Zelenskyy Mendadak Kunjung Ke Washington Bertemu Biden

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy
Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy

Washington | EGINDO.co – Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy akan mengunjungi Washington pada Rabu (21 Desember) untuk berbicara dengan Presiden Amerika Serikat Joe Biden dan berpidato di Kongres dalam perjalanan pertamanya ke luar negeri sejak Rusia menginvasi negaranya pada akhir Februari.

Seorang pejabat senior AS mengatakan Biden akan mengumumkan paket senjata baru senilai hampir US$2 miliar untuk Ukraina yang akan mencakup baterai rudal Patriot untuk membantu Kyiv mempertahankan diri dari rentetan rudal Rusia.

Kunjungan Zelenskyy, yang diatur secara rahasia hingga rinciannya terungkap pada Selasa malam, diperkirakan akan berlangsung selama beberapa jam.

Dia akan mengadakan pembicaraan dengan Biden dan para pembantu keamanan nasional di Gedung Putih, berpartisipasi dalam konferensi pers bersama dengan Biden, dan kemudian pergi ke Capitol Hill untuk berpidato di sesi bersama Senat dan Dewan Perwakilan Rakyat AS.

Baca Juga :  BAZNAS, Rumah Zakat, HDCI, TIKI Bantu Korban Gempa Cianjur

Sekretaris pers Gedung Putih Karine Jean-Pierre mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Biden mengundang Zelenskyy ke Washington “untuk menggarisbawahi komitmen abadi Amerika Serikat terhadap Ukraina”.

“Kunjungan tersebut akan menggarisbawahi komitmen teguh Amerika Serikat untuk mendukung Ukraina selama diperlukan, termasuk melalui penyediaan bantuan ekonomi, kemanusiaan, dan militer,” katanya.

Perjalanan Zelenskyy terjadi 300 hari setelah Rusia menginvasi Ukraina dengan tujuan merebut Kyiv dalam beberapa hari, tujuan yang dengan cepat gagal karena kekuatan respons Ukraina – dibantu oleh miliaran persenjataan dari AS dan sekutu – membuat Ukraina lawan yang tangguh secara tak terduga.

Pesan Biden kepada Zelenskyy, kata pejabat itu, akan menjadi salah satu tekad dan keyakinan.

Biden akan bertatap muka dengan pria yang sering dia ajak bicara selama 10 bulan terakhir, tetapi tidak bertemu langsung sejak perang pecah. Dengan dukungan kuat Biden, Barat telah bersatu di belakang Ukraina dan berusaha mengisolasi Rusia tanpa terlibat dalam konflik langsung dengan Moskow.

Baca Juga :  Takut Diretas,Perusahaan AS Enggan Adopsi Pembayaran Digital

Biden tidak akan menggunakan pembicaraan untuk mendorong Zelenskyy ke meja perundingan dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, kata pejabat itu.

Pemerintahan Biden telah mengintensifkan upaya diplomatik untuk memastikan bahwa aliansi transatlantik yang menentang invasi Rusia tetap bersatu.

“Mereka akan membahas setiap elemen dari konflik ini, termasuk situasi di medan perang dan termasuk pertanyaan dari mana perang akan berlanjut dari sini,” kata pejabat itu.

“Presiden tidak datang dengan pesan tentang mendorong atau mendorong Zelenskyy dengan cara apa pun. Ini akan menjadi pesan solidaritas dan dukungan, koordinasi, dan keselarasan,” kata pejabat itu.

Pemerintahan Biden sejauh ini telah memberikan sekitar US$20 miliar bantuan militer ke Ukraina, termasuk amunisi artileri, amunisi untuk sistem pertahanan udara NASAMS, dan untuk sistem roket artileri mobilitas tinggi (HIMARS).

Baca Juga :  Desak Raimondo Dan Tai Masukkan Taiwan Ke Pakta Indo-Pasifik

Pasokan baterai rudal Patriot ditujukan untuk meningkatkan pertahanan udara Ukraina terhadap rudal Rusia. Pasukan Ukraina akan dilatih penggunaannya di negara ketiga, kata pejabat itu.

Reuters melaporkan pekan lalu bahwa Jerman kemungkinan menjadi lokasi pelatihan semacam itu.

Perencanaan kunjungan Zelenskyy telah dilakukan secara rahasia karena para pejabat AS dan Ukraina berusaha untuk mengeluarkannya dengan aman dari negaranya dan ke AS.

Kedua pemimpin membahas kemungkinan kunjungan dalam panggilan telepon 11 Desember dan Gedung Putih tiga hari kemudian menyampaikan undangan resmi kepadanya, kata pejabat itu.

Zelenskyy menerima undangan Jumat lalu dan kunjungan itu dikonfirmasi pada Minggu, kata pejabat itu.

Biden ingin mengunjungi Ukraina tetapi masalah keamanan memaksanya untuk mengesampingkannya untuk saat ini.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :