Bencana Tambang ArcelorMittal Kazakhstan, 42 Orang Tewas

 Bencana Tambang Arcelormittal
Bencana Tambang Arcelormittal

Karaganda | EGINDO.co – Kazakhstan mengadakan berkabung nasional pada Minggu (29 Oktober) setelah 42 orang tewas dalam kebakaran di tambang ArcelorMittal, kecelakaan terburuk dalam sejarah negara Asia Tengah pasca-Soviet.

Tragedi yang terjadi di tambang batu bara Kostenko di wilayah Karaganda pada hari Sabtu ini terjadi setelah serangkaian insiden mematikan di tambang ArcelorMittal dan telah mendorong nasionalisasi afiliasi lokal perusahaan tersebut.

“Pada pukul 15.00 (09.00 GMT), 42 jenazah ditemukan,” kata layanan darurat Kazakhstan melalui media sosial.

Pencarian empat penambang terus berlanjut.

Tim penyelamat sebelumnya memperingatkan bahwa kemungkinan menemukan para penambang yang masih hidup “sangat rendah”, karena kurangnya ventilasi dan kekuatan ledakan hari Sabtu, yang tersebar sejauh 2 km.

Jumlah korban tewas melampaui kecelakaan tahun 2006 yang menewaskan 41 penambang di situs ArcelorMittal lainnya. Peristiwa ini juga terjadi hanya dua bulan setelah insiden lain yang menewaskan lima penambang.

Baca Juga :  Kemenkes Teliti Penyebab Gangguan Ginjal Akut Pada Anak

Kemarahan dan ketidakpercayaan merajalela setelah bencana di Karaganda, Kazakhstan tengah.

“Setiap penambang adalah pahlawan, karena ketika dia terpuruk, dia tidak tahu apakah dia akan kembali atau tidak,” kata mantan penambang Sergei Glazkov.

Banyak yang menyambut baik langkah pemerintah menuju nasionalisasi, karena marah dengan catatan keselamatan perusahaan.

Daniar Mustafin, seorang salesman berusia 42 tahun, mengatakan bahwa dia lebih menyukai “nasionalisasi penuh tanpa kompensasi material bagi pemilik saat ini”.

Presiden Kassym-Jomart Tokayev telah memerintahkan kerja sama dengan perusahaan yang berbasis di Luksemburg untuk “diakhiri”.

“Perusahaan Terburuk Dalam Sejarah Kazakhstan”

Berbicara kepada keluarga korban di tambang, Tokayev menyebut ArcelorMittal sebagai “perusahaan terburuk dalam sejarah Kazakhstan dalam hal kerja sama dengan pemerintah”.

Pemerintah Kazakh dan raksasa baja tersebut mengumumkan perjanjian awal untuk “mengalihkan kepemilikan perusahaan (lokal) demi kepentingan Republik Kazakhstan”, kata Perdana Menteri Alikhan Smailov.

Baca Juga :  Dikucilkan Wimbledon, Rusia Dukung Rybakina Di Final

“ArcelorMittal dapat mengonfirmasi bahwa kedua pihak telah … menandatangani perjanjian awal untuk transaksi yang akan mengalihkan kepemilikan ke Republik Kazakhstan,” kata raksasa baja global tersebut, seraya menambahkan bahwa pihaknya berkomitmen untuk “menyelesaikan transaksi ini sesegera mungkin. “.

Pada hari Minggu, bendera setengah tiang dikibarkan untuk menandai hari berkabung nasional yang diumumkan oleh Tokayev, menurut laporan koresponden AFP.

Sejak runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1991, sekitar 200 penambang tewas di Kazakhstan, sebagian besar terjadi di lokasi ArcelorMittal.

“Malaikat Penjaganya Menyelamatkannya”

Ada 252 orang di dalam tambang ketika kebakaran terjadi, kata ArcelorMittal.

Di luar sebuah rumah sakit di Karaganda, keluarga korban yang selamat dari ledakan itu bersyukur kepada Tuhan.

“Malaikat pelindungnya menyelamatkannya. Dia masih hidup,” kata Nikolai Bralin, saudara laki-laki seorang penambang yang terluka.

Baca Juga :  Presiden Kazakhstan Telah Melewati Percobaan Kudeta

“Dua tulang rusuknya sedikit terkoyak akibat pukulan itu dan dia menjalani operasi untuk mengembalikannya ke tempatnya,” tambahnya.

Politisi lokal juga menyerukan nasionalisasi segera terhadap perusahaan tersebut.

“Mereka harus menjawab di depan pengadilan karena mereka tidak menjamin keselamatan masyarakat,” kata anggota parlemen setempat, Kudaibergen Beksultanov.

“Negara perlu mengambil tindakan sendiri sekarang.”

Kedatangan kelompok ini di Kazakhstan pada tahun 1995 awalnya dipandang sebagai secercah harapan di tengah kemerosotan ekonomi setelah jatuhnya komunisme.

Namun kurangnya investasi dan standar keselamatan yang tidak memadai berulang kali dikritik oleh pihak berwenang, sementara serikat pekerja menyerukan kontrol pemerintah yang lebih ketat.

ArcelorMittal, dipimpin oleh pengusaha India Lakshmi Mittal, mengoperasikan sekitar 15 pabrik dan pertambangan di pusat bekas republik Soviet.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :