China Menerima Peralatan AS Untuk Produk Chip Canggih

AS-China chip Nvidia
AS-China chip canggih

Washington | EGINDO.co – Perusahaan-perusahaan Tiongkok membeli peralatan pembuat chip AS untuk membuat semikonduktor canggih, meskipun ada pembatasan ekspor baru yang bertujuan menggagalkan kemajuan dalam industri semikonduktor negara itu, sebuah laporan kongres mengatakan pada Selasa (14 November).

Laporan tahunan setebal 741 halaman, yang dirilis oleh komite terpilih bipartisan Dewan Perwakilan Rakyat untuk Tiongkok, ditujukan pada pembatasan ekspor yang dilakukan pemerintahan Biden pada Oktober 2022, yang berupaya melarang pembuat chip Tiongkok mendapatkan peralatan pembuat chip AS jika alat tersebut akan digunakan untuk memproduksi chip canggih. pada node 14 nanometer atau lebih rendah.

Karena Departemen Perdagangan menggunakan batas pembatasan 14 nanometer, “importir sering kali dapat membeli peralatan tersebut jika mereka mengklaim peralatan tersebut digunakan pada lini produksi yang lebih lama, dan dengan kapasitas terbatas untuk inspeksi penggunaan akhir, sulit untuk memverifikasi peralatan tidak digunakan untuk memproduksi chip yang lebih canggih”, kata laporan itu.

Baca Juga :  InSight NASA Deteksi Meteorit Menghantam Mars

Temuan ini muncul ketika Amerika Serikat berupaya mencari tahu bagaimana raksasa telekomunikasi Tiongkok, Huawei, mampu memproduksi chip 7 nanometer canggih untuk memberi daya pada ponsel pintar Mate 60 Pro di pembuat chip terkemuka Tiongkok, SMIC, meskipun ada pembatasan ekspor yang diumumkan tahun lalu.

Huawei dan SMIC juga dimasukkan ke dalam daftar pembatasan perdagangan pada tahun 2019 dan 2020, yang secara teori melarang pemasok AS mengirimkan teknologi tertentu ke perusahaan tersebut.

Para pengamat Tiongkok berteori bahwa SMIC bisa saja membuat chip tersebut dengan peralatan yang diperoleh sebelum peraturan Oktober 2022, namun SMIC mempunyai pilihan lain untuk mendapatkan peralatan tersebut dari luar negeri, menurut laporan tersebut.

Baca Juga :  Asuransi Pengiriman Melonjak Akibat Serangan Di Laut Merah

Amerika Serikat berhasil menutup celah utama dalam upayanya untuk menghalangi akses Tiongkok terhadap peralatan pembuatan chip yang canggih dengan meyakinkan sekutunya, Jepang dan Belanda, yang memiliki industri peralatan pembuatan chip yang sama kuatnya, untuk mengumumkan pembatasan mereka sendiri terhadap ekspor teknologi yang diidamkan tersebut.

Namun Tiongkok menimbun peralatan dengan memanfaatkan jeda waktu antara peraturan Amerika Serikat yang diberlakukan pada bulan Oktober 2022, dan tindakan serupa yang dilakukan Jepang dan Belanda pada bulan Juli dan September 2023, laporan tersebut merinci.

Menurut dokumen tersebut, antara bulan Januari dan Agustus 2023, Tiongkok mengimpor mesin manufaktur semikonduktor senilai US$3,2 miliar dari Belanda, meningkat 96,1 persen dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2022 yang berjumlah US$1,7 miliar. negara-negara tersebut berjumlah US$13,8 miliar selama delapan bulan pertama tahun 2023, tambahnya.

Baca Juga :  AS Mengirim Lebih Dari US $ 100 Juta Pasokan Covid Ke India

Laporan tersebut tidak menguraikan rekomendasi khusus untuk mengatasi kesenjangan dalam peraturan AS, namun mendesak Kongres untuk meminta evaluasi tahunan, yang akan diselesaikan dalam waktu 6 bulan oleh Kantor Akuntabilitas Umum dan kemudian dipublikasikan, mengenai efektivitas pengendalian ekspor pada pembuatan chip. peralatan ke Tiongkok.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :