Zhou Qi Bergabung Dengan NBL South East Melbourne Phoenix

Zhou Qi
Zhou Qi

Melbourne | EGINDO.co – Zhou Qi, pemain tengah awal tim bola basket nasional Tiongkok, bergabung dengan South East Melbourne Phoenix dari National Basketball League (NBL) di Australia, mengonfirmasi baik tim maupun pemain itu sendiri pada hari Rabu.

“Saya senang bergabung dengan South East Melbourne Phoenix di NBL. Mereka adalah tim menjanjikan yang penuh dengan semangat muda. Saya ingin berterima kasih kepada CEO dan manajer umum Tommy Greer dan front office atas ketulusan dan persetujuan mereka. Saya sedang mencari maju untuk bekerja dengan pelatih kepala Simon Mitchell dan stafnya. Terima kasih saya juga untuk tim lain yang mengundang saya untuk bergabung,” tulis Zhou di Sina Weibo.

“Kami telah menandatangani 7’1 bintang Cina dan mantan Houston Rocket, Zhou Qi (@officialzhouqi) untuk kontrak dua tahun!” Tweet Phoenix.

Zhou menandatangani kontrak 1+1 dengan tim dan dapat memilih keluar dari kesepakatan pada tahun 2022. Dia juga akan dapat bermain untuk China di kualifikasi Piala Dunia Bola Basket FIBA ​​pada akhir November. Rekan setim Zhou, Liu Chuanxing, sudah menandatangani kontrak dengan Brisbane Bullets sebelumnya. “China Derby” antara keduanya pasti akan menarik banyak perhatian.

NBL adalah liga bola basket teratas di Australia. LaMelo Ball bermain untuk Illawarra Hawks di musim 2019-20 dan dinobatkan sebagai NBL Rookie of the Year sebelum direkrut oleh Charlotte Hornets dari NBA dengan pilihan keseluruhan ketiga pada tahun 2020. Ball kemudian menerima NBA Rookie of the Year Award setelahnya. musim debutnya.

Pemuda menjanjikan lainnya yang meninggalkan NBL untuk NBA dalam beberapa tahun terakhir adalah Josh Giddey yang bermain untuk Adelaide 36ers dan juga memenangkan Rookie of the Year Award sebelum dipilih oleh Oklahoma City Thunder dengan pilihan keenam secara keseluruhan pada 29 Juli .

Baca Juga :  Nol Kasus Covid Victoria, Kecemasan Australian Open Mereda

Zhou bukan pemula seperti yang disebutkan di atas. Dia bermain dua tahun di NBA (dan NBA G-League) untuk Houston Rockets (dan Rio Grande Valley Viper) antara 2017 dan 2019. Dalam karir CBA-nya yang lebih lama, Zhou sudah menjadi pemain 3 teratas di liga China setelah meraih satu gelar juara dan tiga trofi CBA Vest Defender sebagai pemain franchise Xinjiang Flying Tigers.

Zhou menolak tawaran perpanjangan kontrak dari Flying Tigers musim panas ini. Tapi menurut aturan CBA, dia tidak bisa bergabung dengan tim CBA lain kecuali Flying Tigers setuju untuk melepaskannya. Dia mengundurkan diri dari musim CBA 2021-22 pada akhir Agustus.

Zhou akan banyak belajar di NBL dan salah satunya adalah menambah otot. Sebagai monster pemblokiran setinggi 2,18 meter, berat Zhou kurang dari 100 kilogram. Kelemahan itu menempatkan dia dalam posisi yang tidak menguntungkan, bergumul dengan lawan yang lebih pendek tetapi lebih kuat darinya di bidang cat. NBL adalah rumah bagi banyak pemain tim nasional Australia yang telah dikenal dengan tubuh yang kuat, permainan fisik dan permainan yang cerdas.
“Di musim baru, saya akan memanfaatkan kesempatan ini untuk meningkatkan permainan saya dan menyempurnakan diri saya secara menyeluruh untuk membuat kemajuan di NBL. Saya ingin menggunakan apa yang saya pelajari di sini untuk permainan saya di masa depan. Itu selalu menjadi tujuan saya. untuk memberikan kontribusi yang lebih baik kepada tim nasional Tiongkok. Saya dengan tulus berterima kasih kepada Phoenix atas persetujuan mereka dan Asosiasi Bola Basket Tiongkok atas bantuan dan dukungan mereka,” tulis Zhou di Sina Weibo.
Sumber : CGTN/SL