Alcaraz Dan Zverev Siapkan Final Prancis Terbuka Yang Menggiurkan

Final Prancis Terbuka, Alexander Zverev vs Carlos Alcaraz
Final Prancis Terbuka, Alexander Zverev vs Carlos Alcaraz

Paris | EGINDO.co – Carlos Alcaraz mencapai final Prancis Terbuka pertamanya dengan kemenangan 2-6 6-3 3-6 6-4 6-3 atas Jannik Sinner sebelum Alexander Zverev juga bangkit dari awal yang lambat pada hari Jumat untuk mengalahkan Casper Ruud 2-6 6-2 6-4 6-2 dan menyiapkan pertandingan yang sangat seru untuk memperebutkan trofi.

Unggulan ketiga Alcaraz jauh dari penampilan gemilangnya di awal pertandingan, tetapi memanfaatkan sepenuhnya kram tangan juara Australia Terbuka Sinner untuk menyamakan kedudukan, sebelum memastikan kemenangan dalam pertandingan yang menegangkan itu dalam set penentuan setelah lebih dari empat jam.

Setelah meraih trofi Wimbledon dan AS Terbuka pada usia 21 tahun, petenis Spanyol Alcaraz menjadi pria termuda yang mencapai final Grand Slam di ketiga jenis lapangan olahraga tersebut dan akan berusaha meniru beberapa rekan senegaranya dengan memenangkan Roland Garros.

“Saya punya perasaan khusus untuk turnamen ini, karena saya ingat ketika saya selesai sekolah, saya berlari ke rumah hanya untuk menyalakan TV dan menonton pertandingan di sini di French Open,” kata Alcaraz kepada wartawan.

Baca Juga :  Kevin Durant Meminta Maaf Atas Omelan Terhadap Aktor Komedian

“Tentu saja, Rafa Nadal mendominasi turnamen ini selama 14-15 tahun. Sungguh luar biasa. Saya ingin memasukkan nama saya ke dalam daftar pemain Spanyol yang memenangkan turnamen ini… (Juan Carlos) Ferrero, (Carlos) Moya, (Albert) Costa, legenda olahraga kita.

“Jika saya ingin menjadi salah satu pemain terbaik di dunia, saya harus menjadi pemain yang bagus di setiap permukaan, seperti yang dilakukan Roger (Federer), Novak (Djokovic), Rafa, (Andy) Murray. Pemain terbaik telah meraih kesuksesan di setiap permukaan.”

Unggulan keempat Zverev, yang berlaga di semifinal keempat berturut-turut di Paris, akhirnya memecahkan rekor untuk menjadi petenis Jerman kedua yang mencapai perebutan gelar Roland Garros di Era Terbuka dan menyamai prestasi Michael Stich pada tahun 1996.

Ia juga menyingkirkan kenangan menyakitkan dari cedera pergelangan kaki serius di semifinal 2022 melawan Nadal, sembari melewati pertandingan-pertandingan sulit tahun ini.

“Untuk melangkah lebih jauh dan memenangkan Grand Slam, Anda harus melewati kesulitan dan harus melalui banyak pasang surut,” kata Zverev, yang memenangkan pertandingan setelah Ruud terhambat oleh masalah perut.

Baca Juga :  Italia Cari Solusi Striker Saat Pertandingan Euro Mendekat

“Anda tidak akan memenangkan Grand Slam dengan memenangkan setiap pertandingan dalam tiga set berturut-turut. Beberapa pemain melakukannya, seperti Roger, Rafa beberapa kali, tetapi biasanya untuk memenangkan Grand Slam Anda harus melalui perjuangan. Anda harus bangkit dalam pertandingan lima set yang sulit.

“Anda harus bangkit dari masa-masa sulit… Saya senang berada di final Grand Slam dan memberi diri saya kesempatan terbaik untuk menang pada hari Minggu.”

Kemenangan Zverev diraih pada hari ketika ia menyetujui penyelesaian setelah ibu dari anaknya menuduhnya melakukan kekerasan fisik dan pengadilan Jerman menutup kasus tersebut.

Ruud menyesali kenyataan bahwa masalah perutnya telah menggagalkannya dalam apa yang dijanjikan akan menjadi pertandingan yang mendebarkan.

“Itu bukan sesuatu yang menurut saya sangat serius atau akan berlangsung lama, tetapi sesuatu yang muncul di set pertama…,” katanya.

“Kemudian tiga set terakhir berjalan cepat karena Zverev bermain bagus, tetapi saya tidak dapat memainkan jenis tenis yang saya sukai dengan intensitas tinggi, karena saya terbatas pada perut saya.”

Baca Juga :  Celtics Mengalahkan Warriors Di Game Satu Final NBA

Kekalahan oleh Alcaraz merupakan pukulan bagi Sinner, yang akan naik ke peringkat satu dunia untuk pertama kalinya pada hari Senin, tetapi pemain berusia 22 tahun itu berharap untuk melanjutkan persaingan mereka meskipun belum setingkat Federer, Nadal, dan Djokovic.

“Yah, Anda belum bisa membandingkan kami dengan pemain lain yang pernah atau masih kami miliki,” kata Sinner, yang tertinggal 4-5 dari Alcaraz setelah pertemuan terakhir mereka.

“Jika kita melihat hasilnya… saat kita bertanding melawan (satu sama lain), itu di semifinal atau final atau perempat final. Pertandingan yang sangat penting.

“Saya pikir itu menarik untuk permainan, terutama saat pertandingan satu lawan satu cukup ketat. Pemenangnya senang dan yang kalah mencoba mencari cara untuk mengalahkannya di lain waktu.

“Itu menarik. Itulah yang akan saya coba lakukan.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :