Bank Dunia Terbitkan Obligasi Hibrida Perdana US$1 Miliar Tahun Ini

Bank Dunia (World Bank)
Bank Dunia (World Bank)

London | EGINDO.co – Bank Dunia berencana menerbitkan obligasi hybrid perdana senilai $1 miliar di pasar modal tahun ini, kata seorang eksekutif senior kepada Reuters, ketika bank-bank pembangunan menghadapi tekanan yang semakin besar untuk menemukan cara baru meningkatkan pinjaman mereka.

Kelompok negara-negara besar G20 telah mendesak pemberi pinjaman multilateral untuk mengeksplorasi struktur pembiayaan hibrida dalam upaya memaksimalkan neraca dan meningkatkan pendanaan untuk membantu negara-negara berkembang mengatasi krisis, termasuk perubahan iklim.

Bank Dunia akan menjadi pemberi pinjaman multilateral kedua yang menerbitkan instrumen tersebut setelah Bank Pembangunan Afrika (AfDB) menjual obligasi modal hibridanya pada bulan Januari – yang merupakan pembiayaan pertama dari pemberi pinjaman multilateral.

Baca Juga :  IHSG Terkonsolidasi Dibayangi Imbal Hasil Obligasi Amerika

Ketika AfDB menjual instrumen ekuitas yang sangat tersubordinasi dan mirip utang ini, AfDB mengatakan pihaknya berharap dapat menjadikan instrumen ini sebagai kelas aset baru.

“Kami sedang berupaya mewujudkan potensi transaksi percontohan pada tahun kalender ini,” kata George Richardson, direktur departemen pasar modal dan investasi di Departemen Keuangan Bank Dunia.

“Akan menarik untuk melihat apakah kita dapat menemukan cara baru untuk mengumpulkan uang. Buktinya sudah jelas,” kata Richardson, seraya menambahkan bahwa pemberi pinjaman tersebut telah berbicara dengan investor mengenai masalah ini dan juga memantau dengan cermat kondisi pasar.

Melihat peringkat yang akan diberikan pada instrumen baru tersebut, Richardson mengatakan Bank Dunia yakin bahwa modal hibrida yang diterbitkan oleh bank pembangunan multilateral akan memberikan kredit yang lebih baik, dibandingkan dengan obligasi senior tanpa jaminan, dibandingkan dengan yang saat ini tercermin dalam metodologi lembaga pemeringkat. .

Baca Juga :  Mulai Hari Ini Sekolah Di Sumut Bisa Belajar Tatap Muka

“Ini menyatakan bahwa modal hibrida akan diberi peringkat 3 hingga 5 tingkat di bawah peringkat senior,” katanya, seraya menambahkan bahwa Fitch sedang mengalami perubahan metodologi dan masih harus dilihat perubahan apa yang akan dilakukan lembaga pemeringkat terhadap modal hibrida.

“Kami bukan bank komersial atau korporasi. Tata kelola dan struktur kepemilikan kami menjadikan kredit kami lebih baik dibandingkan bank komersial dan korporasi,” tambahnya.

Moody’s memberikan peringkat AA3 untuk obligasi AfDB, tiga tingkat di bawah obligasi bank tersebut dengan peringkat AAA. Edisi hibrida AfDB diperdagangkan pada 97,6 sen dolar pada hari Selasa, menurut data LSEG, di bawah debutnya yang hanya lebih dari 100 sen dolar pada awal Februari.

Baca Juga :  Franky Widjaja: Punya Orang Yang Tepat Transformasi Digital

Sumber : CNA/SL

Bagikan :