FED Pertahankan Suku Bunga Utama Dan Perkirakan 3 Pemotongan

Ketua FED Jerome Powell
Ketua FED Jerome Powell

Washington | EGINDO.co – Bank Sentral AS (Federal Reserve) pada Rabu (20/3) memutuskan untuk mempertahankan suku bunga pada tingkat tertinggi dalam 23 tahun untuk pertemuan kelima berturut-turut, dan memberikan sinyal bahwa mereka masih memperkirakan akan melakukan tiga kali pemotongan pada tahun ini.

Berita tersebut membuat pasar AS menguat, karena para pedagang menyambut baik penegasan bank sentral bahwa tiga pemotongan mungkin terjadi meskipun terjadi peningkatan inflasi bulanan baru-baru ini.

Ketiga indeks utama di Wall Street ditutup pada rekor baru.

Keputusan The Fed dengan suara bulat untuk mempertahankan suku bunga pinjaman utama antara 5,25 persen dan 5,50 persen memungkinkan para pembuat kebijakan “menilai dengan hati-hati data yang masuk, prospek yang berkembang dan keseimbangan risiko”, katanya dalam sebuah pernyataan.

Tahun lalu, kebijakan-kebijakan The Fed terbukti sukses: Inflasi menurun drastis dari tingkat tertinggi dalam beberapa dekade yang terlihat pada tahun 2022 menuju target jangka panjang sebesar 2 persen, sementara Amerika Serikat mampu menghindari resesi yang diperkirakan secara luas berkat kuatnya inflasi yang tidak terduga. pertumbuhan ekonomi.

Namun tahun 2024 merupakan tahun yang lebih menantang, dengan data pada dua bulan pertama yang menunjukkan adanya sedikit peningkatan pada laju inflasi bulanan – yang memperbaharui kekhawatiran bahwa suku bunga harus tetap tinggi dalam jangka waktu yang lebih lama agar harga tetap terkendali.

Baca Juga :  Muhammadiyah; Dakwah Alat Tegakkan Amar Ma'ruf Nahi Munkar

“Inflasi masih terlalu tinggi,” kata Powell kepada wartawan setelah keputusan suku bunga dipublikasikan, seraya menambahkan bahwa “kemajuan yang berkelanjutan dalam menurunkan inflasi masih belum terjamin, dan arah ke depannya masih belum pasti”.

Namun meski terjadi kenaikan baru-baru ini, Powell mengatakan data inflasi tahun ini “belum benar-benar mengubah keadaan secara keseluruhan, yaitu inflasi bergerak turun secara bertahap melalui jalur yang terkadang sulit menuju angka 2 persen”.

Perkiraan Pertumbuhan Diangkat

Bersamaan dengan keputusan suku bunganya, para pengambil kebijakan The Fed juga memperbarui perkiraan ekonomi mereka pada hari Rabu, meningkatkan secara tajam perkiraan pertumbuhan AS untuk tahun ini menjadi 2,1 persen, dari 1,4 persen pada bulan Desember.

Pejabat Fed membiarkan perkiraan inflasi utama tidak berubah, namun sedikit menaikkan perkiraan inflasi inti tahunan – yang tidak termasuk harga energi dan pangan – menjadi 2,6 persen.

Anggota Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) yang menetapkan suku bunga juga meninggalkan proyeksi median untuk suku bunga pada akhir tahun 2024 pada titik tengah antara 4,50 dan 4,75.

Baca Juga :  AS Jual Amunisi Tank Ke Israel Tanpa Persetujuan Kongres

Ini berarti mereka masih memperkirakan pemotongan sebesar 0,75 poin persentase sebelum akhir tahun, yang kemungkinan akan menghasilkan tiga kali pemotongan sebesar 0,25 poin persentase.

Menjelang keputusan hari Rabu, beberapa analis memperkirakan bahwa gambaran inflasi dapat menyebabkan FOMC mengurangi jumlah pemotongan yang mereka perkirakan tahun ini dari tiga menjadi dua – sesuatu yang pada akhirnya tidak terwujud.

“The Fed menyampaikan pesan yang sangat dovish: Penurunan suku bunga akan terjadi bahkan jika inflasi atau pertumbuhan lebih kuat dari perkiraan,” tulis ekonom di Citi dalam sebuah catatan kepada kliennya setelah konferensi pers Powell berakhir.

Perubahan Nada

Pedagang berjangka saat ini menetapkan kemungkinan lebih dari 70 persen bahwa The Fed akan mulai memangkas suku bunga pada pertengahan Juni, dan angka tersebut meningkat menjadi lebih dari 85 persen pada akhir Juli, menurut data dari CME Group.

“Kami terus memperkirakan pemotongan pertama dari The Fed pada bulan Juni,” tulis ekonom Citi, memperkirakan sebanyak lima pemotongan tahun ini dengan asumsi bahwa pasar tenaga kerja AS akan melemah dalam beberapa bulan mendatang.

Baca Juga :  Menteri Trenggono Pencurian Ikan Oleh Kapal Asing Ada Ribuan

Pihak lain memperkirakan laju pemotongan akan kurang agresif, dengan ekonom di Wells Fargo memperkirakan total akan ada empat pemotongan pada tahun ini, dengan yang pertama pada bulan Juni.

“Namun, dengan komite yang lebih optimis terhadap prospek kegiatan ekonomi dan sedikit lebih khawatir terhadap inflasi, risiko terhadap prospek kami cenderung mengarah pada pelonggaran FOMC di musim panas (pada pertemuan 31 Juli), atau berpotensi berjalan lebih lambat,” tulis mereka dalam sebuah catatan kepada klien.

Powell juga mengatakan pada hari Rabu bahwa The Fed memperkirakan “dalam waktu dekat” akan mulai memperlambat laju penjualan aset-aset yang diperolehnya untuk membantu perekonomian mengatasi pandemi COVID-19.

Langkah seperti itu akan mengurangi kemungkinan terjadinya krisis likuiditas lagi, dan memungkinkan The Fed berbuat lebih banyak dalam jangka panjang untuk mengurangi pembengkakan neraca keuangannya, kata Powell.

“Sungguh ironis bahwa dengan melambat, Anda bisa melangkah lebih jauh,” kata Powell. “Tapi itulah idenya.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :