Doncic dan Irving Memimpin Mavs Lawan Celtics Di Final NBA

Luka Doncic dan Kyrie Irving
Luka Doncic dan Kyrie Irving

Washington | EGINDO.co – Juara pencetak skor NBA Luka Doncic dan penembak jitu Kyrie Irving memimpin Dallas Mavericks yang sedang naik daun melawan Boston Celtics yang difavoritkan saat Final NBA dimulai pada Kamis (6 Juni).

Mantan bintang Celtics Irving bersiap menghadapi sambutan yang tidak bersahabat di Boston, lima tahun setelah meninggalkan klub untuk pindah ke Brooklyn, meninggalkan Jayson Tatum dan Jaylen Brown untuk mengubah Celtics menjadi klub papan atas liga dengan 64 kemenangan tertinggi di NBA musim ini.

“Mereka adalah tim terbaik di NBA,” kata Doncic. “Mereka memiliki rekor terbaik sejauh ini, beberapa senjata luar biasa dalam menyerang dan bertahan, jadi kami harus bermain basket yang sangat keras dan menakjubkan untuk mengalahkan mereka.”

Tatum mengangkat Celtics ke final 2022, di mana mereka kalah dari Golden State tetapi menanam benih yang dapat membawa trofi dimulai dengan pertandingan pembuka best-of-seven di Boston.

“Banyak hal yang dapat saya dan kami pelajari dari pengalaman berada di final dan putaran ini sangat berbeda,” kata Tatum. “Saya benar-benar hanya melihatnya sebagai kesempatan kedua dan mencoba menyederhanakan banyak hal semampu kami.”

Baca Juga :  Tsitsipas Kalah Dari Coric Di Final Cincinnati

Celtics mengincar gelar juara NBA ke-18 sepanjang masa yang belum pernah terjadi sebelumnya, satu gelar lebih banyak dari rekor yang mereka bagi dengan Los Angeles Lakers. Gelar terakhir Boston diraih pada tahun 2008.

Mavericks memenangkan satu-satunya gelar NBA mereka pada tahun 2011 setelah mencapai final tahun 2006, kalah dari Miami.

Irving akan menjadi jantung emosional dari seri ini setelah ia bertahan di Boston dan kembali ke babak playoff dengan Brooklyn yang berjalan buruk.

“Saya lebih baik dalam mengonsolidasikan emosi sekarang,” kata Irving. “Anda menyebutnya permusuhan. Kami menyebutnya kebencian. Kami menyebutnya, ‘Ini akan menjadi neraka di Boston.'”

“Terakhir kali di Boston (dalam babak playoff dengan Brooklyn), saya rasa itu bukan yang terbaik … semua orang melihat saya mengacungkan jari tengah pada burung-burung dan agak kehilangan (ketenangan) saya sedikit.

“Saya tidak dalam kondisi terbaik saya saat itu. Saya telah mampu berkembang sejak saat itu … Saya menantikannya. Saya akan menanggung bebannya, semua teriakan dan semua komentar.

Baca Juga :  PSG Ditahan 2-2 oleh Reims Setelah Enrique Cadangkan Mbappe

“Tidak Bisa Menghentikan Mereka”

“Itu bukan cerminan yang bagus tentang siapa saya dan bagaimana saya ingin bersaing di level yang tinggi.”

Dia sedang dalam kondisi yang baik sekarang, dengan rata-rata 22,8 poin dalam babak playoff sementara pemain bertahan Slovenia Doncic, yang rata-rata mencetak 33 poin dalam musim reguler, rata-rata mencetak 28,8 poin, 9,6 rebound, dan 8,8 assist dalam babak playoff.

Boston membalas dengan dua pemain bertahan terbaik NBA, Jrue Holiday dan Derrick White.

“Tidak ada yang bisa menghentikan mereka. Anda hanya perlu mempersulit mereka,” kata White. “Mereka akan menerima tembakan yang sulit dan mereka akan melakukan tembakan yang sulit. Percayalah bahwa selama 48 menit apa yang kami lakukan akan berhasil.”

Tatum mencetak rata-rata 26,0 poin dan 10,4 rebound di babak playoff, sedangkan Brown mencetak rata-rata 25,0 poin, dengan White dan Holiday memberikan dukungan yang kuat dan memimpin tim NBA dalam tembakan 3 angka dan keranjang. Celtics menang 9-0 saat mencetak 14 atau lebih lemparan tiga angka.

“Boston melakukan lemparan tiga angka dengan kecepatan tinggi,” kata pelatih Mavs Jason Kidd. “Mereka memiliki banyak pemain berbakat. Mereka pernah berada di sini sebelumnya, mereka memiliki pengalaman. Mereka dilatih dengan baik. Ini adalah ujian hebat lainnya.”

Baca Juga :  Pochettino Sanjung Neymar Dan Mbappe, Tak Bahas Rumor Messi

Center Dallas Dereck Lively tidak mempermasalahkan faktor pengalaman.

“Mereka punya banyak tradisi, tetapi itu tidak penting. Yang penting adalah siapa yang akan bermain lebih keras di lapangan,” kata Lively. “Ini akan menjadi pertarungan sengit di luar sana, tetapi kami akan terus berjuang dan melihat apa yang terjadi.”

Boston, yang mengalahkan Mavericks dalam kedua pertemuan musim ini, berharap pemain tengah Latvia Kristaps Porzingis kembali dari cedera betis kanan yang dideritanya pada 29 April di babak pertama melawan Miami yang membuatnya tidak bisa bermain selama 10 pertandingan.

“Ia telah bekerja sangat keras hanya untuk bisa kembali dan membantu kami dengan cara apa pun yang ia bisa,” kata White.

“Saat KP dalam performa terbaiknya, ia sangat hebat bagi kami,” kata pelatih Celtics Joe Mazzulla. “Kami mengharapkan itu darinya.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :