Boeing Siap Bersaing Dengan Pesawat C919 China

Pesawat C919 - China
Pesawat C919 - China

Singapura | EGINDO.co – Boeing mengatakan pada Rabu (21 Februari) bahwa pihaknya sedang bersiap untuk bersaing dengan pesawat penumpang pertama yang diproduksi di dalam negeri Tiongkok, yang dipamerkan untuk pertama kalinya kepada pembeli internasional di pameran udara terbesar di Asia.

Pesawat C919 berlorong tunggal ini melakukan debut internasionalnya minggu ini di Singapore Airshow, ditampilkan dalam tampilan terbang dan di darat dalam upaya untuk menarik pembeli internasional.

Commercial Aircraft Corporation of China (COMAC) milik negara, berupaya memposisikan C919 sebagai pesaing potensial bagi A320 yang memimpin pasar, dibuat oleh Airbus Eropa, dan 737 MAX dari Boeing yang berbasis di AS.

Dave Schulte, direktur pemasaran komersial Boeing untuk Asia-Pasifik, mengatakan C919 mirip dengan apa yang diproduksi Boeing dan Airbus di segmen berbadan sempit dan ini bisa menjadi sesuatu yang dapat dipertimbangkan oleh maskapai penerbangan di wilayah tersebut.

Baca Juga :  AS Pertanyakan Pasukan Perdamaian Rusia Di Kazakhstan

“Ini adalah pesawat yang akan terus bersaing, yang…kita akan mulai bersaing,” katanya kepada wartawan di pameran dirgantara tersebut.

Namun “tergantung pada masing-masing produsen untuk membuktikan nilainya kepada maskapai penerbangan, membuktikan produknya, kekuatan produknya”, katanya.

“Saya pikir mereka (COMAC) juga akan menghadapi beberapa tantangan yang semakin besar… yang harus mereka atasi agar dapat terus bersaing di pasar di seluruh wilayah.”

Schulte mengatakan Boeing memproyeksikan bahwa Asia Tenggara akan membutuhkan 4.225 pesawat baru pada tahun 2042, dengan pabrikan AS bersiap bersaing dengan COMAC untuk mendapatkan pembeli.

Ia memperkirakan bahwa permintaan akan didorong oleh kebutuhan maskapai penerbangan bertarif rendah, yang telah mendapatkan popularitas luas di wilayah berpenduduk lebih dari 650 juta orang.

Baca Juga :  Menlu Selandia Baru Bahas Keamanan Dengan China

C919 telah melakukan penerbangan komersial di Tiongkok sejak Mei dan ditampilkan untuk pertama kalinya di luar daratan Tiongkok di Hong Kong pada bulan Desember.

COMAC mengatakan pihaknya menjual 40 pesawat C919 miliknya ke Tibet Airlines asal Tiongkok – namun belum menarik pembeli di luar negeri.

Boeing mengumumkan bahwa Royal Brunei Airlines telah memesan empat dari pesawat 787, sementara Thai Airways memesan 45 Dreamliner.

Meskipun pertunjukan udara ini merupakan peluang bagus bagi Beijing untuk memamerkan C919, sulit menemukan pembeli internasional ternama, kata analis penerbangan Shukor Yusof dari konsultan Endau Analytics yang berbasis di Singapura.

“Masih ada stigma terhadap merek ‘buatan Tiongkok’ di industri penerbangan, meskipun Tiongkok kini memimpin dunia dalam pasar kendaraan listrik,” katanya kepada AFP.

Baca Juga :  Penjudi Curi Chip Di Marina Bay Sands Casino Dipenjarakan

“Butuh waktu bagi C919 untuk mendapatkan pesanan dari maskapai besar,” katanya, meskipun ini “masalah kapan, bukan apakah maskapai penerbangan papan atas akan membeli jet komersial buatan Tiongkok”.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :