Zelenskyy Klaim Kemajuan Rusia Di Ukraina Terhenti

Presiden Volodymyr Zelenskyy
Presiden Volodymyr Zelenskyy

Paris | EGINDO.co – Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengatakan pada Senin (11 Maret) bahwa situasi pasukannya membaik setelah “menghentikan” kemajuan Rusia di garis depan, ketika Kyiv menolak saran Paus Fransiskus untuk bernegosiasi dengan Moskow.

Lebih dari dua tahun sejak Rusia melancarkan invasi, Kyiv menghadapi tekanan yang semakin besar di garis depan dalam beberapa bulan terakhir, kalah bersaing dengan Moskow di tengah terhambatnya bantuan Barat dari sekutu terbesarnya, Washington.

Namun pada hari Senin, Zelenskyy mengatakan kepada stasiun televisi Prancis BFM TV: “Kemajuan Rusia telah terhenti.”

“Komando kami, militer kami telah menghentikan kemajuan Rusia di Ukraina timur,” katanya.

Komentarnya menyusul kemarahan atas saran Paus Fransiskus pada akhir pekan bahwa “yang terkuat adalah mereka yang melihat situasi, memikirkan rakyatnya dan memiliki keberanian untuk mengibarkan bendera putih dan bernegosiasi”.

Komentar Paus kepada stasiun televisi Swiss RTS memicu kehebohan dan mendapat kritik tajam dari Jerman, serta Kyiv.

Baca Juga :  UE Terbelah Sanksi Minyak Rusia, Pertimbangkan Langkah Lain

Pada hari Senin, Kementerian Luar Negeri Ukraina memanggil utusan Vatikan, Visvaldas Kulbodas, sebagai tanggapan atas pernyataan bahwa Kyiv “kecewa dengan kata-kata Paus”.

Kementerian tersebut mengatakan kata-kata pemimpin Katolik itu “mendorong mereka (Rusia) untuk lebih mengabaikan hukum internasional.”

Pemimpin Ukraina itu juga mengatakan bahwa pasukannya sedang dalam proses membangun benteng sepanjang “lebih dari 1.000 km”.

“Ketika kita berbicara tentang benteng, kita berbicara tentang proses yang sedang berlangsung,” kata Zelenskyy. “Kami tidak berbicara tentang beberapa kilometer, atau ratusan kilometer, tetapi pembangunan lebih dari 1.000 km.”

Dia menyebutnya sebagai “tugas yang rumit”.

“Mereka harus kokoh dan tahan terhadap perubahan iklim… namun juga tahan terhadap perangkat keras militer apa pun yang digunakan untuk melawan garis pertahanan ini,” katanya.

“Jelas Dan Berani”

Berbeda dengan seruan Paus, Polandia mengajukan permohonan kepada sekutu NATO untuk meningkatkan belanja pertahanan mereka sebagai tanggapan terhadap agresi Rusia.

Baca Juga :  Pemerintah Indonesia Tawarkan Investasi ke Australia di IKN

“Saya ingin mengusulkan dalam waktu dekat… agar anggota NATO memutuskan bersama bahwa persyaratan aliansi adalah membelanjakan bukan 2 persen, tapi 3 persen PDB untuk pertahanan,” kata Presiden Polandia Andrzej Duda kepada wartawan pada hari Senin.

Polandia sudah membelanjakan sekitar 4 persen.

Duda mengatakan NATO harus memberikan “respon yang jelas dan berani terhadap agresi Rusia”.

“Tanggapan ini berupa peningkatan kapasitas militer Aliansi Atlantik Utara,” tambahnya.

Penundaan bantuan Barat – terutama paket penting senilai US$60 miliar dari Amerika Serikat – telah membuat pasukan Ukraina berada dalam posisi rentan, terpaksa menjatah amunisi dan tidak mampu melakukan serangan skala besar.

Meskipun demikian, Zelenskyy mengatakan pada hari Senin: “Saya dapat memberi Anda informasi baru ini: Situasi sekarang jauh lebih baik dibandingkan tiga bulan terakhir ini.”

Mengacu pada komentar Presiden Prancis Emmanuel Macron, yang bulan lalu mengatakan bahwa pengiriman pasukan Prancis ke Ukraina tidak menutup kemungkinan, Zelenskyy mengatakan: “Selama Ukraina bertahan, tentara Prancis dapat tetap berada di wilayah Prancis”.

Baca Juga :  AS Tidak Berhak Ceramahi Rusia Tentang Kejahatan Perang

Ketika ketegangan masih tinggi mengenai bantuan ke Kyiv, Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban mengatakan bahwa mantan presiden AS Donald Trump mengatakan kepadanya dalam pertemuan bahwa ia “tidak akan memberikan satu sen pun” untuk perang di Ukraina.

Orban – satu-satunya pemimpin Uni Eropa yang mempertahankan hubungan dengan Kremlin sejak Rusia menginvasi Ukraina – melakukan perjalanan ke Florida pada hari Jumat untuk bertemu “teman baiknya” Trump. Dia sering menyatakan harapannya agar Partai Republik kembali berkuasa.

Berbicara kepada lembaga penyiaran publik M1 Minggu malam, Orban mengatakan kedua pria tersebut berbicara tentang Ukraina selama pertemuan Jumat mereka di kediaman Trump di Mar-a-Lago, dan bahwa Trump memiliki “rencana yang cukup rinci tentang bagaimana mengakhiri perang ini”, dan menolak untuk menjelaskan lebih lanjut.

Tim Trump tidak mengomentari klaim tersebut.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :