Pesawat Luar Angkasa India, Chandrayaan-3 Mendarat Di Bulan

Chandrayaan-3 mendarat di bulan
Chandrayaan-3 mendarat di bulan

Bengaluru | EGINDO.co – Sebuah pesawat ruang angkasa India menjadi yang pertama mendarat di kutub selatan bulan yang terjal dan belum dijelajahi pada hari Rabu (23 Agustus) dalam sebuah misi yang dianggap penting untuk eksplorasi bulan dan kedudukan India sebagai kekuatan luar angkasa, hanya beberapa hari setelah pendarat serupa dari Rusia jatuh.

Ini adalah seruan kemenangan India yang baru,” kata Perdana Menteri Narendra Modi, yang mengibarkan bendera India saat menyaksikan pendaratan dari Afrika Selatan di mana ia menghadiri pertemuan puncak BRICS, sebuah kelompok yang bergabung dengan Brasil, Rusia, India, Cina, dan Afrika Selatan.

Para ilmuwan dan pejabat bertepuk tangan, bersorak dan berpelukan ketika pesawat ruang angkasa itu mendarat dan orang-orang di seluruh India merayakannya, menyalakan petasan dan menari di jalanan.

“India berada di bulan,” kata S Somanath, kepala Organisasi Penelitian Luar Angkasa India (ISRO) saat Chandrayaan-3 mendarat, menjadikan India negara keempat yang berhasil mendaratkan pesawat ruang angkasa di bulan setelah Amerika Serikat, Tiongkok, dan Amerika. bekas Uni Soviet.

Baca Juga :  Bharat Biotech Uji Suntikan Covid-19 Hidung Sebagai Booster

ISRO membagikan gambar dari pesawat ruang angkasa yang menunjukkan permukaan bulan serta kaki dan bayangan pendarat.

Medan yang berat membuat pendaratan di kutub selatan menjadi sulit, namun es di wilayah tersebut dapat memasok bahan bakar, oksigen, dan air minum untuk misi di masa depan.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengucapkan selamat kepada India melalui pesan kepada Modi yang dipublikasikan di situs Kremlin.

“Ini merupakan langkah maju yang besar dalam eksplorasi luar angkasa dan tentunya merupakan bukti kemajuan mengesankan yang dicapai India di bidang sains dan teknologi,” ujarnya.

Administrator NASA Bill Nelson mengucapkan selamat kepada ISRO atas pendaratan tersebut.

“Dan selamat kepada India karena menjadi negara ke-4 yang berhasil melakukan pendaratan lunak pesawat luar angkasa di Bulan,” ujarnya di X, sebelumnya Twitter. “Kami senang menjadi mitra Anda dalam misi ini!”

Ini adalah upaya kedua India untuk mendaratkan pesawat luar angkasa di bulan dan dilakukan kurang dari seminggu setelah misi Luna-25 Rusia gagal. Orang-orang di seluruh negeri terpaku pada layar televisi dan berdoa ketika pesawat ruang angkasa itu mendekati permukaan.

Baca Juga :  Google Ragu Tentang Proposal Dukungan Facebook Di India

Hampir 7 juta orang menonton siaran langsung YouTube.

Chandrayaan berarti “kendaraan bulan” dalam bahasa Hindi dan Sansekerta. Pada tahun 2019, misi Chandrayaan-2 ISRO berhasil mengerahkan pengorbit tetapi pendaratnya jatuh.

Chandrayaan-3 diperkirakan akan tetap berfungsi selama dua minggu, menjalankan serangkaian eksperimen termasuk analisis spektrometer komposisi mineral permukaan bulan.

Penjelajah bulan akan membutuhkan waktu beberapa jam atau satu hari untuk keluar dari pesawat ruang angkasa, kata Somanath kepada wartawan, seraya menambahkan bahwa pendaratan tersebut telah memberikan kepercayaan diri kepada India untuk memperluas jangkauannya ke kemungkinan perjalanan ke Mars dan Venus.

India juga berencana meluncurkan misi pada bulan September untuk mempelajari matahari, kata Somanath. Penerbangan luar angkasa manusia juga direncanakan dan, meskipun belum ada tanggal resmi yang diumumkan, persiapannya kemungkinan akan siap pada tahun 2024.

Pendaratan ini diharapkan dapat meningkatkan reputasi India dalam bidang rekayasa luar angkasa yang hemat biaya. Chandrayaan-3 diluncurkan dengan anggaran sekitar 6,15 miliar rupee (US$74 juta), lebih murah dibandingkan biaya produksi film thriller luar angkasa Hollywood tahun 2013, Gravity.

Baca Juga :  Taiwan Desak China Hentikan Aktivitas Militer Destruktif

“Pendaratan di kutub selatan sebenarnya akan memungkinkan India untuk mengeksplorasi apakah ada air es di bulan. Dan ini sangat penting untuk data kumulatif dan ilmu pengetahuan tentang geologi bulan,” kata Carla Filotico, partner dan direktur pelaksana di konsultansi Mitra SpaceTec.

Antisipasi sebelum pendaratan sangat tinggi, dengan tajuk utama di surat kabar dan saluran berita India yang memuat hitungan mundur menuju pendaratan.

Doa diadakan di tempat-tempat ibadah di seluruh negeri, dan anak-anak sekolah melambaikan tiga warna India sambil menunggu pemutaran langsung pendaratan tersebut.

Anak-anak berkumpul di tepi sungai Gangga, yang dianggap suci oleh umat Hindu, untuk berdoa agar pendaratan aman, dan masjid-masjid melaksanakan salat.

Di kuil Sikh, yang dikenal sebagai gurduwara, di ibu kota New Delhi, Menteri Perminyakan Hardeep Singh Puri juga memanjatkan doa.

“Tidak hanya ekonomi, tetapi India juga mencapai kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi,” kata Puri kepada wartawan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :