Nikkei Jepang Capai Puncak Dalam 34 Tahun Di Atas 36.000

Nikkei Jepang Capai Puncak
Nikkei Jepang Capai Puncak

Tokyo | EGINDO.co – Rata-rata saham Nikkei Jepang pada hari Senin (15 Januari) melewati angka 36.000 untuk pertama kalinya dalam 34 tahun, didukung oleh sektor pengirim barang dan keuangan, dengan penurunan imbal hasil obligasi AS dan stabilisasi sentimen yang mendukung nilai tukar yen.

Nikkei mengakhiri hari ini hampir 1 persen lebih tinggi pada 35,901.73, setelah menyentuh level tertinggi sejak Februari 1990 pada 36,008.23.

Nilai saham mengungguli saham-saham dengan pertumbuhan yang tertinggal minggu lalu ketika indeks Nikkei membukukan kinerja terbaiknya dalam 22 bulan.

Indeks Topix, yang tidak terlalu berpengaruh terhadap saham-saham teknologi dibandingkan Nikkei, naik 1,22 persen hari ini dan juga menyentuh level tertinggi baru dalam 34 tahun pada sesi tersebut.

Baca Juga :  Cara Singapura Cegah Narkoba Pelancong Di Bandara Changi

Sub-indeks saham nilai Topix naik 1,55 persen, melampaui kenaikan 0,88 persen pada sub-indeks saham pertumbuhan.

Indeks pengirim barang di Bursa Efek Tokyo (TSE) melonjak 5,3 persen memimpin kenaikan di antara 33 kelompok industri, dengan risiko geopolitik yang mendorong kenaikan tarif pengiriman.

Saham-saham sektor keuangan, yang sempat melemah tajam pada hari Jumat, kembali menguat. Indeks perusahaan sekuritas TSE menguat 4,56 persen, sementara perbankan menguat 2,19 persen.

Kenaikan berkelanjutan pada saham-saham Jepang terjadi meskipun ada tanda-tanda overheating. Salah satu indikator teknikal yang diawasi ketat yang disebut indeks kekuatan relatif, atau RSI, naik ke 76,41 untuk Nikkei, dengan angka di atas 70 menandakan kondisi “overbought”.

Baca Juga :  Biden Melakukan Perjalanan Ke Korsel Dan Jepang Bulan Mei

“Nikkei menunjukkan kekuatan yang mengejutkan”, dan beberapa bentuk penyesuaian dalam kecepatan reli kemungkinan besar terjadi minggu ini, kata Kazuo Kamitani, ahli strategi di Nomura Securities.

Memberikan dorongan lain, setelah penutupan perdagangan hari Senin, TSE akan mulai menerbitkan daftar bulanan perusahaan yang telah mengungkapkan rencana untuk meningkatkan efisiensi modal.

Inisiatif tata kelola perusahaan TSE “menimbulkan banyak kegembiraan”, kata Daniel Hurley, spesialis portofolio pasar negara berkembang dan ekuitas Jepang di T Rowe Price.

“Itulah sebabnya investor asing, investor aktivis, hedge fund, dan Warren Buffett serta Berkshire Hathaway menaruh perhatian besar pada Jepang saat ini.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :