Pejabat Senior Vietnam Ditangkap Atas Tambang Pasir Ilegal

Penambangan pasir ilegal di Vietnam
Penambangan pasir ilegal di Vietnam

Hanoi | EGINDO.co – Polisi di Vietnam menangkap seorang pejabat tinggi provinsi pada Senin (25 Desember) dalam penyelidikan penambangan pasir ilegal, kata pemerintah.

Penambangan pasir – terutama untuk beton yang digunakan dalam konstruksi – telah meningkat pesat di Vietnam dalam beberapa tahun terakhir, sehingga memicu peringatan buruk mengenai dampak eksploitasi berlebihan terhadap lingkungan.

Nguyen Thanh Binh, ketua komite rakyat di provinsi An Giang di Delta Mekong – pusat penambangan pasir – ditangkap karena dicurigai menyalahgunakan kekuasaan, kata Kementerian Keamanan Publik dalam pengumuman publik.

Binh, 59, telah “menyalahgunakan kekuasaannya, melakukan intervensi dan membuat perintah agar Kompi Trung Hau 68 dapat mengeksploitasi pasir secara berlebihan di An Giang… mengantongi sejumlah besar uang”, kata pernyataan itu, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Baca Juga :  Penembakan Massal Di Mal Texas 9 Tewas, 9 Luka, Pelaku Tewas

Pejabat tersebut, yang memegang jabatan tertinggi di provinsi tersebut sejak Mei 2019, digeledah di kantor dan kediamannya pada hari Minggu dan Senin, kata polisi.

Polisi mengatakan sebelumnya bahwa Perusahaan Trung Hau 68 menambang lebih dari 4,7 juta meter kubik pasir – meskipun hanya memiliki izin untuk mengekstraksi sepertiganya.

Pada bulan Agustus, pihak berwenang menahan wakil Binh karena diduga menerima suap sebesar US$50.000 dalam skandal yang sama, yang telah menyebabkan lebih dari selusin pejabat dan pengusaha ditangkap.

Dalam laporan WWF pada bulan Agustus, para ahli memperingatkan bahwa penambangan pasir untuk mendukung booming konstruksi di Vietnam menghabiskan sumber daya dengan sangat cepat sehingga Delta Mekong – “mangkuk nasi” negara tersebut – bisa habis hanya dalam waktu satu dekade.

Baca Juga :  FIFA : Polisi Tidak Boleh Gunakan Gas Pengendali Massa

Dengan lebih sedikit pasir, aliran sungai menjadi lebih ringan dan cepat serta menghantam tepian sungai dengan kecepatan lebih tinggi, sehingga mempercepat erosi.

Pada pertengahan bulan November, polisi menangkap seorang pejabat karena diduga berkolusi dengan geng untuk memeras uang dari bisnis pertambangan pasir di dekat Hanoi.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :