Obligasi Asia Alami Arus Keluar, Harapan Suku Bunga AS Turun Berkurang

Ilustrasi Saham Asia
Ilustrasi Saham Asia

Tokyo | EGINDO.co – Investor asing secara signifikan mengurangi kepemilikan mereka pada obligasi Asia pada bulan lalu, karena para pedagang menilai kembali ekspektasi mereka terhadap penurunan suku bunga Federal Reserve AS di tengah tekanan inflasi yang terus berlanjut.

Selain itu, kehati-hatian terhadap pemilu nasional di Korea Selatan dan India juga mempengaruhi aliran modal ke wilayah tersebut.

Investor asing bulan lalu melepas obligasi senilai $4,7 miliar di Korea Selatan, Indonesia, Thailand, Malaysia, dan India, mematahkan pembelian obligasi selama empat bulan berturut-turut, menurut data dari otoritas regulator dan asosiasi pasar obligasi.

Investor mengurangi spekulasi bahwa The Fed akan mulai menurunkan suku bunga pada bulan Juni karena inflasi menjadi lebih kaku dari perkiraan sebelumnya. Data terbaru menunjukkan harga konsumen AS meningkat lebih dari perkiraan selama tiga bulan berturut-turut di bulan Maret.

Baca Juga :  China Perlahan Keluar Dari Nol-Covid

Analis pasar kini mengantisipasi bahwa siklus pelonggaran suku bunga kemungkinan akan dimulai pada bulan September.

Imbal hasil Treasury AS tenor dua tahun, yang biasanya bergerak sesuai dengan ekspektasi suku bunga, mencapai level tertinggi lima bulan di 5,012 pada minggu lalu.

Obligasi Korea Selatan kehilangan arus keluar asing bersih sebesar $4,35 miliar pada bulan lalu, terbesar dalam sebulan sejak Januari 2023.

Menurut Khoon Goh, kepala Riset Asia ANZ, efek ganda dari kenaikan imbal hasil AS dan pemilihan legislatif nasional kemungkinan besar mendorong arus keluar obligasi Korea Selatan.

Obligasi Indonesia mengalami penjualan bersih senilai sekitar $2 miliar oleh pihak asing, yang merupakan arus keluar bulanan terbesar sejak Juni 2022 di tengah anjloknya nilai tukar rupiah.

Baca Juga :  Saham Asia Posisi Terendah, Khawatir China, Suku Bunga AS

Obligasi Thailand juga terus mengalami penjualan asing, dengan total arus keluar sekitar $342 juta, menandai arus keluar selama empat bulan berturut-turut.

Sementara itu, obligasi India menarik modal asing selama dua belas bulan berturut-turut, dengan total pendapatan bersih sebesar $1,64 miliar.

Investor lintas batas juga membeli obligasi Malaysia senilai sekitar $353 juta bulan lalu.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :