45 Pesawat Militer China Terdeteksi Di Sekitar Taiwan

Pesawat Militer China terdeteksi
Pesawat Militer China terdeteksi

Taipei | EGINDO.co – Taipei mengatakan pada Rabu (15 Mei) bahwa pihaknya telah mendeteksi 45 pesawat militer Tiongkok di sekitar Taiwan, jumlah tertinggi dalam satu hari tahun ini dan terjadi kurang dari seminggu sebelum pulau itu melantik presiden barunya yang dianggap Tiongkok sebagai “separatis berbahaya”. .

Tiongkok mengklaim Taiwan sebagai bagian dari wilayahnya dan mengatakan pihaknya tidak akan pernah berhenti menggunakan kekuatan untuk menjadikan Taiwan berada di bawah kendali Beijing.

Mereka telah memperingatkan bahwa Lai Ching-te, wakil presiden saat ini yang akan dilantik ke jabatan tertinggi Taiwan pada tanggal 20 Mei, akan membawa “perang dan kemunduran” ke pulau itu, dan ketegangan telah meningkat sejak ia memenangkan pemilu pada bulan Januari.

Baca Juga :  China Evergrande Dengan Hui Ka Yan Dibawah Pengawasan Polisi

Pada hari Rabu, Kementerian Pertahanan Taipei mengatakan pihaknya telah mendeteksi 45 pesawat Tiongkok dan enam kapal angkatan laut yang beroperasi di sekitar Taiwan selama periode 24 jam hingga pukul 6 pagi waktu setempat.

“Dua puluh enam pesawat melintasi garis tengah Selat Taiwan,” kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan, mengacu pada garis yang membagi dua jalur air sepanjang 180 km yang memisahkan Taiwan dari Tiongkok.

Kementerian menambahkan bahwa pihaknya telah “memantau situasi dan memberikan tanggapan yang sesuai”.

Pada Selasa malam, kementerian mengatakan 23 pesawat Tiongkok – termasuk jet tempur dan drone – terdeteksi di sekitar Taiwan selama periode dua jam.

Beijing dalam beberapa tahun terakhir telah meningkatkan tekanan militer terhadap Taiwan, dengan mempertahankan kehadiran pesawat tempur, drone, dan kapal angkatan laut hampir setiap hari di sekitar pulau tersebut.

Baca Juga :  Neumann Kaffee Ekspansi Di Indonesia Seiring Perkembangan

Yang terbesar yang pernah terlihat di sekitar Taiwan terjadi pada September lalu, ketika Beijing mengirimkan 103 pesawat tempur dan pesawat – 40 di antaranya melintasi garis tengah.

Para ahli mengatakan ini adalah “taktik zona abu-abu”, yang menghentikan tindakan perang langsung namun hanya akan menguras tenaga militer Taipei.

Selain mengerahkan unjuk kekuatan militer, Tiongkok juga telah mengirimkan kapal penjaga pantai dan kapal perikanan resmi lainnya di sekitar pulau Kinmen di Taiwan sejak bulan Februari.

Penampakan terbaru terjadi pada hari Selasa, ketika lima kapal penjaga pantai Tiongkok berlayar melalui “perairan terlarang” Kinmen selama tiga jam sebelum berangkat, kata penjaga pantai Taiwan.

Penampakan pada hari Selasa ini merupakan formasi kelima yang terlihat pada bulan Mei, yang menurut penjaga pantai Taiwan “sangat mempengaruhi keselamatan navigasi dan merusak perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan”.

Baca Juga :  Jadwal Puradelta Lestari Sebar Dividen 2022 Rp25 Per Saham.

“Kami mendesak pihak Tiongkok untuk menahan diri dan segera menghentikan perilaku tidak rasional ini,” katanya.

Lai, seperti Presiden Tsai Ing-wen, menolak klaim Beijing atas Taiwan.

Tiongkok mengecam dia dan wakilnya Hsiao Bi-khim – yang merupakan mantan perwakilan Taiwan untuk Amerika Serikat – sebagai “duo kemerdekaan”.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :