AI Picu Booming Komputasi Cloud Bagi Raksasa Teknologi

AI (Artificial Intelligence)
AI (Artificial Intelligence)

New York | EGINDO.co – Tiga perusahaan teknologi kelas berat di Wall Street telah melaporkan penjualan unit komputasi Cloud mereka yang lebih baik dari perkiraan dalam beberapa hari terakhir, karena minat terhadap kecerdasan buatan mendorong peningkatan belanja pelanggan korporat.

Pertumbuhan pasar infrastruktur Cloud senilai US$270 miliar, yang merupakan mesin keuangan bagi Amazon.com, Microsoft, dan Alphabet, memberikan tanda paling jelas bahwa investasi AI membuahkan hasil setelah para investor mendorong saham-saham tersebut ke rekor tertinggi, berkat optimisme terhadap teknologi yang sedang berkembang.

Banyak pelanggan besar mulai membelanjakan uangnya lagi untuk komputasi Cloud setelah berhenti pada tahun lalu untuk memangkas biaya, kata para eksekutif dan analis.

Baca Juga :  BHP Tingkatkan Eksplorasi Nikel Di Tengah Booming EV

Amazon, yang terakhir dari ketiganya yang melaporkan pada hari Selasa (29 April), mengatakan bahwa divisi komputasi Cloud nya, AWS, tumbuh 17 persen pada periode Januari-Maret, di atas perkiraan pertumbuhan Wall Street sebesar 15 persen, dan mencapai pendapatan tahunan sebesar US$100 miliar. run-rate untuk pertama kalinya.

Kinerja konsisten pada Microsoft Azure dan Google Cloud, yang masing-masing tumbuh di atas ekspektasi sebesar 31 persen dan 28 persen, dalam tiga bulan pertama tahun ini.

“Melihat AWS, Microsoft Azure, dan Google Cloud, jelas bahwa dua hal terjadi secara bersamaan – AI berkontribusi terhadap pertumbuhan, namun belanja cloud lainnya juga meningkat,” kata analis D.A. Davidson & Co, Gil Luria.

Baca Juga :  Inflasi AS Menurun, IHSG Berpeluang Lanjutkan Penguatan

Selama beberapa tahun, penyedia infrastruktur cloud menikmati tingkat pertumbuhan sebesar 60 persen dan permintaan melonjak selama pandemi COVID-19 karena semakin banyak bisnis yang beralih ke online. Namun, perusahaan-perusahaan harus menyelaraskan kembali ekspektasi tahun lalu karena pelanggan menarik kembali pembelanjaan mereka di tengah lingkungan bisnis yang semakin menantang.

Industri ini telah berada di garis depan dalam mengadopsi AI dan pelanggan mulai membeli fungsi baru tersebut dengan cepat, kata para eksekutif.

“Jumlah pelanggan Azure AI terus bertambah dan pembelanjaan rata-rata terus meningkat,” kata CEO Microsoft Satya Nadella dalam laporan pendapatan perusahaan, seraya menambahkan bahwa lebih dari 65 persen perusahaan Fortune 500 adalah pelanggan Azure OpenAI Service.

Baca Juga :  Musk Bahas Kendaraan Energi Baru Dalam Kunjungannya Ke China

Layanan AI menyumbang 7 poin persentase dalam pertumbuhan Azure, naik dari 6 poin persentase pada kuartal Oktober-Desember.

Lebih dari 60 persen startup AI generatif yang didanai dan hampir 90 persen unicorn genAI menggunakan Google Cloud, kata CEO Alphabet Sundar Pichai dalam laporan pendapatan perusahaannya minggu lalu.

“Ada migrasi beban kerja ke Cloud yang tak terelakkan dan berkelanjutan serta konsolidasi belanja TI yang diarahkan ke platform besar, termasuk hyperscaler,” kata analis RBC Capital Markets, Rishi Jaluria.

Hyperscaler adalah penyedia Cloud dengan jaringan pusat data yang besar dan jangkauan layanan yang luas, dan sering kali lebih disukai untuk dukungan beban kerja end-to-end.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :