Zelenskyy Desak Warga Sabar Saat Ukraina Pulihkan Listrik

Petugas Listrik Ukraina berusaha pulihkan jaringan
Petugas Listrik Ukraina berusaha pulihkan jaringan

Kyiv | EGINDO.co – Presiden Volodymyr Zelenskyy mendesak warga Ukraina untuk bersabar dan kuat dalam melawan kerasnya musim dingin, sementara para pejabat terus maju dengan upaya untuk memulihkan tenaga dan layanan lain yang dilumpuhkan oleh serangan udara Rusia.

Rusia telah menggempur infrastruktur listrik Ukraina sejak awal Oktober, menyebabkan pemadaman listrik dan meninggalkan jutaan orang tanpa pemanas karena suhu yang anjlok.

“Untuk melewati musim dingin ini, kita harus lebih tangguh dan bahkan lebih bersatu dari sebelumnya,” kata Zelenskyy dalam pidato malamnya, Minggu (5/12).

“Kita tidak dapat membiarkan konflik dan pemogokan internal apa pun yang dapat melemahkan kita semua, bahkan jika seseorang di luar sana berpikir bahwa itu akan memperkuat dirinya secara pribadi.”

Negara-negara Barat mengutuk gelombang serangan udara Rusia terhadap infrastruktur sipil dan listrik.

Wakil Sekretaris Urusan Politik AS Victoria Nuland mengatakan pada hari Sabtu bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin membawa perang ke tingkat baru “barbarisme” dengan mencoba mematikan lampu warga sipil.

Baca Juga :  Twitter Menyalahkan Musk, Melemahnya Pasar Iklan,Pendapatan

Rusia mengatakan serangan itu tidak menargetkan warga sipil dan dimaksudkan untuk mengurangi kemampuan Ukraina untuk berperang dan mendorongnya untuk bernegosiasi – meskipun Kyiv mengatakan serangan semacam itu adalah kejahatan perang.

Tekanan Barat terhadap Moskow atas tindakannya di Ukraina memuncak pada pengenaan batas harga US$60 per barel pada minyak mentah lintas laut Rusia yang mulai berlaku pada Senin.

Wakil perdana menteri Rusia mengatakan Moskow sedang mencari cara untuk melarang penggunaan batas harga.

“Kami akan menjual produk minyak dan minyak hanya ke negara-negara yang akan bekerja dengan kami di bawah kondisi pasar, bahkan jika kami harus sedikit mengurangi produksi,” kata Alexander Novak.

Zelenskyy mengatakan pada hari Sabtu bahwa dunia telah menunjukkan kelemahan dengan menetapkan batas pada US$60.

Pemulihan Tenaga Listrik
Di Ukraina, para pejabat telah melakukan pemadaman listrik terjadwal saat mereka berlomba untuk memulihkan listrik.

Walikota Kyiv Vitaliy Klitschko mengatakan di Telegram bahwa pemadaman listrik akan dibatasi mulai Senin hingga pemadaman listrik “stabilisasi” yang direncanakan agar jaringan berfungsi kembali, tetapi menambahkan situasinya tetap “sulit”.

Baca Juga :  Menkeu Minta Generasi Muda Familiar Dengan Isu Terkini

Pemasok listrik terbesar di negara itu, DTEK, mengatakan pemadaman direncanakan untuk tiga wilayah lain – Odesa, Donetsk dan Dnipropetrovsk di selatan dan timur Ukraina.

Di Kherson, sebagian besar tanpa listrik ketika pasukan Rusia meninggalkan kota selatan bulan lalu, gubernur regional mengatakan 85 persen pelanggan sekarang memiliki listrik.

Tetapi tawaran otoritas lokal di Kherson untuk mengizinkan penduduk menyeberangi Dnipro untuk bergabung dengan kerabat tidak banyak berpengaruh. Dewan setempat mengatakan seorang wanita tewas saat mencoba menyeberang dan tidak ada upaya lain yang dicatat.

Di medan pertempuran, Zelenskyy mengatakan pasukan Ukraina memegang posisi di sepanjang garis depan, termasuk di dekat Bakhmut, yang dipandang sebagai target berikutnya Rusia dalam gerak maju mereka melalui Donetsk.

Dalam laporan malamnya, Staf Umum Angkatan Bersenjata Ukraina mengatakan pasukan Rusia mendesak peningkatan posisi taktis untuk maju ke Bakhmut dan kota Avdiivka, tepat di dalam wilayah yang dikuasai Ukraina.

Baca Juga :  Rusia Sedang Mempersiapkan Dalih Untuk Menyerang Ukraina

Pasukan Rusia melatih tembakan tank dan artileri di kedua kota dan sekitar delapan pusat lainnya.

Andriy Yermak, kepala staf Zelenskyy, mengatakan di Telegram bahwa lima sukarelawan dari negara bagian Georgia bekas Soviet termasuk di antara mereka yang tewas di dekat Bakhmut.

Pasukan Rusia juga menembaki 25 pemukiman di sepanjang garis depan di selatan, termasuk kota Kherson dan Nikopol – di sisi waduk Kakhovka yang dikuasai Ukraina, di seberang pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia yang dikuasai Rusia.

Wali Kota Nikopol, Yevhen Yevtushenko, mengatakan seorang warga tewas dan mendesak warga untuk tetap tinggal di tempat penampungan bawah tanah.

Sebagai pengingat yang gamblang tentang korban manusia dari invasi tersebut, komisaris parlemen Ukraina untuk hak asasi manusia, Dmytro Lubinets, mengatakan lebih dari 2,8 juta warga Ukraina telah dideportasi ke wilayah Rusia sejak invasi pada Februari.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :