Minyak Melemah, Mungkin Gencatan Senjata Di Gaza Dan Dolar Menguat

Harga Minyak Melemah
Harga Minyak Menguat

Singapura | EGINDO.co – Harga minyak tergelincir pada hari Jumat di tengah kemungkinan mendekati gencatan senjata di Gaza yang dapat meredakan kekhawatiran geopolitik di Timur Tengah, sementara penguatan dolar dan melemahnya permintaan bensin AS juga membebani harga.

Minyak mentah berjangka Brent turun 42 sen, atau 0,5 persen, menjadi $85,36 per barel pada pukul 02.03 GMT. Minyak mentah berjangka AS turun 40 sen, atau 0,5 persen, menjadi $80,67 per barel.

Kedua kontrak tersebut ditetapkan untuk mengakhiri minggu ini dengan sedikit perubahan setelah naik lebih dari 3 persen pada minggu lalu.

Minyak diperdagangkan lebih rendah di tengah laporan rancangan resolusi PBB yang menyerukan gencatan senjata di Gaza dan putaran aksi ambil untung (profit-taking) kembali terjadi, kata analis IG Tony Sycamore dalam sebuah catatan.

Baca Juga :  Sindikat Gunakan Magnet Menipu Pembeli Minyak Laut

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan pada hari Kamis bahwa dia yakin pembicaraan di Qatar dapat mencapai kesepakatan gencatan senjata di Gaza antara Israel dan Hamas, sehingga mengurangi risiko geopolitik di wilayah tersebut.

Blinken bertemu dengan para menteri luar negeri Arab dan Presiden Mesir Abdel Fattah El-Sisi di Kairo ketika perunding di Qatar memusatkan perhatian pada gencatan senjata yang berlangsung sekitar enam minggu.

Di Amerika Serikat, konsumen minyak terbesar dunia, pasokan produk bensin, yang merupakan ukuran permintaan, turun di bawah 9 juta barel untuk pertama kalinya dalam tiga minggu, yang mengindikasikan kemungkinan perlambatan permintaan minyak mentah.

Namun konsultan FGE mengatakan data mingguan awal untuk paruh pertama bulan Maret yang menunjukkan stok minyak mentah dan produk utama di darat di pusat-pusat minyak utama secara global turun hampir 12 juta barel, dibandingkan dengan penurunan rata-rata 6 juta barel pada tahun 2015 hingga 2019. bullish untuk minyak.

Baca Juga :  APP Sinarmas Cegah Karhutla, Berdayakan Ekonomi Masyarakat

Sementara itu, dolar AS, yang diperdagangkan berbanding terbalik dengan harga minyak, menguat setelah penurunan suku bunga Swiss National Bank yang mengejutkan meningkatkan sentimen risiko global.

Dolar yang lebih kuat membuat minyak lebih mahal bagi investor yang memegang mata uang lain, sehingga mengurangi permintaan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :