Zaha Menderita Pelecehan Rasis Online,Palace Kalahkan M.City

Pelecehan Rasis
Pelecehan Rasis

Manchester | EGINDO.co – Pemain depan Crystal Palace Wilfried Zaha telah menjadi sasaran pelecehan rasis secara online dan pemain berusia 28 tahun itu membagikan tangkapan layar dari beberapa komentar setelah kemenangan 2-0 Liga Premier Sabtu atas Manchester City.

Zaha, yang mencetak gol pembuka pertandingan di Stadion Etihad, dijatuhkan oleh Aymeric Laporte yang mengakibatkan bek City menerima kartu merah langsung di masa tambahan waktu babak pertama.

Pemain internasional Pantai Gading, yang sebelumnya menjadi sasaran online, memposting gambar pesan rasis yang diterimanya di Instagram setelah pertandingan dan meminta perusahaan media sosial untuk menangani masalah ini dengan serius.

“Pesan ini bukan untuk saya mendapatkan sejuta pesan yang mengatakan ‘kami mendukung Anda’ dan ‘menjijikkan’ atau tentang saya mendapatkan simpati,” tulis Zaha.

“Saya di sini bukan untuk semua omong kosong yang dilakukan alih-alih memperbaiki masalah yang sebenarnya.

“Saya tidak keberatan pelecehan karena saat ini datang dengan melakukan pekerjaan yang saya lakukan meskipun itu bukan alasan tetapi warna saya akan selalu menjadi masalah sebenarnya tapi tidak apa-apa karena saya akan selalu HITAM DAN BANGGA.

“Bicaralah padaku ketika kamu benar-benar menganggap serius masalah ini.”

Facebook, yang memiliki Instagram, tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

Beberapa pemain telah menjadi sasaran pelecehan rasial secara online dalam beberapa bulan terakhir, terutama di Liga Premier, dan sepak bola Inggris telah mendesak perusahaan media sosial untuk berbuat lebih banyak untuk mengatasi masalah tersebut.

Instagram sebelumnya telah mengumumkan langkah-langkah baru dan Twitter berjanji untuk melanjutkan upayanya setelah mengambil tindakan atas kasus pelecehan terkait sepak bola di Inggris.

Awal tahun ini, Zaha mengatakan dia akan berhenti “berlutut” sebelum pertandingan sebagai bagian dari kampanye anti-rasisme sepak bola Inggris karena dia yakin arti dari gerakan “merendahkan” itu telah hilang.

Baca Juga :  Barcelona Konfirmasi Penandatanganan Aguero Dari Man City

Sumber : CNA/SL

Bagikan :