Mantan Insinyur Google didakwa curi rahasia AI untuk China

Google
Google

San Francisco | EGINDO.co – Seorang mantan insinyur perangkat lunak Google telah didakwa di California atas tuduhan mencuri rahasia dagang terkait kecerdasan buatan dari unit Alphabet, untuk menguntungkan dua perusahaan Tiongkok tempat dia bekerja secara diam-diam.

Ding Linwei, juga dikenal sebagai Leon Ding, didakwa pada Selasa (5 Maret) oleh juri federal di San Francisco dengan empat tuduhan pencurian rahasia dagang.

Warga negara Tiongkok berusia 38 tahun itu ditangkap pada Rabu pagi di rumahnya di Newark, California. Pengacaranya tidak dapat segera diidentifikasi.

Dakwaan Ding diumumkan kurang lebih setahun setelah pemerintahan Biden membentuk Disruptive Technology Strike Force antarlembaga untuk membantu menghentikan akuisisi teknologi canggih oleh negara-negara seperti Tiongkok dan Rusia, atau berpotensi mengancam keamanan nasional.

Baca Juga :  Kemenhut Akan Lakukan Tarif PNBP Kawasan Kehutanan

“Departemen Kehakiman tidak akan mentolerir pencurian rahasia dagang dan intelijen kami,” kata Jaksa Agung AS Merrick Garland pada konferensi di San Francisco.

Menurut dakwaan, Ding mencuri informasi rinci tentang infrastruktur perangkat keras dan platform perangkat lunak yang memungkinkan pusat data superkomputer Google melatih model AI besar melalui pembelajaran mesin.

Informasi yang dicuri termasuk rincian tentang chip dan sistem, serta perangkat lunak yang membantu menggerakkan superkomputer “yang mampu mengeksekusi pembelajaran mesin dan teknologi AI yang mutakhir”, kata dakwaan.

Google merancang beberapa cetak biru chip yang diduga dicuri untuk mendapatkan keunggulan dibandingkan pesaing komputasi awan Amazon.com dan Microsoft, yang merancang sendiri, dan mengurangi ketergantungannya pada chip dari Nvidia.

Baca Juga :  Pemegang Obligasi Evergrande China Menunggu Pembayaran Kupon

Dipekerjakan oleh Google pada tahun 2019, Ding diduga memulai pencuriannya tiga tahun kemudian, ketika dia didekati untuk menjadi chief technology officer untuk sebuah perusahaan teknologi Tiongkok tahap awal, dan pada Mei 2023 telah mengunggah lebih dari 500 file rahasia.

Surat dakwaan mengatakan Ding mendirikan perusahaan teknologinya sendiri pada bulan itu, dan menyebarkan dokumen ke grup obrolan yang berbunyi: “Kami memiliki pengalaman dengan platform kekuatan komputasi sepuluh ribu kartu Google; kami hanya perlu mereplikasi dan meningkatkannya.”

Google mencurigai Ding pada Desember 2023 dan mengambil laptopnya pada 4 Januari 2024, sehari sebelum Ding berencana mengundurkan diri.

Juru bicara Google Jose Castaneda mengatakan: “Kami memiliki tindakan pengamanan yang ketat untuk mencegah pencurian informasi komersial rahasia dan rahasia dagang kami. Setelah penyelidikan, kami menemukan bahwa karyawan ini mencuri banyak dokumen, dan kami segera merujuk kasus ini ke penegak hukum.”

Baca Juga :  Pembicaraan Nuklir Iran Diselimuti Oleh Tuntutan Rusia

Ding menghadapi hukuman hingga 10 tahun penjara dan denda US$250.000 untuk setiap dakwaan pidana.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :