah menjadi tempat tinggalnya, mungkin menjadi pendukung keuangan penting bagi kampanye pemilihan kembali presiden pada tahun 2024.

Biden juga menghormati Pastor Greg Boyle, seorang pendeta Katolik yang mendirikan program intervensi geng Homeboy Industries; Opal Lee, seorang aktivis yang mendorong Juneteenth menjadi hari libur yang menandai berakhirnya perbudakan di Amerika Serikat; Senator Frank Lautenberg, seorang advokat keselamatan konsumen; ahli astrofisika Jane Rigby; Presiden Persatuan Pekerja Pertanian Teresa Romero; Pendukung LGBT Judy Shepard; dan Clarence B Jones, yang membantu menyusun pidato “I Havea Dream” Dr Martin Luther King, Jr.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :