China Tetapkan Target Pertumbuhan PDB Tahun 2024 Sekitar 5%

Presiden XiJinping di Kongres Rakyat Nasional (NPC), Parlemen China
Presiden XiJinping di Kongres Rakyat Nasional (NPC), Parlemen China

Beijing | EGINDO.co – Tiongkok telah menetapkan target pertumbuhan ekonomi pada tahun 2024 sekitar 5 persen, serupa dengan target tahun lalu dan sejalan dengan ekspektasi para analis, menurut laporan kerja resmi yang dilihat oleh Reuters pada Selasa (5 Maret).

Untuk mencapai tujuan tersebut, Tiongkok berencana untuk menerapkan defisit anggaran sebesar 3 persen dari output perekonomian, turun dari revisi tahun lalu sebesar 3,8 persen, kata laporan itu. Namun yang terpenting, mereka berencana menerbitkan obligasi negara khusus senilai 1 triliun yuan (US$139 miliar), yang biasanya tidak termasuk dalam anggaran.

Kongres Rakyat Nasional (NPC), parlemen Tiongkok, akan mendengarkan laporan kerja perdana Perdana Menteri Li Qiang pada pertemuan tahunannya di Beijing minggu ini.

Laporan ini menguraikan tujuan utama pembangunan ekonomi dan sosial pemerintah setiap tahunnya.

Kuota penerbitan obligasi khusus untuk pemerintah daerah ditetapkan sebesar 3,9 triliun yuan, dibandingkan 3,8 triliun yuan pada tahun 2023, kata laporan itu.

Tiongkok juga menetapkan target inflasi sebesar 3 persen dan bertujuan untuk menciptakan lebih dari 12 juta lapangan kerja di perkotaan tahun ini, sehingga menjaga tingkat pengangguran pada kisaran 5,5 persen.

Baca Juga :  Minyak Naik Setelah Pemimpin AS Capai Kesepakatan Utang

Perekonomian Tiongkok tumbuh sebesar 5,2 persen pada tahun 2023, namun masih sangat bergantung pada investasi yang didorong oleh kredit dan diprakarsai oleh negara, sehingga meningkatkan kekhawatiran mengenai apakah Tiongkok dapat mempertahankan laju pertumbuhan tersebut dalam jangka panjang.

Beberapa analis mengatakan target tahun ini, meskipun sejalan dengan ekspektasi, akan lebih sulit dicapai dibandingkan tahun lalu karena efek dasar yang menguntungkan dari dampak COVID pada tahun 2022 telah memudar.

“Tentu saja, masih ada tantangan untuk mencapai tujuan ini, karena tidak ada lagi dampak rendah (low-base effect), dan masih ada hambatan besar dari sektor properti,” kata Rocky Fan, ekonom di Guolian Securities.

“Target pertumbuhan ini mencerminkan niat para pembuat kebijakan untuk menstabilkan perekonomian, dan dapat dicapai,” menurut Hu Yuexiao, kepala ekonom di Shanghai Securities.

“Fokus kebijakan Tiongkok telah bergeser ke reformasi struktural. Upaya untuk mencapai kecepatan telah memberi jalan bagi perubahan model pertumbuhan. Pergeseran ini tercermin dalam istilah-istilah baru seperti ‘kekuatan produktif baru’.”

Baca Juga :  Rabu Pagi Rupiah Melemah 22 Poin

Krisis properti, deflasi yang semakin parah, melemahnya pasar saham, dan meningkatnya utang pemerintah daerah memberikan tekanan besar pada para pemimpin Tiongkok untuk mengambil keputusan kebijakan penting yang akan menempatkan perekonomian pada landasan yang kokoh untuk jangka panjang.

Para analis memperkirakan Tiongkok akan menurunkan ambisi pertumbuhan tahunannya di masa depan karena Tiongkok perlu mengambil keputusan tegas mengenai cara memperbaiki ketidakseimbangan struktural yang mendalam ini.

Para pendukung reformasi, yang khawatir dengan tingkat kepercayaan konsumen yang mencapai rekor rendah dan merosotnya sentimen investor dan bisnis, ingin Tiongkok kembali ke jalur kebijakan yang pro-pasar dan meningkatkan permintaan rumah tangga.

NPC bukanlah tempat yang lazim untuk melakukan perubahan kebijakan secara tajam, yang biasanya dilakukan dalam acara yang dikenal sebagai sidang pleno, yang diadakan oleh Partai Komunis di antara kongres yang diadakan setiap lima tahun sekali.

Baca Juga :  Juara Angkat Besi Olimpiade Lyu Diskors, Positif Doping

Sidang pleno semacam itu pada awalnya diperkirakan akan dilaksanakan pada bulan-bulan terakhir tahun 2023. Meskipun sidang pleno tersebut masih dapat dilaksanakan pada akhir tahun ini, fakta bahwa sidang pleno tersebut belum dijadwalkan telah memicu kekhawatiran investor atas kelambanan kebijakan.

Dana Moneter Internasional memproyeksikan pertumbuhan ekonomi Tiongkok sebesar 4,6 persen tahun ini, dan terus menurun dalam jangka menengah menjadi sekitar 3,5 persen pada tahun 2028.

Pengeluaran Pertahanan Meningkat

Tiongkok juga akan meningkatkan belanja pertahanannya sebesar 7,2 persen tahun ini, peningkatan yang sama dengan tahun lalu, menurut laporan kerja resmi.

Anggaran tersebut menunjukkan 1,67 triliun yuan dialokasikan untuk belanja militer.

Anggaran pertahanan diawasi ketat oleh negara-negara tetangga Tiongkok dan Amerika Serikat, yang khawatir dengan niat strategis Beijing dan pengembangan angkatan bersenjatanya ketika ketegangan meningkat dalam beberapa tahun terakhir terkait Taiwan.

Target kenaikan anggaran pertahanan tahun lalu juga sebesar 7,2 persen.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :